Kumerindukan era musik tempo dulu

Posted on 17 February 2011

40


Mungkin karena tlinga saya udah ‘koma’ akibat pukulan bertubi-tubi dari lagu-lagu melayu nyang dibawain band-band karbitan, maka kegiatan denger radio yang dulu jadi keharusan, kini mulae luntur seiring lunturnya sense of the music yang ada dijiwa, ceile, basanya, padahal ngerti musik aja tidak.

***

Tapi kejadian kemarin sore, ternyata ngebawa dampak besar bagi rasa haus akan musik nostalgia utamanya musik rock ‘n roll yang sampe detik ini hampir mati akibat injeksi ketololan boyband ato girlband ndak jelas. Sebenarnya kejadian apa tho yang sampe ngebuat sayah terjaga dari selera musik  nyang dulu lama koma?

Situh pernah denger band rock ‘n roll asal Semarang nyang digawangin Heidi Ibrahim sebage vokalis? masih ingat sayatan gitar Andrian Franzzi nyang kini ‘adem’ ma band barunya, Boomerang? bagemana dengan skill cabikan slap bass dari Anwar Fatahilah? Masih awam dengan mereka? Bagemana dengan nama Power Slave?! Sayah yakin, situh nyang pernah ngalamin masa ABG ato remaja di era 90’an pasti ndak asing lagi dengan tembang-tembang hits mereka, macam: Impian (1995), Bayang (1996), Kereta Rock n Roll (1996), ato mungkin Malam Ini (1996).

Cover album Power Slaves, Metal Kartun.

Ya. Sore kemarin berkat salah satu radio swata di Solo nyang muterin lagu Malam Ini versi Repacked, ke koma’an sayah akan kejayaan musik rock n roll tanah aer kembali menggelora (hiperbol basanya, Su!).

Masih inget jelas bagemana band favorit saya inih slalu ngiringin langkah kaki saat brangkat atopun pulang dari sekolah. Karena rengekan disertai ancaman kabur dari rumah, akhirnya Alm. Babe ngaminin buat mbeliin kaset album ketiga dari Power Slave, Kereta Rock ‘n Roll (1996).

Kalo sayah nyoba mikir dengan ngegunain pola pikir ABG jaman sekarang, rasa-rasanya selera musik dulu dengan sekarang memang jauh njomplang kualitasnya. Dulu diakhir 80’an sampe awal era 90’an, bagi situh nyang doyan dengerin lagu, bisa dipastiin tiap channel radio maupun teve sering muterin lagu-lagu melodik cadas asal negeri sendiri. Sapa yang ndak kenal ma God Bless, Grass Rock, Whizzkids, Boomerang, Roxx, Power Metal, Kaisar, ato pun Edane? jikapun ada band yang ngebawain lagu melow, itupun ndak jauh-jauh dari unsur rock yang kemudian di blend jadi aliran Ballad. Coba inget-inget tembang andalan Vodoo, Dewa 19, Kidnap Katrina, atopun U-Camp. Yeah, dimana waktu itu bisa dikatakan hampir semua kaum mudanya doyan ato bahkan penggila musik cadas.

Tapi, ada apa dengan selera musik generasi sekarang? Holy shit! mereka slalu mendewakan band karbitan dengan topeng pop-alternatif, ato kalo ndak, ngidolain boyband KW 10. Oh my lord, sudahilah masa muram industri musik saat inih. Berharaplah juga, smoga demam latah lagu melayu ato boyband KW tidak banyak ngeracunin tlinga generasi pintar. Semoga!

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Journal