‘Pelayan’ melakukan kesalahan, apa yang harus dilakukan?

Posted on 27 January 2012

41


Di sinih, di Endonesa, yang namanya para dewan terhormat, segerombolan manusia ber jas safari, pekerja-pekerja yang ngantor digedung MPR/ DPR sanah, dimana mo ngecrit aja harus mangsup ke ke toilet seharga milyaran rupiah, ato mo ngletakin pantat ajah tinggal duduk manis dikursi seharga puluhan juta, sudah barang tentu dan banyak yang tau kalok mereka ini diibaratkan sebage pelayan rakyat.

Kok bisa diibaratkan pelayan?

Bisa dong!. Lha wong tugas mereka kan sebage aspirator suara rakyat, jadi jelas, kalok mereka ini sebenernya ndak lebih dari pelayan, babu. Iya ndak? Nggak bisa didebat lagi itu. Dan sayah, situh, ato kita semua inih yang berperan sebage rakyat, bisa diibaratkan sebage bos. Bos yang harus dituruti kemauannya. Titik!

Tapi…

Kok kenyataannya beda dengan harapan yang ada, ya?

Coba amati tingkah para pelayan kita ituh. Dengan terang-terangan ato malah penuh kesadaran, kerjaan yang harusnya jadi aspirator rakyat, nyatanya alih profesi jadi koruptor uang rakyat. Yeah, walopun tidak semua pihak sigh, tapi dengan begitu kan sudah mengindikasikan fungsi para dewan terhormat melenceng dari sumpah kerjanya.

Kalo sudah gini, kita sebage rakyat yang perannya jadi bos, haruslah melakukan peninjauan. Mengoreksi kesalahannya dimana. Kok sampek bisa, para babu kita ituh melenceng dari fungsinya.

Padahal ni ya, perlu situh ketahui dan pikirken. Siapa yang udah mbayarin sekolah anak-anak mereka sampek keluar negeri?. Siapa yang udah mbayarin kegiatan nyalon istri-selir mereka?. Dan siapa jugak yang udah mbayarin kegiatan nglendir mereka dengan para selingkuhan-selingkuhannya?

Jawabnya jelas!, ya kita ini, sebagian rakyat Endonesa yang dengan terpaksa mbayar pajak. Eh, terpaksa ato iklas segh kalok mbayar pajak negara ituh?

Terus yang jadi pertanyaan. Apakah masih kurang gaji yang dikasih ‘kita’ ke mereka kok sampe tega-teganya ngelakuin korupsi berjemaah? Ato tiap kali ada sidang tentang rakyat malah sibuk mbuka situs ndak nggenah macam Blog ini, misalnya? Coba pikir ituh sodara-sodara sekalian. Bener-bener sinting bukan?

Kalo dirunut kebelakang. Memang kita juga yang bodo segh, dengan sadar udah mempercayakan harapan kepundak mereka. Nasi udah jadi bubur. Anggap ajah ini sebage ‘aib’ yang harus kita tanggung bersama (Kalo tidak mau dibilang sebage ‘karma‘ karena udah salah pilih). Sekarang, buat ngapus luka masa lalu. Apa yang harus dan perlu dilakukan supaya kebodohan ini tidak terulang untuk kesekian kalinya?

Ada saran?

Ato mo nunggu wangsit ajaeb dari sayah? kalo iya, nantiin aja sambungan artikel inih. Tapi sebelumnya, doian saya semoga lekas sembuh dari sakit kelamin flu yang cukup mengganggu.

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini