Ketika saya berusaha menjadi bajingan.

Posted on 16 August 2011

26


Situ pernah denger ungkapan, ‘Idup itu kejam coi-kalo nggak kejam situ nyang akan dikejamin orang laen’? kalo belum denger ya maklum…lha wong itu ungkapan hasil tulisan saya sendiri…hi..hi..hi. Tapi serius! ungkapan aneh itu kadang ada benernya lo! dan saking benernya tidak sedikit orang nyang pernah ngalamin kejadian macam ungkapan saya diatas, iya nggak?

Maka berhubung saya nggak mau jadi orang berakhir tragis karena imbas ‘kekejaman’ pihak lain, maka jalan satu-satunya adalah….saya harus jadi BAJINGAN!, iya bajingan…situ pasti tahu kan apa itu bajingan? manusia macam apa itu bajingan? tapi anehnya mulai dari SMU, punya istri, hingga punya ‘selingkuhan’ cantik…ternyata jadi bajingan itu susah lho. Saking susahnya, sampe-sampe didetik nyang saat ini masih berdetak…level kebajinganan saya ini masih dalam tarap belajar dan belum bersertifikasi ‘100% bajingan sejati’, padahal segala cara untuk mencapai level itu udah pernah saya coba lakuin…tapi hasilnya nihil.

Sebagai contoh, seperti nyang kemarin saya ceritaken…ketika sampe dilampu merah dan banyak penggemar saya yang mencoba mendekati untuk sekedar meminta perhatian, maka…cring!…receh lima ratusan ato seribuan meluncur mulus ketangan mereka. Maka dari situ udah bisa disimpulkan bahwa sifat ‘humanisme’ saya ini banyak menjadi penghalang dalam meraih gelar tersebut. Ato ada lagi contoh…dulu ketika saya baru lulus kuliah dan tengah merentas karir sebagai buruh pabrik asing, ibunda tercinta pernah ngasih wejangan nyang begitu menampar sifat kebajinganan saya hingga mampus nggak berkutik sampe sekarang, “Le…kowe ki wis gede, mbok ya’o ngombe-ngombene dimareni…yen kowe ora isin karo awakmu, isinno karo Gusti Allah” ato kalo diterjemahkan pake bahasa Afrika bunyinya begini, “Nak…kamu ini udah besar, tolong minum topi miring, jack daniel, vodka, ato ciu dihentikan…kalo kamu nggak malu dengan dirimu sendiri, malulah pada Tuhan.”

Itulah sedikit penampakan nyang punya warung saat lagi ‘tinggi’ pas jaman kuliah bersama geng’nya doeloe, dan pasti situ penasaran kan yang manakah nyang punya warung ini? sebage ‘clue’nya…dia punya perut nggelembir nggak karuan karena alkohol banyak mengendap disana.

Lantas nyang jadi pertanyaan dari balik tengkorak situ, kenapa saya niat betul dinilai sebagai bajingan dari pada orang alim ato orang baik-baik seperti manusia normal pada umumnya? kalo saya mah jawabnya simpel….

Kalo ada orang yang ngenilai kita bajingan ngelihat kita sedang khilaf berbuat salah, pasti mereka akan bilang, “Ooo…dia kan orangnya bajingan…jadi harap maklum aja kalo kelakuannya kayak gitu!”. Tapi! apa kata dunia kalo orang nyang bangga dengan predikat alim ato baik-baik’nya tiba-tiba sedang khilaf berbuat salah menurut pandangan umum? Pastilah dunia bakal terkejut men!

Tapi terlepas dari itu semua, sebenernya saya cuman pengin bilang…manusia ituh tempatnya salah, tempatnya dosa karena dosa itu biasanya hal nyang mengenakan dan ngelakuin hal salah itu biasanya manusiawi. Jadi kalo saya ato situ nyang bersipat bajingan ngelakuin hal salah tanpa sadar alias khilaf itu biasanya manusiawi aja. Cuman! bagemana caranya agar dosis dosa nyang kita lakuin bisa diminimalisir…situ juga tahukan, apapun itu kalo sudah ngelakuin ‘hal enak’ secara berlebih pasti epeknya juga nggak baik. Yah! makanya…sampe sekarangpun saya masih berpikir, lebih baik dinilai menjadi bajingan oleh orang (sok) alim ato (sok) baik. Toh pada akhirnya nyang ngerti tentang apa isi dibalik tengkorak saya dan apa nyang saya lakuin hanya saya sendiri dan Tuhan saya aja nyang bisa ngenilai.

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini