Ilmu ‘ampuh’ punya anak perempuan, 99% Berhasil.

Posted on 14 January 2012

76


Kemarin tuh saya kedatengan tamu, seorang temen lama yang barusan nikah ceritanya.

Disela obrolan basi yang ndak kunjung selese, lha mosok tamu jam 9 malem belum pulang-pulang, yang ada malah ngecriwis ndak karuan sampek berbusa-busa, padahal malam ituh niat ingsun pengen nyetor lendir ma mamah.

Nah, disela obrolan tersebut, ternyata temen sayah ini kepengin banget punya momongan.

Seperti pada umumnya pasutri yang udah boleh maen-maenin alat kelamin pasangan secara syah dan halal, maka keinginan buat punya momongan adalah hal yang manusiawi. Begitu jugak dengan temen sayah yang ndak tau waktu ini, doski kepengin segera punya anak, anak perempuan sebutnya.

Apa karena malem ituh doski ngeliat keimutan wajah my lil Shelby nyang diwarisin dari tampang ayahnya, lantas doski kepengen juga punya anak perempuan seperti sayah?, ndak tau juga segh, mungkin doski punya pemikiran laen.

Tapi…

Berhubung, temen sayah yang ndak tau kalok tuan rumahnya udah kebelet nglendir inih laer, dibesarin, serta di didik dari keluarga yang nuansa religiusnya ultra kentel. Apapun ituh hal-hal yang berbau seksiologi, pasti ditabukan oleh kedua orang tua, khususnya bokap. Maka ndak heran, ketika seorang laki-laki harus menerapkan ‘ilmunya’ dengan benar dan bertanggung jawab, doski jadi bego soal gimana dan caranya biar bisa dapet momongan perempuan.

Padahal di abad microchip inih, merencanakan sampe menghasilkan anak laki ato perempuan ituh bisa dilakuin lho. Ndak perlu make rekayasa genetik ato hal berbau medis modern laennya, cukup menerapkan ‘ilmu’ seksiologi yang bisa dikataken alami, semua bisa dihasilken. Tapi tentunya yang perlu diinget, kehendak Tuhan juga turut berperan besar disini.

Lanjut kemasalah temen sayah tadi.

Berubung saya udah sukses dan berhasil nerapin ilmu inih, ndak ada salahnya kalok ilmu yang semalem tak bagiken ke temen kurang ajar, iya kurang ajar!, soale udah ngebuat sayah ditinggal tidur ma mamah dirumah, juga bakal sayah share ke sodara-sodara sekalian. Syukur-syukur, situh yang udah nikah tapi belum dikasih momongan dan udah punya momongan tapi belum dikasih anak cewek, bisa nerapin ilmu inih jugak.

Tentunya, ilmu inih dijamin 100% gratis.

Perlu situ tau, ini adalah ilmu yang diturunin orang tua ke sayah. Bisa dikataken sebage ilmu turun temurun. Mau dipercaya syukur, ndak kok kebangetan. Mau dipraktekin jugak syukur, ndak kok ya keterlaluan. Tapi kalok momongan perempuan yang situh harapin ndak jadi-jadi, padahal semua instruksi udah dijalanin dengan benar, hal pertama yang perlu dilakuin adalah…

Suruh pasangan situh ngubungin sayah. Praktek ditempat dengan trainer yang tepat adalah solusi pasti. Garansi 99% berhasil! ;-)

So please read carefully!

***

  • Buat suami. Satu bulan sebelum kegiatan nglendir bareng ‘direncanaen’ ma istri, usahaken makan makanan yang bergizi. Perbanyak konsumsi sayuran dan buah-buahan segar. Kalok perlu, jadi vegetarian sebulan juga ndak masalah. Jangan menganut pola makan asal kenyang. Dan jangan lupa jugak, segera tinggalin ituh Vodka dan Marlboro sedini mungkin, lebih cepet lebih baek.
  • Buat istri. Hampir sama dengan suami, tapi bedanya adalah soal konsumsi makanan. Perbanyak konsumsi daging merah. Ndak perlu daging mahal asli luar negeri, yang penting wajar dan sering dikonsumsi manusia pada umumnya itu udah cukup, istri situh bukan kanibal tho?. Lantas hal penting yang perlu situh ketahui sebage istri, kenali masa ‘subur’. Cara bodo nentuin masa subur wanita adalah: satu minggu setelah menstruasi, ato biar lebih afdol dan yakin adalah 14 hari setelah masa menstruasi, itu merupakan masa-masa subur seorang wanita. Biasanya dimasa subur inih, vagina wanita akan jadi basa, ato kalok situh ndak jijik coba jilat, misal rasanya asem, berarti istri situh dalem masa subur. Lha kalo tidak bagemana?, bentar, silahken baca sampek selesae, nanti pasti ada jawabannya. Nah, pada hari ke 14 sampek dengan 16 inilah waktu yang tepat buat istri dilendirin.

Lha terus selama nunggu hari yang direncanain tiba, yakni hari ke 14 sampek dengan 16, apa yang harus dilakukan suami?

Gampang ituh, Masturbasi ajah, kawin ma tangan!.

What?!, ndak keliru?, apa ndak dosa kawin ma tangan?, ya ndak lah, Tuhan itu Maha tau, kalok manusia ciptaan-Nya bersetebuh ma tangan demi ngumpulin ‘benih subur’, Tuhan pasti ngasih despensasi kok. Inget!, despensasi lho, bukan berarti dikurangin dosanya. Catet itu!

Ketika hari yang ‘direncanain‘ tiba, buat suami maupun istri, segera lakuin senggama yang niatnya mbikin anak perempuan, bukan having fun ato cuman nyalurin nafsu binatang semata. Ingat, senggama yang dilakuin kali ini niatnya mbikin anak perempuan!

Tapi beberapa hal yang perlu dicermati agar ilmu inih tambah mujarab, adalah…

Setengah jam sebelum nglendir, buat si istri nih, basuh vagina situh dengan menggunakan aer mineral 1 liter yang dicampur dua sendok teh cuka. Kenapa hal ituh perlu dilakuin?, sudah jelas, buat mengkondisikan pH vagina dalam keadaan asam ato basa. Tapi kalo udah berasa asam ya jangan dibasuh, langsung tancep aja. Udah cukup? silahken nunaen ibadah dengan khusyuk.

Ndak usah nggaya yang aneh-aneh!

Yang perempuan ya kalo udah berasa ‘panas’ usai foreplay, silahkan ngangkang selebar mugkin. Sedang si laki juga lakuin posisi intercouse sewajarnya, lupakan doggy style apalagi anal yang menyakitkan ituh. Sekali lagi tak ingetin, tujuan situh nglendir buat punya anak perempuan, bukan having fun ato ngelepas nafsu binatang.

Begitu berasa mo orgasme, suami harus memposisikan penis jangan masuk terlalu dalem, apa lagi sampek deket-deket leher rahim, jangan ituh. Kalok udah memuncak dan posisi penis sudah pas, lepasin ejakulasi situh.

Crot!, cret!, cret!, aowhhhh….!

Dalam kondisi seperti itu si istri juga harus sigap. Ketika suami udah ejakulasi, tampung lendirnya agar muntah ke vagina semua, posisikan pinggul lebih tinggi dari perut. Jangan keburu lari kekamar mandi buat mbasuh vagina yang udah banyak ceceran sperma sampe keselakang bahkan netes ke anus.

Lha terus gimana caranya?, gampang ajah, sandarkan kedua kaki di dinding kamar menghadap atas dengan posisi tubuh tidur telentang. Tahan posisi ini kurang lebih 15 menitan, lebih dari itu malah lebih baek, tapi jangan kelamaan jugak. Emang kenapa?, pegel tauk!

Terus fungsi ngelakuin posisi inih apa, segh?, biar sperma yang tumpah ke vagina ndak keluyuran kemana-mana. Memang agak risih buat si perempuan, tapi ndak papa kok, paling efek yang terjadi kalok si suami pengen nglendir untuk kedua bahkan ketiga kalinya bakal berasa becek, dan pas digenjot akan keluar suara aneh.  ;-)

Ulangi kegiatan nglendir inih selama istri dalam masa subur. Pola ngangkang, intercouse, ejakulasi, lalu ngangkat pinggul, adalah hukum pasti. Lagi-lagi tak ingetin, ndak usah make gaya yang aneh-aneh.

Cara yang cukup mudah bukan kalo memang tau ilmunya? keliatan konvensional dan cenderung kampungan, tapi efeknya itu lho, ruarrr biasaaaa!

Tapi, kalo ilmu inih sudah dijalanken tapi tetep ndak berhasil gimana?, ituh masalah gampang. Sekali lagi tak ingetin…

Suruh pasangan situh ngubungin sayah. Praktek ditempat dengan trainer yang tepat adalah solusi pasti. Garansi 99% berhasil! ;-)

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini