Memperingati 100 harinya “Nyah Sexy”.

Posted on 14 April 2011

45


Bagi nyang ngikutin Blog mBanjindal inih pastinya sudah ndak asing lagi dengan ‘Nyah Sexy’ kan? Tapi bagi nyang barusan stay tuned disini, ‘Nyah Sexy’ itu siapa toh? itu yang sekarang menjadi pertanyaan. Iya, ndak?

Okei. Pertama-tama sayah akan sedikit flashback mengenai Nyah Sexy. Perlu diketahui, Nyah Sexy adalah panggilan ‘mesra’ buat skuter kesayangan. Skuter small frame ber-merk Vespa P100TS lansiran taun 1981. Saking sayangnya, saya pernah berujar untuk tidak pernah ngejual skuter ini walopun ditawar dengan harga tinggi sekalipun. Tapi itu dulu. Beda dengan 99 hari nyang lalu.

Skuter nyang sayah beli seharga 600 ribu kondisi bangke kisaran 4 taun lalu, dikit demi sedikit sayah oprek ma adek. Hingga akhirnya bisa jalan normal layaknya skuter anak klub. Mesin sehat, tidak ada rembesan oli, suara renyah, ndak suka rewel, apalagi mogok, kecuali ban bocor ato kabisan bensin. Dan yang bikin cihuy, Nyah Sexy bisa digeber secara runut sampe kecepatan 80 kph, lumayan kan untuk ukuran skuter napas tua ?

Dalam urusan modifikasi, sayah ndak mau kalah ma ‘bebek plastik’ kebanyakan. Tampil fresh, klasik, dan resik adalah penampilan sehari-hari. Yeah! intinya, oldies but goodies lah. Dan akhir dari modif yang bertahan lama adalah seperti gambar dibawah.

Seperti namanya Nyah Sexy, ni skuter bener-bener sexy luar dalam, kan?

Hari ini. Tepatnya 99 hari yang lalu, Kamis, tanggal 6 Januari 2011, pukul 20.20 WIB. Nyah Sexy resmi berpindah tangan ke majikan baru.

Cerita bermula saat sayah pulang nguli, ketika nikmatin indahnya jalan Klaten – Solo yang kebetulan saat itu cerah (maklum bulan Januari curah hujan sangat tinggi). Pas dilampu merah depan R.S Panti Waluyo, Solo, ada bapak-bapak parlente ngemudiin mobil sedan Vios berplat D, sekonyong-konyong berteriak ke sayah, “Pak, Vespanya dijual ngga?”. Yeah! Dengan senyum manis, saya cuman mberi isyarat ‘maaf motor ndak dijual’.

Mungkin si bapak yang aslinya bernama **** (hmmm, ndak etis kalo nyebutin nama beliau disini) tau kalo sayah bakal nolak, maka beliau memberikan secarik kartu nama serta mberitahu hotel tempat dimana ia menginap, keliatannya, waktu itu beliau ada acara kerja di Solo. Dan tentunya tak lupa nominal rupiah yang ia sebutin buat nggoyang iman sayah biar si skuter pindah tangan.

Entah kenapa kok hati sayah bergolak sesampenya dirumah. Apakah karena jumlah rupiah yang ditawarkan si bapak tadi diluar ekspektasi, atokah ada reaksi kimia laen nyang ngakibatin gundah. Untuk ngringanin beban, kejadian dijalan tadih saya share ke Nyi Nugros, sapa tau dengan bantuan mamah saya bisa ngedapatin clue.

Hmmm. Dasar wanita! Tau tunggangan suami yang ia nile ndak berharga, boros, jadul, serta ndak fashionable, ditawar dengan harga sebanding Honda HSX 125 bekas. Udah pasti make rayuan maut serta janji surga, ditambih sudi ngasih pelayanan ‘ekstra’ selama 1 minggu penuh, mamah terus merengek untuk sayah ngerelain Nyah Sexy pindah tangan. Damn!

 

Semoga kamu bahagian dengan tuanmu yang baru, say.

Yeah! Singkat kata singkat cerita. Keesokannya sayah nyoba ngubungin si bapak penunggang Vios. Dan akhirnya ngelakuin ‘deal’ soal Nyah Sexy. Akhirnya dihari yang udah saya sebutin diatas, Nyah Sexy resmi pindah ketuan yang baru.

Satu hal yang ngebuat saya agak tenang akan Nyah Sexy, si bapak penunggang Vios tadi ternyata juga penggemar skuter asal Itali. Koleksi dari berbagai jaman beliau punya. Mule dari Vespa VBB 150cc taun 50’an sampe Vespa New PX 150cc tahun 2006 semua ada, dan hebatnya lagi, skuter yang ada di Bandung ditaruh digarasi khusus dengan penanganan mekanik ahli.

Last! Apakah karena ada ikatan chemistry dengan Nyah Sexy selama 4 taun ini, tiba-tiba tadi malam kok ngimpi ngangkangin doi. Ataukah ini pertanda bahwa hampir genap 100 hari kita pisah, entahlah….

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Journal