Arti sebuah pernikahan.

Posted on 3 August 2010

27


Kok tumben om nulis nyang beginian? ya ndak pa-pa tho, biar nanti situh nyang suka nongkrong disini pada ndak bosen mbaca tulisan nyang itu-itu aja. Iya ndak?

Yo wis, kalo gitu lanjut!

***

Menurut situh, kira-kira apa arti pernikahan? Ngeseks dengan halal? Ndak was-was kalo mo nglendir ‘ditempat’ secara ndak sengaja? betulkan om? Yeah, yeah, ndak salah jugak sigh. Tapi ada nyang lebih dari sekedar urusan syahwat ato lendir semata lho.

Apa itu?

Bersatunya dua hati, pikiran, dan ego nyang berbeda untuk melebur kedalam satu wadah, wadah nyang paling berharga. Maksudnya berharga om? Kualitas hidup, iya, kualitas hidup nyang berharga didalem satu keluarga dan akhirnya ngebentuk harmonisasi.

Harmonis? makanan apa lagi itu, om? Bentar tak mbetulin posisi duduk…

Beginih.

Menurut kapasitas otak saya nyang ndak lebih besar dari upil inih, hormoni dalam berkluarga adalah hasil karsa dan rasa suami istri dalem ngelebur bermacem perbedaan disatu kehidupan. Dan untuk bisa ngehasilin ituh, harus diciptain, harus diusahakan, jangan cuman nyaman ngikutin jalur, jalur hidup nyang udah ditakdirin ma nyang diatas.

Lha terus buat nyiptainnya gimana, om?

Banyak cara sebenernya, ambil conto nyang udah sering sayah lakuin ma mamah dirumah selama ini.

– Pertama, jangan pernah ngerasa saling benar ato salah.

– Kedua, berusaha nerima dan ngehargain setiap masukan ato pendapat pasangan.

– Ketiga, jangan pernah ngunggulin ego pribadi diatas kepentingan bersama.

– Keempat, berusaha nerima kekurangan kelebihan pasangan.

– Kelima, buat visi misi kedepan dalam berkeluarga.

– Dan nyang terakhir dan paling vital ni ya, jangan pernah ngerasa jemu ato jenuh ‘nglendir’ bareng ma mamah secara teratur. Buat kesan paling indah ditiap ‘acara’, tentunya.😉

***

Emang, bagi nyang belum pernah ngerasain bakal keliatan berat, tapi inget, setelah situh nikah, situh kawin, nyang secara syah tentunya, pastilah beban tersebut bakal berasa ringan, ringan karena dipikul berdua, berdua ma pasangan seidup semati. Termasuk selingkuhan jugak, ups…


Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini