Bangsatku yang cantik!

Posted on 19 August 2011

28


JDERRRRRR!!!!!…bagekan tersambar petir rasanya siang ini! kondisi hati nyang biasanya sunyi senyap seakan merinding ketika bukan akun fesbuk barusan. Emang sih udah lama saya tu jarang ngapdet status di sosial network garapan Mark (Sucker)berg, bukan karena males ato apa tapi emang tuntutan profesi serta tanggung jawab kerjaan menghendaki demikian…sebenernya percuma juga punya akun fesbuk buat saya (saat ini), cuman karena ‘takut’ dibilang nggak gawul aja ma temen-temen…maka terciptalah akun nyang sampe sekarang mangkrak walopun sebenernya banyak manfaat kalo dioptimalkan sebagemana fungsinya.

Kembali lagi ketopik kesamber petir. Bener-bener mak serrrr rasanya ketika tiba-tiba nggak ada angin-nggak ada hujan…salah satu wanita nyang dulu bener-bener saya gandrungi sampe mencret tiba-tiba muncul kembali dihadapan walopun cuman sebatas pengin di ‘add’ sebage temen via fesbuk.

Dalam tempo sesingkat-singkatnya otak ini langsung terbang melayang mengarungi sang waktu nyang udah lama berlalu, tepatnya 5 tahun silam dimana wajah saya waktu itu masih terlalu imut dan banyak digandrungi para gadis cantik (halah hiperbol baget bahasamu su!)…dan akhirnya tanpa sengaja otak ini telah berhasil merecovery kembali kepingan-kepingan masa indah dengan entu cewek. Dan benar saja, tidak butuh waktu lama untuk ngebangun jalinan memori syahdu nyang dipenuhi dengan cerita cinta bersama dia (maap saya nggak berani nyebutin namanya disini maka cukup saya panggil ‘dia’).



Ceritanya ni tengah ngelamun masa lalu…disaat saya tengah merasakan kenyamanan apa yang dinamakan ‘jatuh cinta’ tiba-tiba dengan keputusan ‘raja tega’ dia memberikan suatu pilihan nyang begitu prinsipil dan nggak bisa saya putuskan sampe kapanpun. Yeah! seperti roman picisan nyang sudah-sudah…putus adalah jalan terbaik buat kita berdua walo kadang hati ngerasa nggak rela. Sempat terbersit pemikiran sesat waktu itu, kenapa juga nggak digagahin dulu entu cewek…kalo udah ninggal deposit kan gampang nariknya. Tapi suer inilah kelemahan saya, berasa nggak tega untuk ngegagahin wanita nyang ‘bener-bener’ saya cintai (pret!!!). Dan akhirnya dengan (mencoba) iklas saya lepas keperawanannya dengan lelaki lain, biarlah dia mendesah mesra ato menggelinjang kenikmatan tanpa saya…karena emang itulah jalan terbaik buat dia.

Dan sekarang…ketika puing-puing indah itu udah terkubur rata oleh cerita cinta saya nyang baru, dengan tidak sopannya dia mengetuk kembali tengkorak saya dan secara nggak langsung memaksa isi otak ini untuk mengingat kembali masa itu. Dan akhirnya saya ucapkan selamat atas keberhasilanmu membuka catatan lama dimana sebelumnya udah terkubur dalam-dalam BANGSATKU YANG CANTIK!

Demikian dari saya,

Salam.

Semoga mamah dirumah nggak cemburu.

Posted in: Petuah & Opini