Sudah dianggap blog porno, masih juga misuhi orang!…maunya apa sih yang punya blog ini?!

Posted on 22 August 2011

19


Pernah ‘misuh’? belum?! kalo ngumpat? belum juga?! hmmm…saya nggak tahu harus ngedepinisikan situ sebagai manusia nyang bener-bener ‘lurus’ ato emang (ab)normal sebage pribadi nyang halus, mulus, dan santun pembawaannya…salut deh kalo emang situ nggak bisa misuh.

Tentunya hal diatas berbanding terbalik dengan saya, kalo disuruh melontarkan kata-kata ‘kebun binatang’ secara spontan…’kadang’ sayalah jagonya, kenapa saya bilang kadang? perlu dicatet! misuh-misuh nyang saya lakukan pasti ada sebabnya lah…nggak mungkin tho orang misuh tanpa sebab kecuali emang udah punya penyakit ‘sarap stadium akut’ bawaan lahir, tentunya.

Kegemaran misuh ato ngumpat nyang saya tekuni sejak SMA ini bukan lahir secara tiba-tiba, tapi emang akibat pergaulan waktu itu nyang mengharuskan berkata demikian. Tentunya kata-kata ‘ajaib’ nyang spontan muncrat dari mulut saya ini bukan tanpa sebab kehadirannya, bisa karena tindak kecerobohan seseorang ato sesuatu. Semisal dengan manisnya mulut ini misuh ‘asu’…tentunya ada pihak lain nyang ngebuat ato bertindak merugikan secara personal ke saya, bahkan tidak cukup kata ‘asu’ yang muncrat-muncrat tidak karuan dari mulut busuk ini…bisa-bisa serentetan kata-kata kebun binatang lainnya akan dengan mulus turut mengekor dibelakangnya apabila tindakan-tindakan pihak yang bersangkutan tersebut sudah dianggap melebihi batas kewajaran sesuai diaknosa otak saya. Apakah hal tersebut berlebihan? tentu tidak! ini adalah tindakan spontan nan ‘manusiawi’…setidaknya itu menurut saya.



Seiring dengan berjalannya waktu, dituntutlah sikap serta tindakan secara dewasa dalam menyelesaikan masalah adalah faktor penting nyang sukses ‘mengurangi’ kegemaran misuh saya. Berkurang disini bukan berarti berhenti total melainkan berpindah kepemilihan kata, kalo dulu terasa kental kata-kata kasar sekarang cenderung ke ‘sarkasme’ nyang lebih halus tapi terasa menohok…iya menohok buat nyang udah dengan suksesnya ngebuat saya keki.

Seperti pada umumnya sifat manusia nyang ada diplanet bumi ini, ‘sharing’ adalah basic insting dari mahkluk sosial bernama biologis homo-sapiens. Nggak hanya hal positip aja nyang saya sharing melainkan hal-hal negatip juga, termasuk pihak ato sesuatu nyang udah suka saya pisuhin…kadang suka saya sharing kebeberapa orang, biar aja semua pada tahu betapa menjengkelkannya pihak tersebut…dengan harapan orang nyang bersinggungan dengannya akan lebih berhati-hati dalam menjalin hubungan. Apakah hal tersebut berlebihan? tentu tidak! ini adalah tindakan spontan nan ‘manusiawi’…setidaknya itu masih menurut saya lagi.

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini