Ini loh Honda New Blade 110R! lantas siapa yang nanti bakalan kena racunnya?

Posted on 28 July 2011

23


“Modyar tenan bu ne!”, mungkin itulah gerutu yang bakal terlontar dari mulut bapak-bapak sok gawul biar dikata awet muda. Lha emang kenapa tho? Nha itu motor New Jupiter Z yang baru 4 bulan selese dicicil, nggak ada angin, nggak ada ujan, tiba-tiba dari pabrikan sebelah nelorin produk baru New Blade 110R. Jelas tho, nanti si boy pasti ngerengek-rengek minta dibeliin nyang baru.

Lha wong gimana lagi, dari segi fitur, harga, dan lainnya serba lebih dari produk sebelah je. Dan karenanya sayah ndak akan mbahas masalah ituh, wong ‘Blog sing lebih umum’ udah banyak yang ngulik. Nanti kalo nekat ngikut, takut ditimpuk knalpot ma pembaca yang lebih pinter. Maklum, disini sayah kan cuman keminter, apalagi kemeruh.😀

Okehhh! Kali ini yang akan jadi sorotan mengenai produk baru dari pabrikan sayap buntung adalah, dampak respon konsumen kelas bawah yang tentu saja mayoritas penggemar bebek akan keberadaan produk baru tersebut.

Honda New Blade R 110 Resol Edition.


Jelas. Bagi konsumen muda alias a-be-ge sebage generasi up to date, dengan dibrojolkannya motor tersebut adalah berkah tersendiri. Mumpung suasana kelas baru masih anget tidak ada salahnya ‘nodong’ orang tua buat mbeliin motor ginian. Misalken. Ini misalnya lho ya, tidak diamini keinginannya, bisa aja ambil jalan singkat dengan cara protes keorang tua. Misal mogok kesekolah bisa disebut sebage salah satu contoh kan?😀

Lantas bagemana dengan nasip orang tua yang kantongnya masuk kategori pas-pas’an tapi punya anak korban gawul? iya korban gawul biar dikata sebage generasi ‘up to date‘ tadi. Yang pasti siap-siap aja beli Paramex, Bodrex, ato mungkin Simplex buat ngilangin cenat-cenut dikepala (tapi kepala yang mana ya?). Itu untuk opsi pertama, sedangken opsi kedua. Jika situh sebage orang tua masih punya motor layak jual, karena harga motor bekas sekarang merangkak naek menjelang lebaran, yeah, demi nunjukin rasa sayang ke buwah hati, silahken jual motor situh buat de-pe walopun nanti kekurangannya bisa dicicil dengan bunga yang lagi-lagi bikin cenat-cenut kepala (tapi kepala yang mana sich?).  Sayah yakin, beratnya bunga cicilan motor situh tidak akan berasa jika bocah situh seneng punya motor baru. Iya ndak? Maklum model orang tua sekarang kan kayak gitu.

Tapi, saran sayah, jangan ngumpat ‘Wuasuuu!’ kalo beban bunga cicilan motor ditambah beban harga kebutuhan dapur yang kompakan naek bakal mbuat otak situh lumer, meleleh lewat telinga yang warnanya kuning kental itu lho. Yeah, tau sendiri kan menjelang ramadhan, harga-harga suka iseng naek seenaknya.

Apapun keputusan pabrikan yang rajin nelorin produk baru, mari kita sambut gembira ajah. Bukankah hal itu akan banyak memberi pilihan ke konsumen? Jadi situ sebage calon pembeli juga ndak bakal bosyen ngeliat produk baru berjejer manis didepan Diler.

Tapi satu hal yang perlu dicatet. Pada akhirnya semua rentetan tadi cuman ngebuat para Sales pecas ndahe. Tau sendiri lah, kejar target penjualan biar gaji intensip cepat turun adalah makan pokok tiap taun, maklum lebaran didepan mata semua butuh duit.😀

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Journal