Yang ‘geblek’ anak ato orang tuanya?

Posted on 6 August 2011

26


“Apik pora mas?”, ” Ora!”, jawabku…seketika itu pula wajah pas-pasan pemuda nyang udah berapi-api nyeritain hasil modip tunggangannya yakni Suzuki Satria FU 150 langsung berubah drastis. Seolah-olah hasil prakarya dengan temen-temen segenk’nya ndak nggak ada harganya dimata saya…lha mo gimana lagi coba, situ bayangin aja deh…velg motor dari pabrik dikasih nyang model ajib kualitas yahut malah diganti produk aptermarket model spokewheel dengan dilengkapi ban model cacing pula…tau khan ban cacing? itu lho ban berpropil tipis biar kata nambah akslerasi pas motor jalan lurus…ada-ada aja ni bocah, udah gitu motor nyang baru 4 bulan jalan kreditnya entu udah ilang leg shield plus dek tengahnya…opo ngga tambah aneh tho? dan parahnya suara khas merdu knalpot bawaan pabrik udah ilang berganti suara cempreng kaya kaleng rombeng digebukin orang sekampung khas knalpot aptermarket nyang disebut-sebut sebagai knalpot resing…dan gebleknya lagi nih, segala macem perangkat dinamo serta kabel body nyang dianggap ga penting dibrodol abis…katanya sih biar ngurangi hambatan kelistrikan…jadi kalo pas pengin ngebut tinggal betot gas aja motor serasa mabur!…mabur?…mabur? gundulmu mlocot kuwi le-le.

Mungkin gambaran seperti penggalan kisah diatas jamak terjadi disekitar situ…ato bahkan mungkin situ juga tengah ngalamin proses kehilangan jati diri yang akhirnya berakir kayak hal diatas…ngikutin kata-kata temen biar dipandang gawul antar sesama satu genk…walhasil motor nyang penuh perjuangan dikreditin orang tua buat nyenengin hati si anak dijadiin pelampiasan. Apa itu salah? ngga tahu juga sih…lha nyatanya banyak orang tua tahu kalosannya si anak suka ngebuang-buang duit buat hasil yang ngga ada gunanya…tapi toh ‘mereka’ juga tetep diem seribu bahasa, bahkan ketika si anak minta dana lebih untuk ‘ngerusak’ motor dari kondisi standar pabrik menjadi standar gawul khas anak muda jaman sekarang…juga nyah-nyoh aja tuh.

Inih hanya gambar ilustrasi aja nyang diambil dari sini.

Dan anehnya lagi nih…nggak sedikit pula orang tua nyang bersikap seperti diatas dalam situasi tengah terjepit masalah ekonomi lho…aneh khan? tapi emang itulah adanya. Saya juga nggak abis pikir dengan pola didik orang tua model sekarang, mungkinkah ‘mereka’ udah terlalu sibuk dengan urusan kerja ato pribadi masing-masing…misal nyari selingkuhan baru yang bisa ‘mekathuk’ lebih hot diranjang? bisa jadi lho itu penyebabnya…he..he..he..he…Jadi soal perkembangan serta pergaulan sang bocah agak terlewatkan. Ato mungkin si orang tua udah terlalu capek menasehati anak-anaknya nyang bandelnya nggak ketulungan kayak situ…misal lagi minta duit buat beli Karbu Mikuni PE 32 aspal (asli tap palsu)…pake acara ngancam ngehamilin anak orang kalo ngga dibeliin, ya wis tho dari pada berbuntut panjang nimang cucu sebelum waktunya…akhirnya permintaanpun dikabulkan, hemm…ancaman nyang aneh tapi terkadang manjur.

Last…itulah sedikit gambaran kondisi aneh tapi nyatanya ada disekitar kita, entah harus gimana caranya untuk bisa mengurangi budaya sableng kaya gini…emang betul sih bunyi syair pujangga kenamaan asal Surakarta tempo dulu yakni Ronggowarsito, dimana ia menyebutkan…sekarang ini jamannya jaman edan…yen ora edan ora keduman!

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini