Indie yang makin mainstream.

Posted on 3 August 2011

19


Masih inget beberapa hari kemarin, ada salah satu abege anak tetangga yang merengek minta uang untuk beli sebuah T-Shirt yang katanya nih…produk limitet edision dari sebuah distro lumayan mentereng dikota Solo. Kalo ngga salah ingat nominal harganya lumayan bikin mata mendelik orang normal lho…kira-kira diatas angka seratus ribuan deh, coba situ pikir dengan akal sehat…hanya dengan embel-embel limitet edision itulah para kaum kapitalis yang bersembunyi dibawah ketiak semangat indie mengumbar ‘racun’ kepotensial kastumer yakni para abege-abege yang belum lancar ‘ngocok’ untuk diprospek, menyedihkan memang…tapi emang begitulah adanya.

Sebenernya kalo kita mo nelisik agak kebelakang, barang jualan dengan embel-embel indie dari distro ini tak jauh beda dengan produk yang mempunyai merk dimana udah terjun dalam arus mainstrim duluan kaya Quick Silver, Rip Curl, Bilabong, ato apalah yang sering situ lihat di mal-mal kebanyakan.

Kenapa saya nyamain barang dagang yang kata anak-anak penyembah produk distro merupakan hasil perlawanan terhadap produk mainstrim yang duluan tenar macam nyang saya sebutken diatas dengan produk brendet umum dipasaran? Ya…karena…dilihat dari kacamata bego wong keminter seperti saya, sebagai contoh aja…apa bedanya t-shirt keluaran distro dengan t-shirt bermerek Quick Silver misalnya? ngga ada khan? dari segi model bisa dikatakan sebelas dua belas…dimana-mana t-shirt ya gitu-gitu aja, paling banter sebagai pembeda adalah gambar sablonan dan kualitas bahan yang beda tipis setipis kondom…itupun kalo udah dipake ngga bakalan kerasa…toh tetep aja nempel ditubuh. Lantas soal harga, ini nyang jadi penyebab utama kenapa saya nyamain produk distro tidak ubahnya produk mainstrim…seperti nyang udah saya sebutken dipreambule atas…harganyapun nggak terpaut jauh ato bahkan cenderung sama, sama-sama mahal maksudnya.

Biarpun terlihat norak yang penting hasil produk indie…men!

Padahal…ditahun pertama kali produk indie ini booming dan tengah mencari jati dirinya, tidak sedikit para ‘pelopornya’ yang lantang meneriakan…ehemm…semangat perlawanan terhadap produk mainstrim, tapi kenyataannya sekarang produk-produk indie inilah yang menjadi produk mainstrim dikalangan abege atopun kaum muda yang tengah terjajah mindsetnya agar selalu dibilang gawul kalo belum makai produk keluaran distro.

Yeah! apapun itu jika uang udah berbicara, maka semangat perlawanan yang dulu hadir kini telah tersamar dengan ‘ trend mode baru’ yang di-indie-indie’ken. Padahal setahu saya sebagai wong keminter…yang namanya indie tuh adalah rasa kebebasan yang ngebuat situ nyaman, make produk apapun asal nggak terikat mode dan merk tertentu, itulah nyang mbuat ke-sejati-an dirimu keluar. Misal kata situ nyaman make kaos oblong bolong dengan jins balel robek didengkul dan itu berasa pas, maka itulah yang disebut ke-indie-an yang akan ngebebasin situ dari trend mode gemblung diluar sana. Jadi bukan asal beli produk dari distro maka situ akan disebut sebagai salah satu masyarakat gawul…paham? Kalo ngga syukur lah…

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini