Pembagian zakat entut.

Posted on 9 August 2011

21


Seperti bulan ramadhan biasanya, mata dan telinga situ nyang kerap kali ngikutin berita berbau sosial ditipi pasti tidak asing lagi dengan pemberitaan bagi-bagi zakat, pemberian sembako murah ato bahkan gratis berakhir ricuh dan tidak menutup kemungkinan terjadi ‘chaos’…iya khan? kecuali kalo situ sukanya cuman mantengin sinetron kancut dengan tema religi biar kata menaikan rating tapi bagi sayah tetep aja kancut..kancut is kancut…nggak ada sinetron nyang berstempel nggak kancut…titik!, maka berita-berita macam itu bakalan kelewat, tentunya.

Emang sih…dipikir-pikir dengan ilmu agama, dibulan ramadhan ini pintu-pintu surga (katanya) tengah dibuka lebar-lebar…maka bagi siapapun nyang merasa mampu untuk ber’zakat dan ber’sodaqoh jangan melupakan kegiatan tersebut untuk mendapat ‘point plus’ menuju kepintu nyang udah dijanjiken oleh sang Pencipta. Maka dari itu…demi mengejar point plus tadi banyak orang mampu nyang berbondong-bondong melakukan kegiatan bertema sosial dengan bungkusan nuasa keagamaan dibulan penuh berkah seperti preambule diatas, tapi perlu digaris bawahi…biasanya kegiatan macam ini tidak sedikit didomplangi oleh kepentingan pribadi maupun golongan guna menaikan nilai eksistensi nyang bersangkutan atas para rival-seteru’nya. Lah…kalo udah gini…sebenernya raihan apa ya yang dicari? surga ato eksistensi personal? silahkan aja tanya pada nyang bersangkutan…

Dan sekarang berganti ke nyang level bawah. Kalo diliat dengan kaca mata kuda sekalipun, acara bagi-bagi zakat itu pasti dihadiri tidak kurang oleh seratusan enthusiast bahkan bisa lebih…entah itu nyang datang dari golongan orang kagak mampu beneran ato bahkan orang nyang sebenernya mampu ngredit motor baru macam Honda New Blade 110 R…tapi berkat mentalitas ‘pengin enak dengan cara instan’ nyang sudah mendarah daging macam kelakukan masarakat endonesia kebanyakan…tetep aja ‘mereka’ pada ngikut datang untuk ‘meramekan’ suasana. Dan bener aja, kata ‘rame’ nyang saya maksud ituh akan terjadi kalo uang dari si donatur nggak bisa keraih…padahal demi 10.000 ribu perak, para manusia nyang bertalenta nggak dimampu-mampuin ini berbaur menjadi satu dengan manusia nggak mampu beneran dengan saling sikut, saling dorong, saling injak, saling raba, saling peluk, saling cium, saling jilat, dan bahkan saling ‘gang-bang’ demi sebuah uang 10.000 ribu perak!. Menyedihkan, tapi emang begitulah adanya…

Nih gambar ilustrasi sayah pinjam dari sini.

Lantas fenomena apakah nyang sebenernya terjadi diatas? saya sih sebagai wong keminter hanya bisa menyimpulken…Pertama, bahwasannya pemerintah kita sebenernya kurang tepat bilasannya dikatakan berhasil mengentaskan kemiskinan dengan merujuk data grapik naiknya industri ekonomi skala mikro dinegeri ini…padahal realitasnya bisa situ lihat sendiri jawabnya dilingkungan sekitar. Kedua, emang pada dasarnya sifat asli manusia untuk ‘how to survive’ pada saling bermunculan…maka nggak heran jika kata kemaruk dan serakah akan lebih pas jika disandingkan dengan kepribadian kita. Ketiga, lagi-lagi kita harus mengakui bahwasannya masarakat endonesia macam saya ato situ sudah mulai tergerus nilai ahklak, moral, martabat, serta harga dirinya demi sebuah…yeah! lagi-lagi akan saya sebut dengan…UANG.

Demikian dari saya,

Salam.

***********************************************

Kalo sayah punya uang lebih…nyang saya santunin paling cuman mbak-mbak cakep macam ginian.

Posted in: Petuah & Opini