Macet? Ah, biasa aja coi! (selesai).

Posted on 10 August 2011

21


Artikel nggak penting. Ini masih nyambung dari dobosan saya nyang kemarin itu.

Critanya masih nyangkut ama pengande-andean kalo sarana prasarana transportasi umum udah dibuat layak selayak-layaknya, apakah enthusiast roda dua bakal rela pindah tumpangan buat ngider. Karena ini sambungan artikel ndobos nyang berarti nggedebus alias ngawur nggak jelas juntrungnya, jadi mohon dimaapin aja ye kalo emang gak masuk diakal dan terkesan sulit dicerna ma akal sehat. Iya, sulit dicerna akal sehat, utamanya akal sehat bocah kota macam situh nyang lagi mbaca dobosan inih, maklum disini sayah memposisiin diri sebage manusia kampung nyang otaknya ndak lebih besar dari pada upil.😉

Yuk mulae…

Kalo kemarin saya udah ngocol ngalor-ngidul tentang bagemana hubungan emosi antara konsumen ma produsen nyang saling berlomba ngisi space jalanan seantero Endonesa. Sekarang saya bakal sedikit nelisik dampak jika pemake kendaraan pribadi berpindah make transportasi umum.

***

Seperti nyang kita tau, motor ato mobil keluaran terbaru adalah candu bagi sebagean besar masarakat disini, diEndonesa. Dengan iming-iming pitur paling wokei, ramah lingkungan, irit bengsin, dan nyang paling ngetuk pintu ati konsumen adalah murahnya mahar buat diboyong, merupakan gambaran jelas betapa hebatnya pihak produsen mbuat efek ‘junkies generation’ kebanyak otak.

Tidak heran jika ada produk ter-baru dengan model ter-wokei plus iming-iming ter-mudah buat ngedapetin, banyak masarakat kita berlomba-lomba sesegera mungkin meminang ‘kendaraan impian’ tersebut. Meski. Ini ada meskinya, cara nyang dipake ‘mereka’ buat ngedapetin entu barang teramat memberatkan. Misal, kredit dengan bunga nyekik leher adalah contoh salah satunya. Asal barang ada ditangan, urusan pusing mah belakangan. Yeah, jalur nyang diambil tipikel masarakat Endo pada umumnya lah. Wah-duluan!

Nyang jadi pertanyaan. Sampe kapan pemerintah kita bakal sanggup nyediain sarana tranportasi umum minimal kayak di Singapur gituh?

Dengan semakin banyaknya volume penjualan nyang didapet pihak kapitalis pabrikan, tentu hal ini bakal bikin gembul pundi-pundi finansial perusahaan, kalo udah gitu, secara ndak langsung efek snow ball nyang terjadi bakal berimpas kebelakang.

Lantas, efek apakah ituh? tentu aja semakin bersinarnya pendapatan banyak karyawan nyang jadi tulang punggung perusahaan, dan lagi, situ nyang seneng melototin berita otomotif pasti tau, betapa banyaknya sektor ‘industri’ otomotif nyang ditopang beribu-ribu tenaga potensial dibelakangnya. Juga tidak ketinggalan hasil positip dari moncernya roda bisnis otomotip ini adalah, banyak devisa nyang disetorkan ke negara. So, jelas bukan efek positip dari industri ini?

Jadi dari sini bisa ditarik kesimpulan, bahwasannya udah ada semacam simbiosis dalam banyak hal, khususnya disektor otomotip Endonesa.

Nah. Misalken dengan ajibnya pemerintah tiba-tiba menyerukan pengurangan jumlah kemacetan dengan meminta masarakat komuter ngegunain transportasi umum nyang sebelumnya udah ‘disulap’ macam mass transportasi di Singapur gituh, kira-kira apa impact luas bagi kepentingan bangsa ini?

….

…..

Terkadang, ini cuman terkadang lho. Menurut, lagi-lagi otak sayah nyang ndak lebih besar dari pada upil mengataken. Pemerintah itu sebenernya nyang sengaja menciptaken kemacetan. Bagemana caranya? udah jelas! dengan menggandeng pihak kapitalis produsen otomotif lah. Kok bisa? yeah, silahken baca lagi dari atas dobosan ini, entar juga tau korelasinya.😉

Silahken gunakan isi dibalik tempurung situh buat nyari jawaban. Sayah tak ngopi dulu yee…

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Analisa