Orang tua porno kayak saya.

Posted on 4 August 2011

18


“Yah!…ayah!…itu mereka lagi ngapain?”, teriak seorang anak ke ayahnya yang tengah asyik dengan kegiatan nyari inspirasi buat ngisi posting blog pribadinya, seketika itu pula sang ayah nyang lagi bengong didepan rumah terperanjat karena ngedengar sayup-sayup suara wanita tengah uhhh…ouhhhh…uhhhh…ouhhh…dari spiker komputer dikamar anaknya. Weladalah!…setelah si ayah menghampiri masuk kedalam betapa terkejutnya dia…disitu terpampang sebuah pop-up dari website porno luar negeri nyang tanpa ijin ato permisi nyelonong masuk untuk nampang didepan layar…dan ‘segernya’ lagi ada adegan wanita blonde dengan susu segede buah pepaya tengah di ‘blow-job’ ma sebuah penis nyang…ehemm…segede botol sirup. Kontan aja penampakan itu ngebuat duet bapak-anak tersebut kompakan kaget…dan sang mama yang ikutan masuk kekamar cuman sekedar untuk memastikan apa yang tengah terjadi juga ikutan teriak “astagfirullah nak!”.

“Kamu ngapain buka-buka situs gituan?!”, hardik ayah dan ibu kompakan ke anaknya dengan muka galak…padahal…sebelum penampakan ‘asyik’ tadi terjadi, sang anak nyang baru duduk dibangku eS-De kelas 4 mendapat tugas dari sekolah…dasar sekolahan sekarang lagi getol-getolnya ‘ikutan demam’ RSBI, so nggak sedikit sekolah nyang banyak mengkaryakan ‘guru males’ (saya harap bukan salah satu dari situ ya…) untuk sekedar mempelajari sendiri tentang seluk beluk anatomi tubuh manusia dengan disuruh nyari sendiri referensi di internet.

***************************

Okeiii…contoh kasus diatas pasti jamak terjadi dijaman serba cepat kayak saat ini, dimana dunia informasi dan teknologi berkembang sangat luar biasa dibandingkan 1 dekade nyang lalu dinegeri ini. Dengan semakin canggihnya sarana serta prasarana untuk memperoleh informasi tanpa batas…tentunya hal ini menjadi bak 2 mata pisau yang siap menyayat…satu menyayat dalam artian positif dan yang satunya lagi menyayat dalam artian negatip.

Nah…sekarang nyang jadi pertanyaan, siapkah situ sebagai orang tua untuk menerima konsekuensinya?

Apa nyang situ lakuin kalosannya ngedapetin anak situ nyang masih dibawah umur kedapetan mbuka situs porno secara nggak sengaja seperti kasus diatas? Kalo saya sih sebagai wong keminter…palingan juga cuman nasehatin bahwasannya adegan asyik nyang ada dilayar tersebut hanya berlaku untuk orang dewasa nyang udah nikah, kayak mamah ma papah gituh…dan adek ato kakak jangan nglakuin gituan kalo belum keluar bulu disekitar area kemaluan…ehhh…maksudnya!…hanya boleh gituan jika udah nikah dengan orang yang tepat.

Dan tentunya juga nggak akan pernah nyumpelin pikiran anak-anak dengan doktrin menjijikan, dosa, ato nyang paling parah berakhir di neraka. Karena sebagaimana nyang situ tahu ato pernah alamin, semakin sering ato semakin banyak kekangan bahkan hal-hal yang ditutup-tutupin kepada seorang anak, maka atas dasar rasa ingin tahu itulah si anak akan rela main petak umpet dengan orang tuanya demi mendapatkan sebuah jawaban atas keingin-tahuannya. Tahu sendiri khan dampaknya jika mereka belajar tanpa bimbingan dari nyang bersangkutan?

Last…silahken disharing pendapatnya bagi situ nyang udah jadi orang tua ato sedang punya niat jadi orang tua tapi belum berani cari perawan (ngelirik temenku yang satu ini-nih :-D).

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini