Menjelang bulan puasa…waspadai yang ‘beginian’ ya!

Posted on 25 July 2011

24


Kalau ngga salah dalam itungan hari, sodara-sodara saya termasuk situ yang (ngakunya) beragama Muslim pastilah akan menjalani ibadah puasa selama 30 hari lamanya. Okeiii…bagi para kaum Muslimin yang mempunyai mental dan iman kuat…rentan waktu 30 hari tidaklah berasa lama…yeah! itung-itung sebagai ajang penggemblengan diri untuk merasakan susahnya mendapat pahala surgawi…toh sebanding lah. Tapi…lagi-lagi bagi situ yang cuman ngakunya aja beragama Islam di KTP…begh!…30 hari pastilah berasa 3 bulan lamanya. Tahu sendirikan, yang namanya puasa itu…menurut rekan-rekan saya yang tiap tahun menjalaninya…bukan hanya menahan rasa haus dan lapar aja, melainkan menjaga mulut, telinga, hati dan mata untuk tidak terperosok kejebakan syaiton…woohhh!.

Jebakan syaiton? iya…jebakan syaiton…itu lho hal-hal yang mengakibatkan ‘batal’nya puasa…memang sih kalo disuruh mendifinisikan apa aja itu hal-hal yang menyebabkan puasa bolong saya juga kurang ngehhh…lha wong agama saya KTP koq…ehhh…di KTP tertulis Katolik maksudnya…jadi kurang begitu tahu atopun tahu lebih mengenai hal ini. Tapi…satu hal yang masih saya ingat dari perkataan teman baik kuliah dulu yang demen mengenakan celana cingkrang dengan jidat kapalan berwarna kehitaman pertanda ia selalu rajin berkomunikasi dengan Tuhan-nya…salah satu contoh penyebab bolongnya ibadah puasa adalah…para cewe-cewe ato tante-tante korban mode ‘hipster’.

Jujur!…suer!…waktu kuliah dulu saya emang agak kuper mengenai mode, maklum nongkrongnya cuman ama anak motor yang doyan nenggak ‘air persahabatan’ aja sih. Devinisi hipster kalo ngga salah dan belon berubah yaitu…demen mengenakan celana jins, rok, yang letaknya dibawah pinggul…seolah-olah pengin memamerkan belahan silitnya…kalo diliat dari belakang gitoh. Emang…trend mode ini sampe sekarangpun masih bertahan dan bahkan menghinggapi adek-adek kita pelajar es-em-pe maupun es-em-a untuk berlomba menurunkan posisi pakai rok atau celana sampai batas…ehemm…sempak ato cawetnya terlihat…hadohhh! ini abege-abege pada mo belajar ato mo pamer kelamin sih? heran deh!

Emang sih, fine-fine aja kalo mo mengikuti trend mode terutama ber-hipster-ria…apa lagi yang make cewe cakep…begh! bisa bikin libido kaum batangan naik…lha tapi kalo yang make ibu-ibu usia diatas 40 tahun yang masih doyan nggaya…hadowh!…dijamin bikin mata kriyip-kriyip pingin ngeluarin belek…huekkk!, tau ngga…udah perut penuh selulit, lemak nggelembir ngga tanggung-tanggung…tapi tetep pe-de aja mamerinnya…wohhh!…dijamin ‘rai gedek ndas tank’ lah (muka tebal) tante-tante yang masih doyan berpenampilan beginian.

Terus apa hubungannya antara hipster dengan pembatal puasa? coba amati penampakan ‘halus’ dibawah…

Perhatikan (belahan) celengannya?

Lha jika situ dijalan ketemu ma cewek-cewek yang berpenampilan demikian apa ngga ngeganggu iman tuh? Kalau aja mata meleng ngga cuman kecelakaan njeblos jalan berlubang aja yang mengintai, melainkan suasana khusyuk berpuasa-pun jadi taruhannya…salah ngga?

Makanya…menjelang bulan penuh rahmat datang mendekat, perkuat benteng iman situ sedini mungkin. Mulai sekarang untuk belajar jangan sering-sering mengumbar mata keranjang ditempat umum…apalagi buka blog wong gemblung ini kalau tidak mau pahala puasa anda berkurang.

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini