Nggak sekalian diolesi ‘sperma’ saya aja mbak? (1)

Posted on 12 August 2011

46


Dua hari kemarin sewaktu beli obat penumbuh bakteri di apotek deket rumah,…sebentar boss!…beli obat penumbuh bakteri? maksutnya obat apaan tuh?…itu lho semacam serbuk abu nyang dimasukin kekloset biar bakteri pengurai di septikteng berkembang-biak pesat…buat ngebantu proses pemuaian e’ek saya sekeluarga biar jadi aer dan ngebuat septikteng tidak cepet penuh dengan e’ek-e’ek nyang mengkristal…paham? oke lanjut sekarang.

Nah sewaktu nunggu antrian nyang malam itu sedang rame-ramenya, seperti biasa saya cuman berdiri bengong sambil ngeliatin berbagai macam produk kondom nyang tersusun rapi dietalase…maklum ini diapotik jadinya cuman bisa ngeliatin kondom dan obat-obatan doang…pengin sih beli kondom nyang bungkusnya ada gambar macan item dengan cewek cakep dimuka depannya, tapi apa iya nanti mamah dirumah mau melayani suaminya nyang siap perang tapi make ‘sarung’ ?

Disaat asik mengamati beraneka produk kondom nyang dijual tersebut tiba-tiba suara halus mbak-mbak penjaga apotek mengalihkan perhatian saya…


“Mas-nya mo beli apa ?”
“Kondom mbak…”, jawab saya halus tapi mantap.

perlu dicatet pengucapan kata ini saya buat dengan intonasi volume suara sekecil mungkin karena malu kedenger ma orang disekitar serta pasang ekpresi serius, maklum dulu pas masih kuliah beli karet ginian dengan raut muka dicengengas-cengengesin malah si mbak nyang jual pasang muka curiga…dipikir saya ini penjahat kelamin apa? padahal alat itu bener-bener mo saya pake buat…ehemm…dengan mantan pacar nyang sekarang entah kemana, situ tahu kan maksud “ehemm” saya?

“Mau yang mana mas ?”
“Menurut mbak nyang bisa bikin kelojotan dan tahan lama pasangan nyang mana ?”

Lagi-lagi volume suara masih disetel sekecil mungkin dengan gerakan bibir nyang diperjelas supaya si mbak langsung paham dengan apa nyang saya kataken.

“Kalo saran saya ni mas…mending beli yang ada motip gerigi dan bintik-bintik kecil mas…dijamin bikin ehemm…”

Si mbak nyang jual terlihat malu melanjutkan penjelasannya, tapi dasarnya saya lagi on-fire…ya udah tak pancing aja sekalian…

“Koq kamu tahu kalo nyang model gituan mbikin…’ehemm’ ?”

Weee…? kata ‘mbak’ udah berganti ‘kamu’ ?

“Menurut kata temen saya satu kos sih gitu mas…”
“Ooo…gitu ya? lha kalo menurut kamu saya cocoknya make nyang ukuran apa ya? soale saya udah lama nggak beli dan make kondom”

Jelas-jelas pertanyaan iseng tapi mujarab untuk melanjutkan pembicaraan ditengah keramaian pembeli…belagak sok konsultasi ma penjual gitu deh, padahal…

“Mas kan…perutnya agak besar, tapi tubuhnya lumayan kurus tinggi…cocoknya pake ukuran L aja deh”

Suer deh si mbak ini ngejelasin dengan gaya dimanis-manisin…yah kayak wanita pembawa acara kuis tengah malam nyang suka mendesah dengan pertanyaan bego gitu, tapi sumpah…doi tuh bener-bener terlihat manis…apa lagi kalo ngeliat pinggulnya nyang berlekuk dengan pantat kencang mendongak kebelakang bak ekor bebek nyang ditutupin pake jins model hipster dengan atasan mengenakan baju formal pres bodi…alamak itu payudara terliat pengin menyembul keluar dari balik kancing bajunya.

“Yakin L ?”
“Iya mas…”
“Dari mana kamu yakin kalo saya cocok make nyang ukuran L ?”

…………

“?!?!?!”

Acara sok konsultasi hening sejenak……hanya suara riuh pengantri lainnya nyang mulai menatap curiga ke kita.
………..

“Gimana mas? mo beli yang mana?”, si mbak berusaha mengalihkan topik.
“Sebentar dong…pertanyaan saya tadi kan belum kamu jawab, nanti kalo udah pasti saya akan beli sesuai anjuran kamu”

Sekali lagi suer…si mbak ini hanya menatap binal wajah tampan saya dengan bibir merahnya terbuka sedikit…seolah-olah dimatanya saya ini adalah seonggok es krim maknum nyang siap dijilat…slurp!. Karena dalam waktu hampir 30 detikan dia diam hanya mengandalkan kontak mata untuk sesegara mungkin memecah kebisuan…maka ilmu ajian pelet jaran goyang-semar mesempun saya kerahkan sepenuh raga buat nyuri simpati si mbak penjaga apotik berpantat aduhai ituh…saya yakin dia pasti akan melanjutkan obralan walopun banyak pengantri udah pada ngeliat gelagat aneh kita berdua dari 3 menit obralan dimulai tadi, dan…

“Oke…”

Saya rasa…

“…ini hanya saya ceritain ke mas…”

…ajian pelet saya mulai bereaksi.

“…soale saya lihat mas orang nya bisa dipercaya.”

Yes!…betul kan?

“Soale gini mas…kadang saya ngelakuin dengan pasangan dikosan, pacar saya itu masih kuliah di Jogja (hemm…dari pasangan jadi pacar ???)…pas pulang ke Solo dia sering ngajak gituan…katanya sebagai bukti cintanya ke saya gitu, (bukti cinta koq gitu, geblek juga ni si-mbak tapi biarin lah nyang penting susunya ‘semledot’) dan kenapa koq setelah saya lihat dengan baik-baik postur ma wajah mas hampir sama dengan pacar saya…jadi kemungkinan ukuran ‘barang’ mas sama juga  seperti punya pacar saya. Tapi mas…”
“Tapi kenapa?”, saya menyela.
“…terkadang pacar saya itu ngerasa nggak nyaman kalo disuruh make kondom…katanya bikin tidak berasa gituh, tapi saya sih tetep maksa dia harus make…”
“Oya ?”
“…iya mas!…selain buat proteksi dari kebobolan, saya juga mikir…iya kalo kedepannya nanti dia bener nikahin saya, lha kalo nggak kan bisa berabe. Dan yang pasti mas…saya juga kurang yakin apa iya selama ini pacar saya cuman maen ma saya aja…soale kita kan eL-De-Er…”
“Apaan tuh? Long Dick Reduction ya? “, tanya saya…
“…bukan mas Long Distance Relation, mas tahu sendirikan kehidupan anak kos di Jogja itu gimana?”

……..

Suasana kembali hening sejenak, sebentar kemudian si-mbak berbokong padat ini menundukan kepala…saya cuman bisa mengamati jarinya nyang lentik tengah megang bolpen dan menuliskan sesuatu dibelakang kertas nota…nggak tau juga dia lagi nulis apaan. Selang 15 detik kemudian si-mbak ini menyodorkan secarik nota nyang ditulisnya tadi kehadapan saya,…“Mas saya pengin ngobrol lebih lama dengan kamu, saya tunggu dikos dekat Kampus A.U.B, kalo sudi datang akan saya kasih bonus special kondom yang hari ini mas beli plus bisa dicobain dikamar saya juga. Tertanda. Lian”, wiiiiiii…tulisan tangannya bener-bener bikin panas dingin.

Dan lagi-lagi suer…saya jadi mikir, bener-bener nggak salah juragan apotik disini ngambil si-mbak nyang barusan ngaku bernama Lian buat dijadiin attandence drugstore. Bagaimana tidak? selain pandai memberikan opsen terbaik produk nyang ada, dia juga pintar menjadi praktisi akan barang dagang nyang dipajang diapotik tersebut.

“Gimana mas jadi beli yang mana?”
“Fiesta aja mbak”, jawab saya mantab.

Tapi ketika tengah berusaha meraih dompet disaku belakang celana buat ngambil uang, tiba-tiba sebuah tangan mungil berusaha meraih jari saya dari arah belakang. Jari-jari kecil itu berusaha untuk menggoyang-goyang tangan saya, lama kelamaan goyangannya begitu kencang hingga membuat….

Oh mai got, ternyata putri kecilku tengah berusaha menyadarkan ayahnya nyang udah terbengong nampak melamun selama beberapa saat dengan tatapan mata masih tertuju keetalase penuh tumpukan kondom nyang tersusun rapi didalamnya.

Bersambung…

 

Demikian dari saya,

Salam.