Maafkan aku jika suatu saat menduakanmu sayang

Posted on 14 December 2010

14


Kemarin sore, selepas nguli, critanya sayah diajak Nyi Nugros njenguk ponakan yang tengah sakit dirumah. Singkat cerita. Sesampenya ditujuan, tiba-tiba mata sayah terpokus pada sebuah motor bebek 2 tak yang waktu itu ngejogrok dihalaman rumah sodara. Bebek powerfull dimasanya, dan bahkan sampe sekarang pun, jika terawat dengan baik pasti bertaji buat ngasepin motor batangan 150cc injeksi sekalipun.

Kira-kira situh tau ndak motor apaan yang sayah maksud? Yup. Tak lain dan tak bukan, bebek itu adalah Suzuki Satria 120 R double disc, yang kalo ndak salah keluaran 2004 dengan warna khas biru kuning.

Karena penasaran dengan performanya, maka sama yang punya (Info ndak penting. Motor ini punya kakak sepupu Nyi Nugros yang baru saja dibeli seharga 4,5 juta 2 minggu kemarin), sayah minta ijin buat ngangkangin.

Kira-kira seperti gambar inilah motor sodara sayah. Satria 120 R double disk brake warna biru kuning.

Hasilnya.

Ketika kick stater diengkol, suara garing knalpot khas mesin 2 tak Suzuki berbunyi garing. Gigi 1 masuk, lepas kopling spontan, wekkkk! walopun udah berumur, nyatanya ni motor masih responsif. Berhubung masih dihalaman rumah, sayah ndak berani buat narik gas dalem-dalem. Tapi sebentar kemudian, minta ijin keluar dari jalan kampung adalah ide bagus. Sinyal ijo didapet. Asyek, bakalan main ‘hardcore’ sama neng Suzi nih, dan nyang jelas bakal jadi 4l4y dadakan, cuy.😀

Berhubung sore itu (Senin, 13/12/10) pukul 5 sore, ruas jalan Pakis-Daleman, Wonosari, Klaten terliat senyap. Saat yang dinanti tiba, neng Suzi langsung aja ‘diperkosa’. Hentakan spontan sewaktu lepas kopling ditiap perpindahan gigi, nyatanya malah ngebuat bebek binal ini unjuk kebolehan. Hell Yeah!, kalo orang bilang, naik motor 2 tak berperforma nyawa kita berasa ditarik kebelakang memang benar adanya. Konfigurasi close ratio pada 6 gigi yang ada bener-bener ngisi terus, sampe akhirnya ngebuat bebek binal ini mampu diajak lari sampe tembus angka … Nah lho, sewaktu nengok ke sektor dashbord, ternyata panel indikator penunjuk kecepatan udah mati. Mungkin karena faktor usia, jadi harap maklum lah. Namun soal kecepatan. Perasaan saya bilang, kecepatan nyang udah saya kail kemarin bisa nembus 130kph, ato mungkin bisa lebih, maklum nggak ada acuan pasti, cuman main feeling. Duh, kayak apa aja maen feeling.🙂

Selagi njajal performa, sekalian aja nyoba handling dan sistem pengereman.

Hmmm, untuk urusan handling, lagi-lagi karena faktor umur, shock depan terasa keras rebound’nya, ditambah posisinya udah dipendekin 3 cm membumi. Komplit degh, kerasnya. Lantas monoshock belakang, wahhhh, ini nih baru oke, walopun sudah berumur 6 taunan, ternyata masih stabil bawaannya. Belum pernah nunjukin gejala ngebuang sewaktu diajak nikung tajam.

Lanjut keurusan penghenti laju. Walopun ukuran diameter cakram depan belakang sama, plek, tapi porsi kepakeman sudah diseting 70% depan dan 30% belakang oleh pabrikan. Dan juga masih karena faktor umur, wajarlah jika hasil pengereman agak mengerikan. Sering, loss!

And the last, posisi mengemudinyapun menurut saya tidak terlalu racy (membungkuk), masih dalam taraf wajar, walaupun shock depan sudah membumi.

Setelah puas ngelakuin hardcore-hardcore’an dengan Neng Suzi, akhirnya kita (saya dan nyi nugros) pamit pulang balik kerumah. Padahal tujuan awal tadi nengok ponakan sakit lho, kenapa malah ganti acara test ride. Ah, masa bodolah!

Singkat kata singkat cerita, kok tiba-tiba ada perasaan aneh abis nggagahin Neng Suzi tadi, yak. Semacam perasaan nyang ndak bisa dilukisin ama kata-kata. Yeah, layaknya orang jatuh cinta gitu deh. Tapi. Sayah kembali tersadar, ketika tatapan tajam Nyah Sexy (Vespa P100TS kesayangan) udah nunggu digarasi rumah, sore itu terliat aneh. Oh my god, “Ternyata saya udah menduakanmu untuk sesaat sayang (nyah sexy)”.

Vespa P100TS kesayangan.

Entah sampe kapan perasaan ingin memiliki dan nunggangin sibinal Suzi tetap nancep diotak inih. Maafin tuanmu say (nyah sexy) kalo memang benar nantinya akan mendua dengan yang lebih binal dan liar selaen dirimu. Ehm…

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Journal