Apapun yang berlebihan itu ternyata tidak enak…

Posted on 3 October 2011

28


Emang bener kata simbok (ibu) saya, apa-apa yang terlalu berlebihan itu ndak enak. Misal kalo kita makan kebanyakan, tentunya bikin ndak enak perut kan? salah-salah mbikin sakit, mungkin itu iya jawabnya. Begitu juga kalo minum, minum terlalu banyak pun juga ndak enak selain bikin perut njembling tentunya malah pengin beseren (bahasa ‘Linggis’nya sering kencing).

Sama halnya dengan ngeNet atopun ngeBlog, buat saya nyang termasuk kejajaran Blogger yang bisa dibilang berprofile sugih ya bukan, kere ya jangan, dan tentunya lebih tepat dibilang pas-pasan. Pas-pasan dalam urusan kegantengan wajah (meskipun banyak wanita cantik yang tidak setuju!), pas-pasan dalam urusan ngasih jatah jajan ke anak (takut dibilang terlalu manjain!), dan pas-pasan dalam ngasih kepuasan napsu serta badaniah ke mantan pacar (wooo…kalo itu fitnah, su!)….lah kok malah melebar kemana-mana toh ceritanya?! Maksudnya begini lho, yang soal tadi….

Buat saya nyang punya otak hiperaktif dan suka memperhatikan pelajaran biologi dengan tentor mbak Sarasa Hara atopun Aino Kishi (badala!) tentu ini akan sangat berpengaruh pada kondisi ketebelan isi dompet. Maksudnya gimana sih?! gini lho, untuk menyalurkan daya imajinasi alias hiperaktif di otak saya tentang tulis menulis, tentu ngeBlog adalah pelarian sempurna yang bisa mbikin orgasme. Lantas soal pelajaran biologi yang dari SMP ndak pernah tembus dapat nilai 8 dalam hal teori tapi selalu unggul dalam praktikum…sampe sekarang sayapun masih gemar belajar dan parahnya suka ngoleksi materi pelajaran tersebut dari tentor-tentor kenamaan asal Jepang, tentunya dengan jalan nyedot via internet yang banyaknya nggadubilah itu.

Jadi bisa dipastikan, dengan sifat saya yang demen menggauli dunia maya akan berimbas pada pengeluaran tidak terduga dikantong finansial. Walopun cost untuk ngenet sudah dianggarkan, tapi terkadang rayuan tentor-tentor biologi saya yang selalu menawarkan paket pelajaran terbaru sedemikian banyaknya walhasil imron ini selalu rontok untuk mengunduh. Dan parahnya lagi, blogwalking ke blog-blog tenar R2 macam semua penghuni (Republik) Indomotoblog, Koboys, OBI, atopun Blog-Blog pemuat review Film, tentunya menambah daftar panjang list quota internet semakin membengkak yang akhirnya ngebuat saya bangkrut hampir ndak bisa ereksi, bener lho hampir ndak bisa ereksi saking bingung gimana nutup kebutuhan pokok yang kepotong buat nutupin anggaran ngenet.

Dannnnnn!…kalo sudah gini…pada akhirnya…in the end…mantan pacar nyang sudah saya rusak keperawanannya itu suka teriak-teriak ndak jelas, sampe-sampe isi dibalik tengkorak kepala saya tu rasanya pada lumer…keluar lewat kedua telinga berbentuk cairan kental warna kuning pekat (huekkk!) karena dibentakin. Iya bener lho!, mantan saya ini yang sekarang menjabat sebagai head of finance/ accounting department, merangkap general affair, merangkap janitor, dan parahnya merangkap sebagai nany dirumah sampe habis kesabarannya akibat ulah reaktif suaminya terhadap dunia maya. Itupun juga belum seberapa parah sodara-sodara, tentunya yang paling bikin geger soal kemarin, pasti situ tahukan? soal email dari ‘honey‘ yang berimbas akan berkurangnya jatah sabun mandi dalam waktu hampir satu minggu ini…

Makanya kalo saya bilang, apapun yang berlebihan itu ndak ada enaknya…iya tho?

(Aduhhh, mah…teganya dirimu melihat suamimu bersenggama dengan tangannya sendiri, kalo kamu merasa tidak kasian padaku…it’s ok…ndak apa-apa, aku tahu mamah cemburu. Kata orang cemburu itu tandanya sayang, iya kan? ndak usah malu kalo mo mengakuinya. Tapi perlu mamah ketahui!…untuk sore ini jangan pernah salahin ayah kalo jatah sabun mandi habis sebelum waktunya! sukurin nanti kamu mo mandi make apa?! he..he..he..)

Demikian dari saya,

Salam.

******************************************

Sebage permintaan maap perbuatan ayah yang kemarin, ni ayah persembahin lagu yang patut dijadikan soundtrack.

Nb. Gambar ilustrasi paling atas ngambil dari Devianart secara paksa.

Posted in: Petuah & Opini