Menyikapi Efek Negatif Pertumbuhan Sepeda Motor Di Sekitar Kita

Posted on 15 July 2010

9


Hampir tiap minggu sayah, situh, ato kita semua kerap disuguhin informasi terbaru tentang angka pertumbuhan penjualan sepeda motor tiap pabrikan oleh Media atopun Blog nyang berbau-bau Otomotip. Coba sekarang situh perhatiken deret angka nyang tersaji. Sudah kan? Apa nyang bisa ter-capture diotak? Yup, angka ribuan unit perbulan nyang terserap pasar. Luar biasa bukan? Nominal nyang ndak bisa dibilang maen-maen untuk ukuran industri otomotip dinegeri berkembang.

Kalo sudah, mari kita sedikit bayangkan bagemana penuh sesaknya jalanan negeri inih dengan produk-produk Otomotif tersebut…

Sekarang amati disekitar. Bisa diliat, dalam satu rumah ajah, pasti ditemuin dua ato lebih motor nyang nangkring didalamnya. Sangat mengagumkan untuk negeri yang rata-rata penduduknya, katanya, hidup dibawah garis kemiskinan. Iya ndak?

Sifat hyper konsumtif sebagean besar masyarakat negri inilah yang jadi prospek empuk pihak kapitalis industrialis otomotif. Dengan sedikit inovatif jurus dagang, mereka kaum kapitalis industrialis selalu berlomba mengeruk pundi keuntungan dari lemahnya pola rasional masyarakat Endonesa.

Kalo sudah gituh, bagemana dengan efek dilapangan?

Apa maksudnya, nih?

Dengan meledaknya populasi roda dua dan ditambah kurang memadainya insfrastruktur jalanan, bisa dipastikan angka kecelakaan lalu lintas ikut merangkak naek. Kalo sudah ginih, bisa diibaratkan jalanan adalah ladang pembantaian yang sempurna untuk masyarakat kita.

Pedoman asal bisa beli tapi kurang mengenal apa itu safety riding ditengarai sebage penyebab bertambahnya catatan lakalantas saat inih.

Tingkat intelejensi, kesenjangan edukasi, terbatasnya informasi dan sikap acuh sebagean besar masyarakat disini tentang berkendara yang aman membuat kita sebage bagian pengguna jalan merasa khawatir.

Kawatir? Kenapa?

Misal ni ya, kita sedang berkendara ketempat kerja, ato maen ke tempat, ehem,  selingkuhan, pastinya sayah ato situh yang ngerti tentang apa itu berkendara secara aman bakal ngegunaen falsafah ati-ati dijalan. Nah, disaat menikmati kehati-hatian tersebut, tiba-tiba, BRAK! Entah dari belakang, depan,  ato samping, keserempet, kesenggol bahkan mungkin ketabrak ma golongan orang nyang katanya asal sanggup beli motor tersebut.

Kalo sudah gini tentunya kitalah yang merasa tidak aman dan merasa terancam kenyamanan kondisi jalan disekitar, bukan?

Lha terus gimana nyikapin kondisi seperti inih?

Yo wis, sebage kaum minoritas nyang ngerti apa itu berkendara dengan aman dan nyaman, tolong sebarkan ilmu positif kemayoritas asal sanggup mbeli tadi. Harapan kedepannya sigh ndak muluk-muluk. Biar orang-orang yang telah kita influence tadi bisa menyebarkan ilmunya ke orang laen lagi, dan tentunya hal tersebut bakal jadi viral education nyang positif.

Bener, kan?

Tapi kira-kira mungkin nggak ya ngelakuin hal diatas? soale ini kan berhubungan dengan zona nyaman seseorang. Misal tidak memungkinkan, bisa bantu cari jalan keluarnya?

 

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Journal