Sekelumit cerita tentang Vespa PTS

Posted on 27 December 2010

38


Vespa Small Frame adalah sebutan untuk jenis Scooter asal Itali dengan dimensi serba compact alias ngirit😀. Kalau ditinjau dari asal usul pembuatan scooter ini oleh Corradano D’Ascanio, kenapa di design sedemikian rupa, karena hal itu merupakan tuntutan pasar, dimana waktu itu serbuan motor dari Jepang yakni Honda Super Cub (C50), dan begitu mewabahnya Moped (sepeda motor bermesin 50cc) dikawasan Eropa. Nahhh…untuk itu, guna mengobati rasa haus scooterist akan scooter dengan design ramping, mungil serta irit konsumsi bahan bakar, maka pada tahun 1963 muncullah Vespa Small Frame dengan mesin 50cc untuk pertama kali dinegeri Pizza sana, sebagai produk kebanggaannya.

Wokeiii…karena kita tinggal di Indonesia, maka saya akan sedikit mengulas tentang Small Frame yang beredar disini, tentunya sesuai sepengetahuan saya😀. Tapi, small frame yang akan saya bahas ini adalah tipe PTS 90cc dan 100cc.

Vespa PTS pertama kali dilaunching pada tahun 1976 dan berakhir masa edarnya pada tahun 1984. Pada awal pertama kali digelontorkan kepasar otomotif roda dua negeri ini, PTS dibekali dengan mesin 2 langkah berkapasitas 90cc. Scooter buatan PT. Dan Motor Indonesia atas lisensi dari Piaggio Itali ini memberikan angin segar tersendiri dipasar motor waktu itu. Bagaimana tidak, ditengah serunya persaingan sepeda motor berkapasitas dibawah 100cc dengan teknologi 2 langkah, yang waktu itu hanya dihuni oleh duo samurai Jepang yakni Yamaha dan Suzuki dengan flagshipnya masing-masing, Vespa memberikan alternatif tunggangan bagi para calon konsumen untuk menengok keproduknya.

Vespa PTS 90 hadir dengan dibekali rangka sasis monocoque, mesin berkapasitas 88.5cc, berteknologi 2 langkah, bore x stroke = 47mm x 51mm, karburator Dell Orto 16, kelistrikan diotaki oleh platina berdaya 6v, kopling manual tipe basah, bertransmisi 3 percepatan, kapasitas tangki bahan bakar 4.5lt yang masih menyatu dengan wadah oli sampingnya, mengandalkan drum brake pada kedua rodanya yang dibalut karet bundar berdiameter 10″/300. Dan kata dari para orang yang telah menaiki motor ini pada masa keemasannya dulu, top speed yang pernah diraihnya bisa mencapai pada kecepatan 80kph…hmmm…not bad untuk ukuran motor berkumuter dalam kota.

Lantas dua tahun setelahnya, PT. Dan Motor Indonesia merilis varian PTS berkapasitas 100cc. Hampir mirip dengan sang kakak, detail modelnya tidak banyak mengalami ubahan secara keseluruhan. Hanya pada kubikasi mesin yang membengkak menjadi 99cc, dengan bore x stroke = 49mm x 51mm, dan mengaplikasikan karburator Dell Orto 19. Pada varian P100TS ini, motor mampu digeber pada batas kecepatan 90 kph…yeahhh…more better dari pada sang kakaklah.

Nyah Sexy ku.

Mungkin, bagi kebanyakan orang awam, antara PTS 90 dengan 100 hampir tidak ada bedanya secara detail luar. Tapi itu akan salah jika diperhatikan dengan baik. Sebagai pembeda, yang bisa dilihat tampak luar adalah pada speedometernya, dimana PTS 90 menggunakan patokan angka 80 kph, sedangkan PTS 100 menggunakan patokan angka 120 kph, tidak itu saja, pada PTS 90, dibagian belakang sebelah atas stop lamp terdapat emblem bertuliskan Vespa Special, sedangkan pada PTS 100, emblemnya bertuliskan 100 Special, serta terdapat emblem bertuliskan P100TS disebelah pojok bawah box bagasi kiri. Dan ternyata masih ada lagi lohhh perbedaan antara varian PTS keluaran tahun dibawah 80’an dengan diatas 80’an, untuk PTS ditahun pembuatan dibawah 80’an, pada tutup kunci setang menggunakan model bulat, sedangkan diatas 80’an berbentuk lonjong.

Last…itulah sekelumit cerita tentang varian Small Frame pada kedua produk jagoan PT. Dan Motor Indonesia waktu itu, walaupun sudah tergerus oleh jaman, serta mengadopsi teknologi jadul yang katanya tidak ramah lingkungan, plus spare part yang susah dicari, jika adapun, harga part orisinilnya bikin kantong agak tercekik. Tapi scooter ini nyatanya masih banyak mendapat perhatian dari para penggemar fanatiknya hingga kini, termasuk saya sendiri😀.

Demikian dari saya,

Salam.

—————————————————————————————-

Mungkin benar juga yaaa kata anak-anak Vespa…kalau PTS kepanjangan dari Pespa Tuna Susila, kalo ga percaya coba lihat ini😀