Dan pemerkosaan itupun gagal terjadi.

Posted on 25 August 2011

17


Namanya juga anak kos, eh sebentar situ pernah ngekos ya? saya? kalo saya pernah dong itu karena prahara rumah tangga  nyang menyebabkan saya harus nekat kabur dari rumah dulu. Okeiii sekarang lanjut nyukkk! Seperti tadi nyang saya bilang, namanya juga anak kos jadi ada aja ide iseng, usil, nyleneh, dan nekat selalu siap buat dieksekusi walopun nantinya palingan juga bubar jalan.

Pemerkosaan, ya pemerkosaan…salah satu ide nyang akan dilakukan terhadap seorang mahasiswi penghuni Wisma Narita Graha, salah satu rumah kos khusus cewek nyang deket dengan kos saya, perlu digaris bawahi dulu saya ngekos di daerah deket Kampus AUB Solo dan ajibnya kos-kosan saya itu terletak didaerah nyang banyak kos putrinya…asik nggak tuh? lantas kenapa saya memilih didaerah sana? ya karena kampus itu banyak cewek-cewek manisnya yang katanya ni ya mahasiswi berstempel ‘ayam kampus’ mudah buat diajak ehem-ehem…kalo nggak percaya coba tanya ma dedengkotnya AUB si Adi.

Rencanapun digodok, walhasil sore itu sepulang dari kampus saya mengutarakan niat busuk ini kepada teman satu kamar, Joko namanya, sebage catetan aja ni anak termasuk yang pendiem plus rajin sholat pula…yeah tipikel anak baek-baek lah. Tapi betapa kagetnya ketika dia paling bernapsu untuk secepat mungkin menjalankan eksekusi setelah saya ceritakan niat awal tersebut ke doi, hampir nggak percaya emang tapi yo wislah udah dapat ‘partner in crime’ berarti ini akan memudahkan aksi. Oke rencana pertama menyeret orang untuk diajak ‘bertualang’ telah berhasil, selanjutnya masuk kerencana dua yakni penambahan personil. Seperti nyang situ tahu kalo adegan ‘gang-bang’ rame-rame kayak dipilem-pilem JAV begitu mengundang napsu kelaki-lakian banyak orang terutama saya sebage pejantan tanggung kala itu, makanya sehabis Joko menyelesaikan sholat maghrib giliran doi meracuni Agus dan Sony, dua pemuda tetangga kos yang kamarnya bersebelahan dengan kamar kita untuk ikutan gabung dalam aksi bejat ini. Walhasil setelah melalui berbage pemaksaan nyang alot dan iming-iming mendapat jatah 1 orang 1 lubang 30 menit maka terbujuklah mereka untuk turut serta, padahal tau ndak kalo mereka ini sebenernya sangat takut untuk menjalankan aksi pemerkosaan tersebut tapi berhubung demi melepas status keperjakaannya…ya udah jalani aja.



Satu hari menjelang eksekusi. Kebingungan dan rasa frustasi kami berempat semakin menjadi-jadi, bagemana tidak? lha wong kita semua ini belum pernah sekalipun ngelakuin hal kaya gitu, tapi demi menciptakan sejarah dimasa muda apapun harus dilakoni. Kebingungan nyang waktu itu kita alamin adalah menentukan calon korban siapa nyang akan digagahin, berhubung penghuni kos putri tersebut nggak ada nyang aduhai-aduhai sedikitpun, akhirnya dengan kata mufakat penuh rasa terpaksa harus memilih random calon korban keganasan empat sekawan ini. Dari hasil rapat singkat muncullah nama siapa gadis nyang akan direnggut keperawanannya besok, dia adalah Lian mahasiswi asal Nganjuk, Jawa Timur berkuliah dikampus USB jurusan Farmasi DIII dimana saat itu doi baru duduk disemester 4 (ahh…sekarang gimana kabarmu non?). Setelah kebingunan teratasi kini giliran frustasi kembali menghadang, seperti nyang tadi dibilang kalosannya kita ini belum pernah ngelakuin aksi bejat sama sekali…giliran menghadapi kenyataan ‘menjemput impian’ otak-otak pejantan tanggung ini pada berubah tumpul, ilmu nyang didapat dari pilem ato majalan bokep Amrik, Jepang, atopun Thai nggak ada nyang bisa ngebantu. Emang masalahnya apa tho? itu lho gimana cara merayu tu korban biar mau diajak perkosa-perkosaan…GLEKKKK!!! mo memperkosa koq pake acara rayu-merayu, lha kalo gitu caranya sapa nyang mau! itulah unek-unek nyang ada diotak kami semua. Beruntunglah berkat bantuan mbah Google dengan keywords ‘obat perangsang sex’ akhirnya ketemulah apa itu ‘Potenzol’ untuk memuluskan aksi kami nantinya. Ya potenzol, sebuah obat cair nyang katanya asal Jerman itu kita tebus ditoko obat kuat daerah Mojosongo Solo dengan uang saweran sukarela.

Hari kedua, 3 jam menjelang pelaksanaan. Suer! sungguh suer! jantung saya berdetak hebat, sampe-sampe detakkannya ngalahin orang abis lari sejauh 1 kilometer…deg-deg-deg-deg…gitu deh!, saya cuman diam seribu bahasa hanya kedua mata ini terus memandangi botol potenzol nyang siap digunakan. “Piye wek siap pora?”, kalo diartikan kebahasa Jerman kira-kira begini bunyinya, “Gimana wek siap nggak?”, kata-kata Joko menyadarkan kebengongan saya dan lagi-lagi saya cuman diam kembali merasa nggak siap ngelakuin ini. Entah ada apa gerangan, ide nyang saya pelopori, langkah-langkah nyang kita susun seolah di ‘deepfreeze’ dan mentah buat dieksekusi.

Akhirnya dalam kebisuan kita berempat si Agus nyang asli Gemolong buka suara, “Lha geneyo podo ora wani, kuwe ki lho wek…wis ngajari sing ora-ora malah mengkeret meneng wae. Nak nu potenzol diombe dewe-dewe wae lah ben ora mubajir sing tuku!”, belum sedetik Agus selesai ngomong si Sony pun nyang asli Wonogiri juga ikutan ngocol, “Terus kowe Jok…wong gaweane sholat saben dino mung diajak ngono wae koq yo semrintil, opo kuwe ki ora isin karo sing mbok sholati? lha geneyo yo wedi doso, yen ngono sesuk-sesuk wae ora sah sholat…yen meh ngenek’ke acara ben ora gagal koyo ngene!”.

JDERRRRRR!!!! kata-kata Sony terakhir itu bagekan tamparan buat kita semua sebage calon penjahat kelamin nyang nggak sukses. Dan sampe sekarangpun saya masih ingat betul akan perbuatan tolol tersebut, ada satu hal nyang saya sesali akan kejadian itu sampe seumur hidup, apa itu?….saya harus merelakan uang 50 ribu demi obat nyang belum tentu kebenaran hasiatnya, damn!

Demikian dari saya,

Salam.