Antara Darsem dan perlunya permak vagina.

Posted on 8 August 2011

23


Akhir-akhir ini mata dan kuping saya sering banget liat ato denger tentang pemberitaan Darsem…itu lohh…TKW asal Subang nyang daerahnya masih masuk kedalam negara kesatuan Republik Endonesia, nyang katanya…daerah tersebut kurang begitu makmur-makmur amat dan ini tentu sangat kontradiktip sekali dengan pidato bapak presiden kita bahwasannya angka masyarakat miskin di Endonesia telah berkurang…nyatanya?. Kembali ke Darsem….setelah lolos dari jerat eksekusi pancung di Riyadh, Arab Saudi sono berkat bantuan ‘diplomasi-licin’ dari pemerintah kita…ni ibu akhirnya berhasil pulang kampung dengan selamat tak kurang satu apa pun…dan hebringnya lagi, ni ibu benar-benar mujur nasibnya…bagemana tidak? selain lolos eksekusi doi masih mendapat uang ‘kaget’ sebesar 1,2 em dari ‘sumbangan pemirsa’ atas kasusnya nyang beberapa waktu silam diblow-up oleh salah satu tipi swasta.

Nah!…berkat uang kaget itulah banyak para donatur nyang merasa sumbangannya jadi salah sasaran pada ngedumel ampe mengutuk keras ama perbuatan Darsem yang dikabarkan menyalah-gunakan uang sebanyak itu buat berfoya-foya. Lantas salahkah sikap perbuatan si Darsem atas sejumlah uang hasil uluran tangan orang banyak nyang kini dipakai sesuka hati? Kalo saya bilang sih ngga juga tuh…

Sekarang kalo ditanya balik kepada para pihak pemberi, pertama kali situ ngasih sumbangan didasari atas sikap iklas nggak? kalo nggak…ngapain situ ngasih? kalo iya berarti setelah sumbangan sampe ditangan nyang bersangkutan harusnya bebas khan mo dipake apa aja…toh sekarang udah jadi hak milik dia, kecuali kalo situ mo menggugat dan meminta balik ntu uang…tapi nggak lucu juga tho?. Kedua, masih buat pihak donatur nyang ngasih sumbangan tadinya…pertama kali situ memberi…apakah hanya ingin eksistensi situ keluar dan dibaca banyak pihak ketika menggelontorkan uang? kalo nggak…itu mah ndak usah dibahas, tapi kalo iya? saya hanya punya satu kata buat situ, “kasian deh lu!”.😀

Nih gambar saya pinjem dari sinih.

Dan sekarang buat si mbak Darsem, waduh mbak situ sekarang udah kaya…tenar lagi, jujur deh pertama kali ngeliat wajah situ nyang pake tindik di idung pas disorot kamera tipi kemarin plus penampakan gambar diatas, rasa-rasanya koq saya teringat akan wanita nyang dulu pernah saya lihat disalah satu sudut lokalisasi dikota saya…udah pernah denger Silir belum? sayang sekarang lokalisasinya udah ditutup sih jadi udah nggak bisa main kesana lagi buat mbandingin wajah mbak Darsem dengan mbak-mbak yang dulu saya liat. Jadi saran saya, mumpung situ masih punya banyak duit…mending ngejalanin operasi sedot lemak, permak payu dara, dan jangan lupa kencangin lagi otot-otot vagina situ biar lebih cantik…soalnya kenapa? setelah baca tulisan mas Amama Ali disini…otak saya koq tiba-tiba jadi teringat situ, saya harap sih situ nggak jadi salah satu nyang begonoan pas masih kerja di Arab sana dulu.

Yeah!…ini lah sedikit artikel rusuh dihari ini, jangan diambil serius ntar ada nyang kebakaran jenggot lho.

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini