Lupus…tokoh pemuda ikonik yang merakyat.

Posted on 2 August 2011

10


Lupus…iya Lupus seorang pemuda tokoh rekaan dari novel karya Hilman Hariwijaya yang mulai populer diera 80’an ampe 90’an lampau. Ngga tahu gimana ya…koq dulu saya suka banget dengan pemuda ikonik dimana grup musik Duran-Duran masih merajai tangga lagu dome luar negeri dengan gaya khas rambut jambulnya ituh. Sebenernya bisa dikatakan terlambat sih saya mengenal Lupus CS ini…dimana novelnya yang pertamakali berjudul Tangkaplah Daku Kau Kujitak diterbitin taon 1986…saya baru ngebaca dan nyukain serialnya pas duduk dikelas 6 Es-De kalo ngga salah itu tahun-tahun 94’an…maklum setelahnya pas masuk Es-Em-Pe…bukan Lupus lagi bacaan yang saya suka melainkan novel stensil macam karangan Ernie Arrow ato Freddie S…yeah situ tahu sendiri lah a-be-ge tempo dulu belum banyak alat bantu imaginasi macam sekarang buat belajar ‘ngocok’ dikamar mandi.

Kembali lagi ke Lupus, bagi situ yang suka akan novel ini pastilah tidak asing dengan Lulu adiknya yang super centil plus gokil tersebut, tidak hanya Lulu…kawanan gokil si Lupus masih ada lagi macam Boim si Playboy yang digambarkan berperawakan item dengan rambut keriting, Gusur sigendut berjuluk seniman sableng, Anto, Aji, dan banyak tokoh unik lainnya diserial Lupus nyang terbit dari taon 86 ampe 90, karena setelah itu mulai dari serial Lupus berjudul Interview With Nyamuk ampe Lupus Return: Cewek Junkies…semua teman-temannya berubah, dan yang sangat krusial bagi saya adalah jalan ceritanya udah ngga merakyat lagi kaya era dimana awal-awal serial Lupus booming…mungkin sih biar dikata mengikuti perkembangan jaman yang banyak kaum mudanya mengikuti gaya hidup hedon kalo ngga mau dibilang gawul.



Jujur…kalo disuruh ngebandingin versi cerita Lupus yang versi Millenia dengan old skool…saya sangat suka dengan versi lama, dimana permen karet serta rambut jambul ala John Taylor maupun Simon Le Bon masih berjaya. Yeah! karena semata-mata cerita Lupus yang terbitan dibawah tahun 90’an bener-bener masih merakyat seperti kebanyakan pemuda dengan semua keterbatasannya…misal pergi sekolah harus rela ngejar en bergelantungan dibis kota, ngutang dikantin sekolah, pe-de-ka-te dengan cewek incaran hanya modal dengkul adalah cerita sehari-hari yang manarik dibicarakan.

Yeah! sekedar pingin bernostalgia pada masa kecil dulu…membaca lagi novel-novel Lupus adalah kesenangan tersendiri buat saya.

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini