Nikmatnya mie ayam “Pocong” tugu lilin Solo

Posted on 17 October 2010

33


Kalo diliat dari luar, warung tendanya sigh biasa aja. Kalo diliat dari menu yang disajikan, juga keliatan biasa aja. Tapi jangan salah dengan apa yang situh liat dari menu yang tersaji tadi. Walo cuman mie ayam, iya cuman mie ayam, walo penyajiannya sama saja seperti mie ayam-mie ayam yang pernah situh temuin ato bahkan nikmatin, tapi mie ayam yang terkenal dengan nama Tugu Lilin ini berbeda dengan yang lain. Nah lho apa yang menjadi pembeda? yang jelas rasanya. Soal rasa lidah emang ga bisa bohong (macam iklan aja, nigh). Menurut sayah, rasa manis gurih khas cita rasa kuliner Solo langsung berasa dilidah, begitu pertama kali kuah kental disruput, birahi buat ngabisin 1 porsi langsung menggelora. Rasa kenyal mie yang tersaji juga menggoda lidah, porsi ayam rica yang tertabur diatas mie serta tumpukan daun sawi, ow, begitu banyak, sampe-sampe ni ya lidah situh yang nikmatin sensasi rasa dari mie ayam “pocong” ini akan segera mencapai klimaks. Iya klimaks jika tersadar piring udah kosong.

Sebentar-sebentar, apa maksud “pocong” yang disebut barusan?

“Hmm…rasanya pasti menggugah selera”

Apakah warung tenda ini ada pocongnya? Apakah sipenjual mie ayam ini juga sebangsa pocong yang kerap nampang tenar difilm-film kancrut Endonesa? Tentu saja semua jawaban ituh salah. Pocong yang dimaksud disini adalah sebutan ato mungkin bisa dibilang isu nyang dihembuskan kompetitor biar dagangan sipemilik warung tidak laku. Ada beberapa isu yang beredar dikalangan masyarakat sekitar tentang warung ini, jika situh mbeli mie, waktu duduk dikursi tenda maka situh bakal dipangku pocong pesugihan si pemilik warung. Dan jika situh mbeli mie diwarung tersebut lantas membawanya pulang, maka sensasi rasa yang tersaji bakal hilang. Kenapa bisa begitu? menurut, lagi-lagi isu yang beredar, jangkauan aura pocong si penglaris sudah diluar coverage (halah kayak sinyal selular ajah!). Lantas yang terakhir ni, ada isu yang bikin heboh masyarakat sekitar. Ceritanya. Beberapa waktu silam, pernah suatu sore menjelang malam, seorang warga ngeliat beberapa pembeli yang tengah lahap menyantap mie duduk dipangku pocong si penglaris. Weleh-weleh, ada-ada aja yak persaingan terselebung antar penjual jasa kuliner. Ck-ck-ck…

Mie ayam Tugu Lilin. Kenikmatan mie ayamnya sudah diakui beberapa artis ibu kota. Ndak percaya? Silahkan coba!

Tempatnya sigh sederhana, tapi rasa mie ayamnya luar biasa.

Tapi terlepas dari itu semua, istilah pocong yang udah kadung melekat dengan warung tenda milik pak Wiyatno ini, keliatannya malah ngebuat penasaran banyak penikmat kuliner, khususnya penggemar mie ayam diseputaran Solo Raya. Kalo sudah gini, warung dengan ciri khas sambutan selamat datang dari pramusajinya, “Monggo-monggo”, ato selamat datang jika make basa Endonesa, kian rame dan penuh sesak oleh pengunjung. Lantas bagemana dengan isu yang dihembuskan oleh si kompetitor tadi? Jelas, malah jadi bumerang bagi dirinya sendiri.

Last. Nikmat rasa yang tersaji dari satu porsi mie ayam Tugu Lilin, Solo, memang ngebuat sayah jatuh hati dan merekomendasikannya untuk para penikmat kuliner diseputaran kota Bengawan. O iya, Pak Bondan Winarno pembawa acara wisata kuliner distasiun tv swasta ituh, pernah juga mampir untuk merekomendasikan mie ini lho. Beliau bilang dalam acaranya, “Memang mie ayam Tugu Lilin ini benar-benar Mak Nyuss”. Bagemana dengan situh? tertarik mau coba?😀

Demikian dari saya,

Salam.

**********************************

Bonus ngawurrrrr😀

Posted in: Journal