Nggak sekalian diolesi ‘sperma’ saya aja mbak? (selesai)

Posted on 13 August 2011

36


Ceritanya hari ini masih nyambung dengan nyang kemarin, dimana saya ditemani sikecil tengah pergi keapotek buat beli obat penumbuh bakteri. Karena antrian pembeli obat agak rame…makanya dengan berdiri bengongpun otak mesum saya waktu itu bereaksi terhadap suatu objek yaitu kondom. Emang sih imajinasi nakal akan kondom tersebut nggak berlangsung lama paling cuman 3 menitan doang…karena belum selesai ngelamun sikecil udah merengek minta digendong.

Memasuki menit ke 4 masih dalam suasana menunggu antrian pembeli. Sepanjang mata ini menyapu deret antrian, terlihat siluet sosialita tarap hidup masarakat berbagai kelas nyang berhubungan dengan ‘alat bantu’ kesehatan…macam: bapak-bapak dengan ditemani istrinya tengah nego harga soal tebusan resep dokter walopun udah dikasih label generik sekalipun tapi tetep juga keliatan nggak mampu mbeli semua, ada lagi mbak-mbak abege nyang nanya ke pelayan apotek tentang obat keputihan paling bagus tuh apa, terus ibu-ibu nyang tengah bertanya juga kepelayan toko satunya tentang ukuran pembalut paling kecil karena putrinya nyang masih SD kelas 6 udah mengalamin mentruasi pertama kali, juga sales suatu distributor obat dengan wajah kepayahan karena sudah menjelang sholat tarawih tapi belum juga selesai meyakinkan sipemilik apotek buat ngambil prodaknya, wis pokoknya ada banyak ragam orang disana waktu itu…kalo saya ceritain satu-satu pasti situ gempor mbacanya. Tapi diantara manusia-manusia nyang tengah berkutat dengan kepentingan pribadinya masing-masing…ada salah satu pengantri nyang cukup menarik perhatian saya.

Dia adalah 2 orang ibu-ibu…kalo diliat dari perawakan serta tingkat kecentilan keliatannya berumur 30’an lebih dikit, terus dari penampilan…sebenernya wanita nyang ada didunia ini pada dasarnya terlahir cantik semua, tinggal bisa nggak merawat anugrah pemberian dari Sang Pencipta-nya. Nah untuk kasus didepan mata saya ituh terlihat jelas bahwa mereka berdua nggak becus ngerawat diri dan kurang bersyukur atas anugrah nyang udah ada, hal itu terlihat dari lemak disekitar perut nyang ngglembir nggak ketulungan pertanda jarang olah raga, banyak ngemil, sering ngegosipin suami orang (apa hubungannya coba?), dan (mungkin) terlalu asik mantengin sinetron serta acara gosip inpoteimen ditipi, ada juga ni…tungkai tumit dikaki nyang pecah-pecah nggak karuan karena suka merendam kaki di aer bekas cucian kali ya, terus…terliat payudara peyot nyang ngegembleh sampe mendekati puser…weleh-weleh…kalo yang ini pasti suka dikenyot-kenyot suaminya (mungkin), dan satu yang pasti terliat dari bukti otentik kurang bersyukurnya atas anugrah-Nya adalah…wajah memerah nampak terasa tebal sehabis menggunakan krim pemutih…menurut penuturan nyang jual bisa menghaluskan wajah, juga bisa mbuat nampak putih merona gitu, jelas si ibu kepada pelayan apotek.



Iya…bener, saya dengan kedua kuping agak kotor karena ada sedikit ‘kopok’ nyempil didalemnya…jelas-jelas ngedenger keluhan salah satu dari dua ibu nyang saat itu tengah ngejelasin perihal perubahan warna kulit muka sehabis make krim pemutih.

“Ibu ini alergi dengan krim pemutih…besok jangan dipake lagi ya krimnya”, jelas si mas-mas pelayan apotek.
“Tapi mas…kata yang jual, produknya ngga ada epek sampingnya”, sergah si ibu dengan ngeyelnya.
“Ibu bawa krimnya tidak? kalo iya coba saya liat sebentar”

Sekilas pengamatan saya akan si mas-mas nyang ngeliat botol krim pemutih milik si ibu tadi…doi keliatan bingung, lha gimana nggak bingung? itu botol nyang ada gambar dewi asal negeri china dengan tulisan huruf hanzi disekujurnya…jelas-jelas orang bego-pun tahu kalo itu jenis kosmetik ilegal dari negeri sebrang nyang ‘dipaksa’ masuk kesini, diliat dari labelnya aja udah nggak ada tulisan nyang bisa dimengerti orang endonesia kecuali warga keturunan. Dan saya yakin kalo krim itu pasti juga nggak ada tanda lolos BPOM, mari buktikan…

“Bu…ini krim ilegal, sudah tidak usah dipakai lagi saja…toh dari komposisinya aja udah nggak jelas.”

Betul kan dugaan saya kalo krim nyang dipake ibu itu ilegal.

“Tapi…”, terlihat si ibu centil itu berusaha menyela.
“sudah…tidak usah didebat, mending kalo beli krim pemutih beli aja yang sudah terjual resmi dipasaran”
“Lha tapi kan harganya mahal mas.”
“Waduh bu…mo tampil cantik koq nanggung?”, canda si mas-mas sambil nulis resep obat penawar alergi wajah si ibu ituh.

Bener kata si mas-mas pelayan apotek, ‘Mo tampil cantik koq nanggung‘ itulah hal nyang banyak kali terjadi khususnya bagi kaum perempuan…dimana kecantikan masih dijadiken tolak ukur sebage kebanggaan tersendiri diantara sesama. Nggak sedikit makluk hawa ini terpancing ’emosi’ sesaat demi tampil cantik rela melakukan apapun, nah…kalo bagi golongan turah duwit sih bisa seenak jidat nglakuin apa-apa…tapi gimana dengan kaum pas-pas macam ibu nyang saya temuin kemarin? terkadang golongan nyang kaya gini nih nyang akan menjadi tumbal serius dari manusia-manusia nggak bertanggung jawab untuk melancarkan jurus mautnya, macam ngejual obat ato kosmetik ilegal…dimana ancaman resiko kesehatan menjadi taruhan bagi sikonsumen itu sendiri.

Padahal sih ya? bagi ibu-ibu centil nyang masih mengharap punya wajah halus mulus bak artis sinetron…sebenernya ada cara murah plus menyenangkan kalo hanya untuk memutihkan dan menghaluskan kulit wajah. Caranya? hanya dengan sperma suami anda…ya sperma nyang keluar dari penis suami situ, tahukan kalo sperma itu selain untuk ngebuat becek vagina juga berhasiat ngeputihin wajah…lha wong kandungan protein didalam sperma itu banyak…kalo nggak percaya cobalah suruh suami situ ngocok terus di crutin kedinding tembok kamar, tak lama kemudian pasti akan timbul noda kekuningan kalo udah kering (lah apa hubungannya?), so dengan rajin melakukan fesiel make itu tidak dijamin wajah putih mulus anda akan bisa didapat! Buktikan sendiri!

Demikian dari saya,

Salam.