Baik Vs Pamrih.

Posted on 23 August 2011

5


Situ pernah ngelakuin hal baik? tuluskah perbuatan nyang situ lakuin? ato malah ada pamrih dibalik aksi kebaikan situ? emang semuanya kembali kepersonal masing-masing untuk jawabannya. Kalo ngomongin baik dan pamrih…suer! sampe detik ini saya nyang bermuka tampan ini masih belum bisa ngelebur hal tersebut kedalam satu wadah, sesulit itukan melakukan hal baik tanpa pamrih? kalo pertanyaan itu ditujukan ke saya akan terjawab iya, setidaknya untuk sekarang….dan entah sampe kapan berakhirnya.

Pernah suatu saat pulang kerja ngisi bensin di POM langganan, karena isi tangki motor hampir luber maka kata ‘cukup’ segera saya layangkan pada mbak-mbak petugas pengisian biar nggak terbuang sia-sia, maka dalam hitungan detik uang 20 ribu nyang saya bayarkan dikembalian seribu perak sebage bukti lancarnya transaksi.

Berhubung isi dibalik tengkorak kepala saya sedang ‘disentuh’ ma malaikat entah Gabriel ato Michael, waktu berhenti dilampu merah menuju perjalan kerumah seperti biasanya…dengan muka megap-megap akibat cekikan karbondioksida, nggak lama kemudian dihiburlah saya oleh para penggemar setia…dan ‘cring’ uang seribu perak sisa beli bensin tadi meluncur mulus ketangan mereka. Normalkah perbuatan ‘baik’ saya? saya jawab iya, sebage homo-sapiens nyang otaknya tengah disentuh malaikat melakukan hal kecil berbau sosial dengan niat iklas seiklas-iklasnya adalah hal nyang manusiawi.

Tapi dilain hari, ketika tengah mengalami kejadian serupa dengan otak berpikiran rasional tanpa embel-embel sentuhan malaikat maka ‘hukum take and give’ akan selalu berlaku bagi saya, mengiklaskan uang seribu perak kekaum yang (keliatannya) membutuhkan…tentu akan terkait dengan rasa yang dinamakan ‘pamrih’ walopun kata ‘baik’ akan SELALU DIDEPANnya (hmm…mirip slogan ATPM sepeda motor ya?). Kenapa saya melakukan hal baik dengan didomplangi rasa pamrih? ya saya melakukan itu sebage manusia biasa dimana hukum ‘siapa yang memberi dia akan menerima’ menggelayut diotak, dimana seseorang menanamkan kebaikan tentu akibatnya dia akan mendapat ‘pahala’…setidaknya seperti itu sih.

Pahala, iya pahala…sekali lagi saya mau jujur bahwa mengais pahala dengan berbuat kebaikan walopun itu besarnya nggak lebih dari upil nyang berwarna ijo kekuningan serta sedikit berlendir, tetep saja saya butuh itu! maklum saya ini manusia biasa coi. Saya juga berharap kalosannya siapa nyang saya bantu dalam hal kebaikan setidaknya mereka sudi mendoakan agar diberi limpahan rejeki berkecukupan dari Tuhan, supaya apa? tentu selalu bisa berkesinambungan menjalankan aksi sosial, walopun skalanya kecil-kecilan seperti contoh diatas….manusiawi kan?

Demikian dari saya,

Salam.

Setidaknya kalo saya memberi receh kepada insan nyang membutuhkan seperti dia, saya cuman berharap diberik kesempatan untuk ‘dating’ sebentar.

Posted in: Petuah & Opini