Macet? Ah, biasa aja coi!

Posted on 9 August 2011

27


Yakin kalo sarana prasarana transportasi masal udah memenuhin syarat serta layak pake, lantas kaum pengendara motor/mobil bakal pindah haluan make fasilitas ituh buat ngider?

Kadang pertanyaan macam diatas, menurut sayah ni ya, bagekan rumus kalkulus nyang sulit terpecahkan.

Sayah sebage wong keminter pun juga belum yakin kalo masyarakat kebanyakan nyang terbiasa make kendaraan pribadi bakal rela nglepas kebiasaan buat pindah aluan ke tranportasi umum, walopun dikendaraan umum itu udah ditambahin berbage fasilitas, macam: AC, kursi empuk, bahkan sampe pijet plus-plus ma kondektur sekalipun. Kalo nyang terakhir ituh jelas ngawur!

Kenapa bisa begitu? itu kan nyang jadi pertanyaan?

Yeah, ini cuman menurut pendapat wong kampung macam saya, dan tentunya ndak isa digeneralisir ma pikiran situh nyang moncer ala bocah kota. Situh orang kota kan? bukan orang kampung macam sayah tho? jadi harusnya punya pikiran moncer.😉

Begini. Bukan rahasia lagi kalo bombardir kuda besi dari berbage kapitalis ATPM di Endonesia ini udah sebegitu hebatnya. Dengan iming-iming pitur canggih, irit bengsin, model mutakir, ramah lingkungan, sampe design nyang dibuat sesuai ma keinginan konsumen macam sporti, retro, sampe kasual, SEMUA ADA!. Catet ituh, SEMUA ADA! Sampe-sampe kalo dipikir make cara bodo sekalipun, konsumen mo ngerengek model nyang kayak gimana, ndak sedikit pihak kapitalis ATPM bakal nyajiken.

Kenapa pihak produsen sampe sebegitu baeknya ma konsumen? Sudah jelas, semua itu dilakukan karena Endonesa adalah ‘tambang emas’ nyang masih bisa dikeruk keuntungannya untuk beberapa taun lamanya. Endonesa adalah negara potensial, potensial untuk ngedatengin duit dari berbage negara kapitalis prinsipal.

Banyak Blog-blog Otomotif ibu kota ampe kelas dusun nyang nyebutin bahwa Endonesa adalah salah satu pasar potensial produk otomotif terbesar dunia. Jadi apapun caranya, bagemanapun langkahnya, masarakat Endonesa harus di ‘brain-wash’ untuk tetep fokus jadi consumer loyalties. Maka dengan begitu, kalo mindset udah nancep, maka dengan mudah pula, misal pihak kapitalis ATPM mo njual produk busuk sekalipun, pasti bakalan terserap pasar.

Salah satu contoh motor impian situ kan?

Emang sangat luar biasa langkah nyang diambil pihak produsen buat ngerebut hati konsumen. Saya sendiri ampe ndak isa ngejelasin satu-satu langkah smart apa aja nyang dilakuin mereka untuk bisa ngejadiin konsumen ampe sebegitu royalnya pada produsen. Intinya, kalo situh orang nyang jeli ngamatin pergerekan industri otomotip, tidak sedikit pihak kapitalis ATPM ngelakuin brain wash pada generasi muda negeri inih.

Sekarang liat, segala macam dagangan nyang digelontorin banyak nyang menyasar segmen muda. Sampe-sampe ni ya, ABG nyang belum fasih onani-pun tidak luput dari sasaran ‘mereka’. Pasti situh pada mikir kenapa nyang digenjot duluan adalah segmen anak muda? sudah jelas! mereka ini lah cikal bakal ‘ladang ijo’, cikal bakal ‘mesin’ pencetak uang tidak langsung banyak kapitalis ATPM.

Nah! kalo segment ini udah kebentuk maka bakal ada keterikatan emosi antara konsumen ma produsen. Perlu dicatet! generasi muda inilah nyang nanti bakal dijadiin ‘junkies generation’ ala ‘zombie’ berotak. Kalo udah gitu tau sendirikan impact-nya, bisa diyakini bakal terjadi ketagihan produk baru TIAP TAHUNNYA, ingat TIAP TAHUNNYA!. Bisa situh bayangin, kalo tiap hari banyak terbentuk pola konsumen nyang terperdaya dengan brain wash berbage kapitalis ATPM, udah jelas, demi muasin hasrat konsumen nyang minta ini-itu ini-itu soal produk impian, tentu, jalanan bakal sesak ama KENDARAAN IMPIAN. Sekali lagi tak sebutin, KENDARAAN IMPIAN!.

Mari dikit mikir make logika. Kalo tiap masyarakat khususnya enthusiast roda dua mampu mbeli kendaraan impian.  Ato boleh juga kendaraan ituh disebut sebage simbol ‘pride’ dijalan. Apakah mereka rela ninggalin tunggangan kebanggaan dan beralih make transportasi umum?  Secara, orang Endo itu kan suka nggaya, suka nunjukin kelebihan kesesama walo itu kelebihan nyang dipaksain. Lantas, apakah situh mau, udah mbela-mbelain ngredit P200NS lantas dijogrokin aja dirumah? apakah situh rela New CBR-150 nyang diambil make DP utangan cuman dijadiin hiasan garasi?

Silahkan berpikir.

(Diusahaken bersambung…)

 

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Analisa