Renungan kemerdekaan.

Posted on 17 August 2011

8


Hmmm…tanggal 17 Agustus sudah seperti tanggal 17 Agustus biasanya buat saya, bagi bangsa ini tanggal tersebut dianggap sebagai tanggal sakral…kenapa? ya karena tanggal tersebut adalah tanggal dimana bangsa Endonesia resmi menyataken kemerdekaanya.

Ngomong soal kemerdekaan…arti merdeka dulu dengan sekarang emang udah nggak relevan lagi. Kalo dulu orang-orang bisa teriak ‘merdeka!’ karena emang saat itu bangsa kita baru saja lepas dari belenggu penjajahan bangsa asing, lha kalo sekarang kita mo teriak ‘merdeka!’ sampe mencret’pun…kata merdeka tersebut layak ditujukan buat kemerdekaan nyang bagemana? apakah kita saat ini udah bener-bener merasa merdeka? kalo iya merdeka, merdeka nyang bagemana maksudnya? ato mungkin situ teriak-teriak merdeka hanya karena ikut-ikutan doang? biar dikata warga nyang berjiwa nasionalisme tinggi, padahal…

Maka untuk itu dihari ini tepat tanggal 17 Agustus marilah kita hening sejenak buat ngisi ‘pencerahan’ kedalam tengkorak kepala masing-masing mengenai arti kemerdekaan.

Logo kemerdekan RI dari tahun 2005 sampe 2010.

Kalo nyang ini logo kemerdekaan RI tahun ini.

Dan sebagai penutub, saya terkadang merasa terlalu jenius untuk menilai logo kemerdekaan Republik Endonesia nyang ke 66 seperti gambar diatas. Koq dari tahun 2005 sampe sekarang gambarnya cuman itu-itu aja, cuman sebagai pembeda jumlah benderanya bertambah satu baris…lha kalo besok kita memperingati kemerdekaan sampai Endonesia kiamat apa gambar benderanya akan nambah sampe beribu-ribu baris…lak yo ora lucu tho?. Nah dari sini aja kita udah bisa ngenilai bagemana kinerja tukang grapis nyang ngedisain logo kemerdekaan bangsa ini, apakah kreatipitas mereka terlalu tumpul karena kebanyaken dibayar make uang rakyat? dan lucunya pihak pemerintah cuek beibeh akan masalah ini.

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini