Tanpa sengaja menunggangi Honda PCX 125 FI di Mataram

Posted on 18 August 2010

25


Kemarin, Selasa, pas liburan dalam rangka peringatan kemerdekaan negeri inih, pukul 10 waktu setempat (Mataram, Lombok), disaat terburu-buru karna udah telat dari jadwal nyang ditentuin, iya, hari ituh saya ada janjian ma temen buat ngediskusiin hasil meeting kantor senin sebelumnya. Ee, secara ndak sengaja, sayah ngeliat skuter metik bongsor dari AHM yakni PCX 125 FI lagi nongkrong di speed shop, DSR Motor, nyang terletak di Jln. HOS Cokroaminoto No. 21B, Karang Baru, Mataram.

Karna penasaran pengin liat wujud asli si metik over price dari dekat,  maka saya putar haluan setang bebek, mundur, dan nyambangin bengkel tersebut.

Tanpa buang waktu, sayah langsung nyari si empunya motor, dan ternyata, nyang punya metik bongsor ini adalah si pemilik bengkel itu sendiri. Bapak Dewa namanya. Maka dari ituh, dengan sedikit speak-speak, sayah minta ijin buat ngambil photo dan nulis entu metik ke Blog inih.

Lantas bagemana hasil jeprat-jepretnya? silahkan pelototin sendiri gambar dibawah.

***

Disela-sela jeprat-jepret PCX 125 nyang asli rakitan AP Honda Thailand, saya sempet nanya berapa harga dan lama inden entu metik. Disini Pak Dewa nyritain kalo harga beli dikisaran 32.5 juta dan lama indennya adalah…, ups, terpaksa obrolan kami terhenti karena Pak Dewa harus melayani customer bengkelnya.

Ngeliat fitur nyang ada dari penjelasan Pak Dewa, sayah cukup bilang ‘Wah!’.  Kenapa? antara kecanggihan dan harga jual nyang ditawarkan pabrikan ternyata sebanding. Sebanding mahalnya, maksudnya. Tapi, selebihnya masih sama dengan matik keluaran AHM laennya, misal, combi brake, bagasi extra luas (tuh liat bisa nelen 1 helm full face ukuran XL), ring roda diamater 16 14″, jok berkontur lebar dengan ergonomi touring, dijamin ndak bakal pegel kalo diajak jalan jauh.

Selaen fitur diatas, ada juga pembaruan fasilitas nyang ada di matik ini. Misal, fasilitas anti maling, fitur stop idling system,  speedo semi digital, double shock untuk buritan, letak lubang pengisian bahan bakar ndak lagi dibawah jok tapi disektor tulang tengah motor, hmm, kalok gini, ngisi BBM di SPBU ‘umum’ ndak harus mbuat si empunya turun dari tunggangan kan? Dan uniknya lage, untuk mbuka cover tangki dan jok tidak seperti motor konvensional laennya, tapi tinggal mencet panel saklar FUEL ato SEAT nyang ada di samping kunci kontak maka entu cover ato jok bakal mbuka sendiri.

Dari semua nyang dijelasin Pak Dewa, nyang bener-bener mbuat sayah kagum pada si bongsor ini adalah konsumsi bahan bakarnya, dengan nenggak Pertamax dan dipake stop and go secara gradakan, entu metik bisa nyape 1 Lt per 50 Km.

Hmm, irit jugak untuk ukuran matik 125 cc dengan tampang tambun ndak ketulungan inih. Iya ndak?

Sebenarnya, kalok kemarin nggak buru-buru janjian ma temen, sayah bakal minta ijin buat nyoba ngider make entu motor. Yeah, kalo boleh kan lumayan bisa tau performa, handling, ato mungkin kenyaman dari metik nyang harganya masuk ke kelas premium ituh. Tapi apa boleh buat, waktu berkata laen.

Ya udahlah, ndak pa-pa nyang penting udah cukup puas bisa ngeliat dari deket gimana rupa metik nyang kalo sayah pikir-pikir batok kepalanya mirip Hydrocephalus ituh. Tau maksudnya kan? ;-D

Akhirnya…

Sayah ngucapin makasih banyak pada Pak Dewa atas keramahannya, dan nyang terpenting udah ngeluangin waktu buat ngenalin fitur-fitur canggih nyang ada di PCX 125 FI nya tersebut.

Sekian dari saya,

Salam.

**********************************************

Gallery PCX 125 FI.

Posted in: Journal