Hari ini libidoku telah kembali akan Nyah Sexy.

Posted on 13 January 2011

9


Udah 4 taun ini Nyah Sexy (Vespa P100TS) slalu setia nemenin sayah kemana aja. Baek suka maupun duka, saat senang atopun susah, dari perjaka sampe ndak perjaka lagi. Komplit degh pokoknya! 4 taun, menurut sayah bukanlah waktu nyang singkat. Bahkan sayapun udah nganggep Nyah Sexy macam benda hidup. Kadang kalok stres kumat, doi suka tak ajak bicara, dan herannya, terkadang doi seolah tau apa nyang tuannya bicarain. Semisal. Ini kejadian nyata ni, suwer! Dulu pas ngider pernah hampir kabisan bensin dijalan, udah gitu jarak dengan rumah masih 6 kiloan, diperparah isi dompet cuman tersisa 3 ribu perak aja. Ya udah, dengan perasaan sayah usap batok stang Nyah Sexy seraya berkata, “Ayolah sayang, jangan mogok yah sebelum nyampe rumah”. Dan. Seperti udah ada ikatan batin, doi juga tau nelangsa si tuan. Dengan kecepatan 50’an kph akhirnya sampe rumah juga. Tapi, ada yang menurut otak saya aneh. Anehnya gini, pas tutup tangki bensin sayah buka, bensin campur yang biasanya ngendon disitu udah ndak nampak setetespun. Entahlah ini cuman kebetulan ato emang udah ada ‘chemistry’ diantara kita, cuman Tuhan nyang tau.

Vespa P100TS ini adalah skuter yang benar-benar saya sayangi, skuter yang sudah banyak berjasa bagi tuannya.

Tapi terkadang, sayah sebage majikan sering punya niat kurangajar padanya. Salah satu contoh ya beberapa waktu kemarin, pas merkosa Suzuki Satria 120 R punyaan sodara ituh. Pernah kepikiran buat njual dan ngegantiin posisinya sebage tunggangan kesayangan. Bener-bener gelap mata saat itu. Tapi setelah ngeliat tatapan matanya, eh lampunya, perasaan bersalah kembali datang menghantui. Sayah lagi galau, sayah butuh pelarian buat mengganti rasa bersalah akan Nyah Sexy.

Seperti manusia laennya, bosan pada tunggangan ituh wajar. Waktu 4 tahun bersama, seolah menjadi motivasi buat ngegantiin keegoisan sayah pada Nyah Sexy. Sayah pengin sesuatu yang lebih sexy, lebih binal, lebih liar dan tentunya lebih bisa diajak bicara dari hati ke hati, ngelebihin hubungan sayah dengan Nyah Sexy selama ini.

Berbage kandidat mule diseleksi. Sebage mahkluk old skool, saya butuh motor 2 tak buat berorgasme, tampilan ramping nan sexy adalah incaran, harga bersahabat adalah harapan. Tapi sayang, dari Yamaha F1ZR Full Cluth (2004), sampe Suzuki Satria 120 R double disk (2003), ndak bisa mbuat sayah ‘greng!’.

Ada apa inih? Ada apa dengan keinginan sayah? Apakah Nyah Sexy udah ngebuat sayah ndak bisa ereksi lagi untuk nyang laen? Entahlah….

Detik terus bergulir, menit terus berubah, jam terus berputar dan haripun terus berganti. Sampe pada akhirnya rasa mendua itu pun pupus. Semua kembali seperti semula, seperti ndak terjadi apa-apa. Sayah kembali diatas jok Nyah Sexy.

Tapi…

Tapi hari ini, setelah liat gambar dibawah, sayah sadar, untuk nge-re-fresh sesuatu ndak perlu yang baru. Cuman dengan sedikit ini-itu, semua pasti nampak menyegarkan!

Skuter diatas bener-bener ‘jamu’ untuk Nyah Sexy!

Hell yeah! Hari ini libido kembali untuk Nyah Sexy. Sayah pengin doi kembali sexy, kembali binal, dan kembali liar, sama seperti pertama kali bertemu dulu.

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Modifikasi Motor