Wu Xia (2011).

Posted on 19 August 2011

9


Udah lama nggak nonton pilem mandarin nyang rame adegan bak-bik-buk, tapi kemarin malem akhirnya terpuaskan juga dengan aksi Donnie Yen di pilem terbarunya Wu Xia. Ngomongin soal Donnie Yen, kalo dipikir-pikir entu aktor termasuk kedalam jajaran nyang sering nongol dilayar lebar dalam rentan 1 tahun terakhir ini, lihat aja diskograpi pilem-pilemnya dari 14 Blades, Ip Man 2, Fist Of Legend The Return Of Chen Zhen, The Lost Blades Man, dan nyang terakhir ya Wu Xia ini. Awalnya sih saya sempet bosen dengan cast-nya…tipikel jagoan tak terkalahkanlah, dan parahnya kualitas akting doi terkesan gitu-gitu aja alias staknan mudah tertebak…cuman, ada cuman ni…kalo soal urusan martial art koreographi…dijamin deh kualitas ditiap pilemnya.

Hal itu juga berlaku di Wu Xia, walopun hanya dikit menampilkan adekan aksi tapi sekalinya muncul…mak wusss! dijamin mata penikmat pilem olah kanuragan dijamin mendelik. Dan ngomong-ngomong soal Wu Xia ini sendiri, saya lumayan salut buat om Donnie, bukan hanya kualitas aksi nyang ia tonjolkan melainkan kualitas akting ia suguhkan juga. Bener aja dipilem ini ia berperan sebagai Jin Xi seorang ayah dari dua orang anak dengan istri cantik nan setia selalu ada menemaninya. Suatu kejadian perampokan dimana Jin Xi mengais rejeki sebagai buruh pabrik kertas telah mengubah segala apa nyang ia sembunyikan selama ini menjadi terkuak, dan dengan terkuaknya rahasia pribadi Jin Xi tentunya akan memberikan dampak mengerikan bukan hanya bagi istri serta anak-anaknya melainkan juga bagi orang terdekat dan masyarakat desa dimana ia  tinggali selama ini. Nyang jadi pertanyaan, sebenernya siapa sih Jin Xi ini? saya nggak akan ngasih spoiler berlebih karena jika saya nekat ngocol dijamin kenikmatan situ dalam menyaksikan pilem ini akan berkurang nantinya.



Jika situ salah satu orang nyang mengharapkan om Donnie melakukan aksi gebuk tanpa ampun macam di Flash Point ato Sha Po Lang…maka lupakan hal itu pilem ini, karena di Wu Xia porsi drama akan lebih ditonjolkan dari pada eksiennya, lantas apakah ini pilem nyang digolongkan underrated bagi para fans donnie yen? tentu tidak! sudah seperti nyang saya bilang diawal-awal bahwa di Wu Xia ini om Donnie bener-bener menonjolkan kemampuan aktingnya…yeah! walopun kualitasnya masih dibawah om Andy Lau sekalipun tetapi hal itu bisa menunjukan bahwa tidak selamanya aktor pilem eksien nggak bisa melakukan akting watak. Dan jika menyambung dengan kualitas aktor watak, maka disini untuk membantu porsi drama agar terkesan lebih mendalem maka kehadiran Takeshi Kanesiro sebage Bai Jiu seorang detektip sekaligus ‘orang penting’ dibalik terkuaknya identitas pribadi Jin Xi ikut dieksplor secara lugas oleh Peter Chan nyang duduk dikursi sutradara.

Last my virdict…Wu Xia merupakan tontonan guilty pleasure nyang nikmat untuk dikonsumsi, walopun agak lemah dibeberapa bagian cerita terutama di ending nyang terkesan dipaksakan tapi itu tidak begitu mengganggu keseluruhan jalannya cerita. Dengan porsi drama agak bertele-tele buat pilem berdurasi 116 menit tapi hal itu akan ketutup oleh rangkaian aksi beladiri ciamik ala Donnie Yen, selain aksi olah kanuragan tidak lupa disempilkan olah kejadian perkara lengkap dengan telisik investigasi macam pilem detektipnya Sherlock Holmes-Robert Downey. Dijamin layak tonton lah!

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Resensi Film