Mengenang Yamaha F1ZR nyukkk!

Posted on 24 August 2011

135


Karena udah siap-siap diperkosa kalo nggak munculin artikel ini ma seseorang nyang ngakunya seksi dan bernapsu liar, makanya dengan berat hati saya harus mbrojolin ni tulisan….yah! itung-itung sebage penebus janji, soale dulu saya udah berjanji ma itu orang untuk nerbitin ni artikel secepatnya. Nggak bagus juga tho udah janji koq malah nggak dimolorin terus? yo wis kalo gitu lanjut nyukkk!

Tentunya situ nyang ngakunya bikers gaul pasti sudah tidak asing kan dengan nama Yamaha F1ZR? iya itu lho motor bebek 2 tak nyang sering naik podium dikancah adu kebut pasar senggol era 90’an akhir ampe 2000’an awal…kalo nggak salah dulu jokinya si Ahmad Jayadi, karena doi begitu berpengaruh dilintasan balap maka pihak pabrikan pun sampe sempet-sempetnya ngeluarin produk F1ZR special edition dengan livery Caltex-nya Ahmad Jayadi. Tapi sebelum era F1ZR berjaya dipasaran, sebenernya ni motor terlebih dulu melenggang dengan produk pendahulunya yakni Force One.

Ni produk nyang saya sebut sebage special edition yakni Caltex nya Ahmad Jayadi.

Diawal-awal kemunculannya tahun 93/94’an ni Force One banyak mencuri perhatian kaum penyemplak bebek, bagemana tidak? dengan model nyang bisa dikatakan ‘almost sporty’ diantara produk-produk bebek 2 tak kompetitor waktu itu, motor ini memberikan pilihan berbeda kebanyak konsumen. Oo..iya sebage catatan aja, ni motor kala itu bisa dikatakan sebage produk global lho…lha wong di Thailand, Vietnam, Malaysia dan beberapa negara Amerika Latin macam Argentina juga memasarkan produk serupa, dan hebatnya lagi negera-negara tersebut kompakan melabeli moped 110cc buatan Yamaha ini dengan nama SS 110.

Berlanjut ke tahun 96’an akhir, ditahun tersebut akhirnya Force One mengalami ubahan disektor knalpot, pamasangan front disk brake, dan penambahan pernik ‘blink-blink’ lainnya, hal itu dilakukan guna mempertegas kesan ‘the real sporty underbone motorcycles’ segera melekat kebebek nyang banyak digandrungi kawula muda. Dan eng…ing…eng…akhirnya nama Force One’pun diruat menjadi F1Z nyang keliatannya diharapkan mampu bersaing ketat untuk mencokot kue penjualan pabrikan motor 2 tak milik tetangga sebelah, dan bagemana hasilnya sodara-sodara? me-mu-was-kannn!…ya saya hanya bilang memuaskan saja, selebihnya silahkan situ melakukan pengandai-andaian sendiri tentang ni motor. Oo…iya dinegera sebelah seperti nyang saya sebutin diatas motor ini juga dikenal dengan sebutan Yamaha Sport SS 110.

Kalo disini namanya Yamaha F1Z.

Kalo dinegeri sebrang lebih ngetop dengan nama Yamaha Sport SS 110, nyang membedakan dengan produk lokal adalah model footstep boncenger.

Lanjut ke pinal sekmen, menjelang pergantian abad untuk memasuki millinium baru…lagi-lagi pihak pabrikan secara kompakan dengan negera-negera ‘pengedar’ produk Yamaha F1Z melakukan perbaikan design motor kearah nyang bener-bener langsung menusuk mindset konsumen untuk segera meminangnya. Maka tak lama kemudian berkat olah pikir para tukang insinyur pabrikan pusat, lahirlah generasi akhir dari Yamaha F1Z dengan penampakan lebih super duper ciamik…look like sporty moped’lah. Untuk lebih jelasnya silahkan nilai sendiri modelnya…bagi saya ini adalah motor bebek 2 tak terbaik buatan Yamaha yang masuk kekategori ‘design paling abadi’. Seperti kebanyakan latah pabrikan-pabrikan sepeda motor nyang ada, jika produk tersebut tercipta agak berbau-bau sporty maka embel-embel pemasangan huruf R nyang (mungkin) berarti Racing juga tertera dimotor ini, tapi emang bener maksud dan tujuan pihak pabrikan menempel hurup R tersebut keproduk kebanggaan mereka…tidak lain dan tidak bukan untuk menggaet minat ‘potensial kastamer’ agar membeli produknya, lantas siapa nyang dijadikan sasaran potensial kastamer? sudah barang tentu adalah kaum muda nyang dengan mudahnya terperangkap bujuk rayu produsen…he..he..he..he.

Varian ter-yahutt sekaligus terakhir dari versi Yamaha F1Z disini dengan teknologi andalan ‘kopling banci’ yakni model gear maju ala bebek konvensional tapi disertai kopling manual .

Dan dinegeri sebelah Yamaha F1ZR disebut sebage Yamaha SS Two 110.

Dan sebage penutup, seperti nasib naas kebanyakan motor 2 tak nyang ada, produk kebanggaan YMKI serta beberapa ATPM Yamaha dinegera tetangga diatas harus menerima kenyataan bahwa motor 2 tak adalah motor nyang secara perlahan harus disingkirkan, dengan berbage cara motor-motor 2 tak harus diberhentikan produksinya karena satu alasan klise yaitu ‘program langin biru’ bagi seluruh dunia. So nggak pelak lagi riwayat Yamaha F1ZR juga harus menemui kodratnya sebage produk nyang harus ditutup bukukan pada tahun 2006’an.

Demikian dari saya,

Salam.

Spesifikasi Yamaha F1ZR

Mesin
Tipe                              : 2-stroke, silinder tunggal 110,4cc
Bore x Stroke           : 52,0 x 52,0 mm
Kompresi                   : 7,1 : 1
Perseneling               : Manual, Wet, Multi Plate
Gear Transmisi        : 4 Speed, N-1-2-3-4
Karburator                : VM 20 X 1 MIKUNI
Kapasitas Oli              : 1,2 lt
Aki                                 : GM5Z-3B/YB5L-B/12V5AH
Busi                                : BP 7 HS-10/W 22 FP-10
Sistem Pengapian     : CDI
Sasis
Berat Kosong              : 95 kg
Tipe Sasis                      : Pipa
Kapasitas BBM             : 4,5 liter
Wheelbase                     : 1.190 mm
Ground Clearance      : 135 mm
Tinggi tempat duduk : 750 mm
Suspensi/ Ban
Suspensi depan            : Teleskopik
Ban Belakang                 : 2.75-17-4 PR
Ban Depan                       : 2.50-17-4 PR
Performance
Dimension (LxWxH)     : 1.870 x 670 x 1.040 mm
Starter                                : Kick & Electric
Maximum Power            : 10,7 PS / 7500 rpm
Maximum Torque          : 1,10 KGF.M / 6500 rpm
Sistem Pengereman
Rem Depan                       : cakram
Rem Belakang                  : Tromol