Transformasi Honda C series ke Indian Motorcycle

Posted on 19 January 2011

9


Misal situh punya bebek C70. Misal situh punya dana lebih. Dan misal situh punya niat ngedandanin tunggangan. Maka ndak ada salahnya kalo situh mempertimbangkan tema modif ala artikel hari ini.

Gini critanya.

Kemarin pas jam istirahat, sayah iseng-iseng nGoogle dikantor. Ndilalah, kok ya ketemu ma modifan ciamik pada bebek C series. Sumber berita modif ini nemunya dari Blog nyang authornya bule Belanda, udah gitu nih bule suka sekali ma modif bonsai motor bebek. Penasaran kan ma Blognya? Namanya Chalopy, coba tengok kalo punya pulsa. Isi blog nya ciamik-ciamik degh, banyak ngulas tentang Honda C series, Z series, dan pokoknya bebek-bebek boncel gitu lah. Nah. Critanya, di Blog tersebut muat artikel nyang isinya modif bebek kebentuk nyang situh pasti bakal geleng-geleng kepala.

Cekidot hasil modif yang saya maksud ituh.

Ngeliat hasil garapan pada bebek diatas, pertama-tama sayah berdecak kagum. Yang kedua, kok bisa-bisanya sang builder punya gagasan radikal macam ituh. Liat! itu cuman seonggok bebek, men! pada awalnya. Lalu hasil akhirnya? i’ts awesome! kesan bebek tengil ilang jadi motor batangan ala bahula. Ingat dengan Indian Motorcycle asal negeri Yankee?! Yeah! mirip-mirip entu motor (Kalo menurut saya).

Ngeliat hasil tema yang ngacu pada motor lawas, sang modifikator nampak sekali tengah ngumbar ide-ide liarnya. Sasis bebek yang aslinya monokok, ditendang jauh. Dengan ngandelin pipa dim 1/4 inch, dibentuklah rangka baru buat onggokan mesin mungilnya.

Estetika atopun deteil nyang biasanya kurang dapat perhatian pada ubahan motor lawas, hal ituh dipatahkan oleh sang kreator. Cobak liat ruang bawah jok egoisnya, kesan padat langsung tersirat secara jelas. Beda dengan builder lokal, kebanyakan mereka kurang jeli akan hal ituh. Banyak dari mereka nyang ngebangun motor bertema old skool, lupa untuk memberikan kesan padat pada hasil garapannya. Dan memang diareal itulah sering menjadi hasil buruk pada estetika atopun detil akhir motor.

Jika situh amati secara kasat mata, mungkin banyak orang berpendapat ini adalah motor rigid. Tapi itu salah besar, bung! Konstruksi ayunan shockbreker ditata dibawah mesin, hal ini ngingetin sayah akan konstruksi sistem ajrutan produk Harley Davidson tipe Softail. Betul kan?

Lantas pada bagian haluan, peredam kejut model springer khas motor bahula juga terliat mendominasi area depan bebek tengil tersebut. Eh, ni motor harusnya udah ndak pantes dipanggil bebek lagi kan? Maap-maap! Lanjut ke tangki, model tear drop terliat matching dengan tanpa laburan cat seperti pada semua rangkanya. Kesan keras, macho, dan klasik memang didapat dari minusnya permainan cat.  Warna abu khas besi tempa nyang terkena panas bara adalah finishing touch luar biasa.

Last. Saya cukup merasa appreciate dengan hasil akhir ubahan bebek, eh, maap, pada motor ini maksudnya. Tidak heran jika hasil kreasi dari rumah modifikasi AFS Custom Bike, Taiwan, sana, ngedapatin kesempatan buat jadi Cover Story majalah otomotif kenamaan asal Taiwan, yakni Free Biker.

Demikian dari saya,

Salam.

***************************************

Memang harus saya akui, hasil modifikasi pada motor ini sangatlah manis seperti halnya si mbak yang ini😀.

Posted in: Modifikasi Motor