Tanpa disadari kita mempunyai sifat kapitalisme.

Posted on 30 August 2010

25


Kemarin, sehabis nemenin mamah blanja sayur dipasar dekat rumah, timbul pemikiran soal kapitalism nyang udah ngejangkitin sebagean besar masyarakat Endonesa.

Beginih ceritanya…

Saya tuh kadang suka protes ma mamah, kenapa? kalo belanja dipasar tradisional, sering kali doski ngotot perang harga ma mbok-mbok penjual sayur ato buah. Udah dikasih harga dibawah nominal Supermarket, masih aja ditawar sampek, mungkin, ndak ada sedikit pun keuntungan buat si penjual. Walo selisih 100 perak pun bakal tetep dikejer sampe habis-bis. Bener-bener luar biasa perjuangan mereka berdua untuk tetap mempertahanin value produk sesuai keinginan ati.

***

Okei. Dari sini situ udah paham maksud awalnya, kan? Kalo belum ndak usah nglanjutin mbaca, lebih baek ngupil di WC aja…

Gini,

Walo udah dikasih harga super murah dari si penjual, tetep aja harga tersebut digoyang sampe bener-bener rontok.

Sekarang mari kita maen banding-bandingan.

Misal pacar, istri, selingkuhan, ups, ngajak belanja di Supermarket, nyang namanya tawar menawar harga jelas tidak ada. Walopun harga nyang dipatok oleh kaum kapitalis si penjual dibandrol lebih tinggi dari harga pasar tradisional, ndak ada tuh nyang namanya minta diskon ato apa gituh. Iya ndak?! Mau harganya selangit kek, tetep aja kalo niat bakal diangkut, beda dengan dipasar, kan? Padahal ni, dengan situh belanja dipasar, kualitas barang nyang didapet bisa lebih seger, tau sendiri lah, nyang namanya pasar itu pasti ngambilnya kebanyakan langsung dari petani (produsen).

Disini bisa disimpulken, betapa sayah, situh, pacar situh, istri situh, ato mungkin, ehem, selingkuhan situh, pasti mewarisi sifat kapitalis nyang didoktrin secara ndak langsung oleh lingkungan sekitar ato bahkan dari orang tua sendiri.

Bisa situh bayangken, bagemana nasib dari pak de-pak de ato mbok de- mbok de penjual dipasar tradisional, kalo keberadaan ato eksistensi mereka, perlahan tapi pasti, mulae tergerus oleh menjamurnya Supermarket ato pasar-pasar modern disekitar?

Ada nyang mau sumbang komentar? Silahken…

 

Demikian dari saya,

Salam

Posted in: Journal