Sedikit cerita tentang kaum vespa gembeler’s.

Posted on 4 October 2010

46


Artikel iseng. Khusus dibuat untuk kenang-kenangan pas jaman jadi orang ndak beres. Iya ndak beres, soale banyak gaul ma kaum marjinal. Maksudnya? ituh tu, ikutan nyemplung maen ma anak Vespa Gembel. 

Sebenernya eksistensi ‘bikers gembel’ di Endonesa sudah ada sejak beberapa tahun lalu, kebanyakan dari mereka adalah penyemplak motor ‘udug’ alias motor buatan Enggris ato Amrik. Kenapa dibilang ‘udug’? jelas, dari parau suara knalpot tuanya ituh, dug-dug-dug-blarrrr! maka dari ituh banyak bikers lokal disini (di Solo, maksudnya) menamai motor keluaran taun jebot tersebut dengan sebutan ‘udug’, entah apa merk-nya.

Disini sayah ndak bakal mbahas gembel udug, tapi soal gembel nyang laen…

Berubung dulu kebanyakan temen sayah adalah penggemar skuter semok asli Itali, maka disini nyang bakal sayah bahas adalah ‘Skuteris Gembel’. Tau kan bagemana penampilan mereka?

Crew Rosox Mlaku asli Solo.

Dengan modifikasi jauh dari kata estetika atopun nyeni, menomor sekiankan kenyamanan, dandanan punggawa nyang bisa dikata ndak ada perlente-perlentenya sama sekali, membuat manusia waras manapun bakal risih akan keberadaan komunitas ini. Bahkan tidak mungkin, banyak dari mereka nyang ndak tau, nganggep Skuteris Gembel sebage biang keonaran. Iya, ndak?!

Tapi terlepas dari anggapan miring mayoritas, pola hidup kaum gembel ini bisa dibilang lebih guyub dibanding bikers nyang nganggep tampilan mereka lebih dari yang sudah-sudah. Sebage conto aja ni ya, tiap kali ada Vespa macet dijalan sewaktu touring walo dalem riungan berbeda, bisa dipastikan teman seperjuangan bakal ngebantu tanpa pandang dari komunitas mana.

Ato juga conto nyang laen ni. Tiap kali ada tamu dari komunitas luar kota, walopun mereka belum saling kenal, bisa dipastiin bakal ngasih jamuan, meski itu sebatas ‘aer persahabatan’. Memang, solidaritas macam gini ini nyang patut diacungin jempol, dan tentunya, ndak ada salahnya kalo dijadiin panutan buat komunitas nyang nganggep diri mereka lebih dari para gembelers.

Rasa brotherhood lebih dari komunitas manapun. Ndak mandang situh dari komunitas mana, asal situh ngasih respek ke mereka, mereka bakal respek ke situh, selamanya! Ato dengan kata laen, buat mereka, Brotherhood till bone!

Bagi situh nyang belum tau siapa mereka lebih jauh. Kebanyakan dari gembelers ini berasal dari masyarakat kelas bawah, walo ndak semua sigh, semisal, pengangguran, mahasiswa, buruh, ato bahkan ada nyang berasal dari seniman, mekanik bengkel, dan juga PNS.

Komunitas ini mengimpretasikan diri mereka sebage hasil ketidakadilan para Oknum Penguasa. Dengan kata laen, kaum ini adalah simbol perlawanan masyarakat kelas dua nyang tersisihkan dinegeri ini. Walo terkadang cara dan bentuk nyang mereka lakukan bisa dianggap aneh, aneh karena melampaui batas kewajaran norma bermasyarakat normal kebanyakan.

Tapi itulah mereka, komunitas Vespa Gembel mau nggak mau harus kita akuin eksistensinya. Karena mereka memang ada, ada disekeliling kita. Setuju?!

Walo cuman jamuan ala kadar dengan ‘aer persahabatan’, tapi kalo udah ngumpul, akrabnya nglebihin sodara sedarah.

Demikian dari saya,

Salam.

****************************************************

Dan harus diakui juga kalau si mbak ini juga memang bahan imajinasi yang wokeiii buat bersenam tai-chi dikamar mandi. Nyambung ndak sigh?😀

Posted in: Journal