Motor Street Fighter, apaan sigh?

Posted on 1 November 2010

13


Modifikasi Street Fighter pada awalnya laer dan berkembang di kawasan Eropa sonoh, tepatnya di Belanda akher taun 90 an silam. Modifikasi ini bisa dikataken, bentuk ketidakpuasan hard bikers pada tunggangannya. Mereka pengin ‘sesuatu nyang lebih’ pada kuda besi kesayangan.

So, apa maksud dari ‘sesuatu nyang lebih’ tersebut? yeah, bisa diartikan sebage menggali performa liar melebihi performa aslinya, bisa juga menampilkan sosok macho dari standarnya, ato jugak mamerin berbage sisi ekstrim dari entu motor lebih dari nyang udah pabrikan beriin.

Untuk nyalurin semua keinginan tersebut, beberapa tuner dan builder roda dua, khususnya, lagi-lagi di Belanda sonoh, ngelakuin riset buat ngedapatin hasil modif seperti nyang mereka inginken. Dan akhernya, tra-ta-ta! jadilah bentuk dari semua nyang mereka imajinasiken tadi, yak! Street Fighter! adalah hasilnya.

Street Fighter, mulanya, modif hasil ketidak puasan ‘hard bikers’ pada tampang polos kuda besinya.

Pada awal era kelaeran Street Fighter, kebanyakan ‘bahan’ modif pada aliran ini adalah motor ber CC besar asli Nippon macam, Honda, Yamaha, Suzuki, atopun Kawasaki. Tapi sekarang, seiring berkembangnya jaman dan setelah mewabahnya ‘racun’ Street Fighter, motor-motor non sport dari Jepang pun tidak haram buat di ‘gang-bang’. Sebage contoh ya Harley Davidson cap Amerika ato motor eksotis asal negri Pizza, Ducati, ato Aprillia.
Karena Street Fighter mengeksplore sisi muscle dari si kuda besi, maka pemakaean fairing sangat diharamkan. Ciri laen dari ubahan motor beginian adalah mesin wajib tune-up, penelanjangan body buat mamerin aurat dan otot mesin, simpelnya penerang jalan, stang kemudi model fat bar, jok singgle seater, dan nyang utama adalah chop-end pada buritan buat dibentuk mendongak.

***

Totally bad-ass!

Sama halnya dengan aliran modifikasi laen nyang udah mendunia, aliran ini ternyata jugak merembes masuk dan mewabah ke pelosok Endonesa. Embrio berkembangnya laer di Puerto Rico nya negeri inih, Purwokerto (joke nya maksa banget yah?!). Lewat kota itulah, trend Street Fighter banyak mendapat hati bagi banyak enthusiast.

Mesin gahar, performa mencabar, itulah Street Fighter.

Beda dengan negri asalnya sanah, kalok disana ‘bahan’ nyang dipake buat modif make moge sport, disini, di Endonesa, untuk mbuat ubahan motor macam gituh biasa make motor batangan ber CC 150 keatas, macam, Tiger ato Scorpio, keliatan njomplang sigh, tapi nyang penting aura dari Street Fighter itu sendiri berasa diatas kuda besi.

Last…

Bagemana menurut situh akan kejantanan aliran modif ini?

 

Demikian dari saya,

Salam.

**************************************************************************

Kalau si mbak ini baiknya dimodif apa yak?😀

Posted in: Journal