Triumph + Norton = Triton

Posted on 17 December 2010

5


Bagi situh nyang suka motor lawas asli British, pastinya udah ndak asing ma Norton ato Triumph kan?. Yup, dua brand motor kawakan nyang sampe kini punya basis masa tersendiri.

Dulu kisaran taun 50’an, entu pabrikan punya masing-masing produk nyang bisa dikatakan sangat estimewa, bahkan saking estimewanya sampe sekarang pun banyak digilai ma fans boy’nya.

Norton nyang waktu ituh nelorin tipe Manx 500cc dengan keunggulan disektor rangka (featherbed frame), dimana rangkanya punya rigiditas serta fleksibilitas sangat tinggi. Dan Triumph mbrojolin kancut wanita, eh, motor tipe Tiger 650cc (paralel twin cylinder) dengan keunggulan power dan acceleration dibanding motor Inggris manapun. Ceritanya, kedua pabrikan entu, dulu, ngelakuin kolaborasi dalam ngebangun kuda besi nyang sampe sekarang punya nama besar tersendiri. Triton ato Triumph dan Norton, adalah hasil sempurna dari kolaborasi dua pabrikan otomotif Enggris dalam ngebangun motor hebat dimasanya.

Kalo ditanya bagemana entu pabrikan bisa ‘duet’ bareng, wah, saya juga kurang tau jawabnya. Tapi nyang jelas, menurut berbage sumber berita, kisaran taun 50’an, dinegeri Victory sana banyak anak muda tergila-gila ma balap Cafe Racer (kapan-kapan akan saya ulas tentang Cafe Racer). Nah, waktu itu, critanya ada seorang mekanik ples pembalap nyang gemar ngolaborasiin berbage part motor untuk ngedapetin ‘kuda balap’ nyang bisa diajak lari di trek resmi atopun jalanan. Singkat cerita, si orang tersebut berhasil ngeramu frame Norton Manx dengan mesin Triumph Tiger menjadi sosok ‘kuda binal’ nyang kedepannya jadi sosok ikon balap Cafe Racer nan legendaris.

Masuk era 60’an, booming Triton di Enggris semakin menggila. Banyak mekanik nyang mulae ngeracik sendiri motor gacoannya buat ditest diajang adu kebut jalanan atopun sirkuit.

Jadi, kalo situh merhatiin motor-motor Triton, pastinya ndak ada pakem soal detael partnya. Banyak sekali perbedaan antara Triton nyang satu dengan nyang laen. Kenapa bisa begitu? sudah jelas, tiap mekanik punya pemikiran-pemikiran sendiri soal riset motor garapannya.

Tapi hukum pasti nyang berlaku untuk sebuah Triton adalah, rangka yang digunakan haruslah mengacu ke fatherbed frame, ato nyomot dari motor Norton Manx, sedangkan basis mesin yang diaplikasikan haruslah dari Triumph, kenapa harus dari Triumph? karena mesin tersebut udah kepatri diotak para speedfreaker Inggris sana. Bahkan ketika Norton adu keberuntungan dengan ngeluarin tipe Commando dan Dominator, kedigdayaan Tiger belum tergoyahkan diera 60’an.

Ketika memasuki pertengahan 60’an sampai awal 70’an, karena euforia Triton udah ndak terbendung lagi, banyak bermunculan home industri skala menengah keatas, saling berlomba mbrojolin Triton hand made beserta part-part pendukungnya.

Dengan suburnya industri rumahan penyuplei kebutuhan Triton, para penikmatnya ndak lagi nglakuin kanibal part macam dulu. Tinggal setting sesuai selera, plug and play, semua tau beres! Instant, kan?!

Last, itulah sedikit dobosan tentang Triton. Walo sekarang udah mulae terlupakan, tetapi bagi die hardnya ni motor dianggep memegang peranan penting di era evolusi balap Britania Raya.

Demikian dari saya,

Salam.

******************************************

By the way…apakah dulu pabrikan Triumph Motorcycle ada hubungan dengan pabrikan Triumph spesialis produsen barang yang dipakai sama si mbak ini yach?

Posted in: Journal