Antara Honda Supra X 125 dengan Vespa P100TS

Posted on 5 October 2010

19


Honda Supra X 125 lansiran taun 2006 dan Vespa P100TS kelaeran taun 81 adalah dua motor nyang udah sering keluar masuk garasi rumah selama 4 taun terakhir. Si Supra nyang kemudian dinamaen Supri dan si Vespa nyang ndak mau kalah dengan julukan Nyah Sexy adalah dua kuda beban sayah dan mamah dirumah buat nguli sehari-hari. Lantas gimana feeling ni motor setelah berumur 4 taun pemakaian? apa ada perubahan ato gimana? yuk, ikutin dobosan sayah.

Sorri kalo kepanjange, soale belum bisa mbikin artikel pendek rame pengunjung je.😉

Yuk dimulae ajah!


Untuk pertama-tama, sayah bakal ngenilae si Supri dulu.

Bebek ini adalah bebek andalan Nyi Nugros. Seperti nyang situh tau, hampir 70% motor Jepang rakitan lokal, material plastik untuk body nya bagekan garem dalam sayur, jadi, suara klothak-klothak dan kondisi oblak antar sambungan body braket ato baut body udah bukan hal aneh kalo udah lewat masa 3 taun beli.

Terus untuk urusan kaki-kaki. Jujur, sajak awal ngredit sampe lunas, performa shock depan belakang masih wokei buat ngider-ngider dijalanan Solo Raya. Sedang penghenti laju depan-belakang udah berganti kampas sebanyak 3 kali selama 4 tahun, selebihnya masih ori bawaan pabrik.

Lantas gimana dengan urusan performa mesin, kelistrikan, dan konsumsi bahan bakar? Nah, untuk ini sayah cukup salute atas kehandalan mesin HSX 125cc. Selama 4 taun ini, nyang namanya turun mesin ato ganti-ganti onderdil belum pernah tuh kejadian, suara mesin tetep sama seperti jaman baru keluar dari diler, tarikan masih smooth, cuman masalah perpindahan gigi nyang agak keras adalah ciri bawaan pabrik, selebihnya ndak ada masalah.

Untuk ukuran masa pake 4 taun, si Supri inih masih sanggup digeber 100’an kph lebih, meski mesin suka tereak-tereak, AMPUN!

Kalo urusan listrik? sama dengan urusan mesin, no problemo, mau pencet elektrik stater ato kayuh engkol langsung greng! ndak pake rewel. Cuman, teritung 2 kali ganti aki selama pemakaian. Soal kiprok, relay ato part apa pun nyang berhubungan dengan kelistrikan, ndak ada nyang namanya gonta-ganti. Semua masih bawaan pabrik-brik!

Nyang terakhir. Untuk urusan konsumsi bahan bakar. Honda emang rajanya bebek 4 tak, irit ituh pasti. Hal ini juga udah terbukti di si Supri, walo udah 4 taun dikangkangin, 45 km per liter bisa dibilang cukup irit untuk ukuran bebek non injeksi. Dan hebringnya, wara-wiri nenggak bensin premium, wokei-wokei ajah tuh bebek!

Kesimpulannya. Honda Supra X 125 ato HSX 125 inih, menurut saya pribadi, adalah the best moped dari sisi ergonomi, handling, dan speed, meski itu debatable lho. Cuman satu nyang jadi nilae minus, harga beli nan over price dimasanya, kalo ndak salah, dikisaran 14 jutaan, sekarang anjlok jadi kurang lebih 7 jutaan ajah. Bener-bener ngerasa sayang kalo mo dilego.

Walo udah jalan 4 taun, ni bebek masih aja tengil!

Sekarang nyang kedua ndobosin Vespa P100TS ato nyang lebih dikenal dengan sebutan Nyah Sexy, skuter kebanggaan sayah tentunya.

Seperti kebanyakan motor 2 tak jadoel laennya, konsumsi bahan bakar nan katanya boros (1:30) jadi nilae minus tersendiri, selebihnya no problemo buat klinong-klinong ma istri nginget-nginget jaman pacaran dulu. Eh, ni skuter juga ndak cuman dipake klinong-klinong aja lho, buktinya dipake nguli 35 km pulang-pergi sebulan non-stop ndak matinya. Cihuy, kan?

Ngomongin soal urusan mesin, dari pertama mbeli sampe sekarang 4 taun make, tercatat cuman ngganti piston ma ring nya aja ( part ori Dan Motor), maklum, skuter tua, kompresi dari ruang bakar udah ngowos.  Selaen ituh, satu set kampas kopling, perpak mesin, kabel kopling ma persneling udah diperbaruin. Selebihnya masih asli part ori bawaan pabrik.

Terus gimana dengan performa ma handlingnya? untuk urusan ini, Nyah Sexy saya nyataken masih sanggup lari sampe 80 kph. Lumayan khan? nginget kapasitas mesin nyang cuman 100cc, oldies pulak, dikebut segitu masih anteng-anteng aja.

Sedang urusan handling, lagi-lagi nyang namanya motor tua, ndak ada kata luput dari masalah kaki-kaki. Rebound keras walo udah diganti oli baru adalah lagu lama pada motor seusia Nyah Sexy. Belum lagi penghenti laju nyang cuma ngandelin tromol depan-belakang, maka dengan jelas sayah bilang ndak brani ‘memperkosa’ doi lebih ekstrem. Intinya harus maen alus.😀

Akirul kata.Vespa P100TS menurut saya adalah skuter unik dan dinamis, kenapa? karena begitu ngangkangin doi, efek ‘point of interest’ dilampu merah slalu dateng ngampirin. Wis pokok e nggak bakalan kalah dengan pemake Ninja 250 lah. Percaya? harus dong!

Ndak mau kalah ma ‘motor plastik’, ni skuter juga masih ganjen kalo diajak ngeceng di lampu merah.

Itulah sedikit dobosan saya hari ini tentang kuda beban nyang sehari-hari kita kangkangin.

Pokok e kalo ngomongin perbandingan kedua motor diatas, bagekan mbandingin ke sexy-an Madonna versus Megan Fox, apa artinya? sama-sama menarik dijamannya masing-masing.😀

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Journal