Tragedi besar kemaluan!

Posted on 26 August 2011

42


Mo sedikit cerita kejadian hangat baru-baru ini, seperti biasa tiap minggu pertama dikomplek perumahan tempat saya tinggal pasti selalu rutin ngadain pertemuan warga nyang isinya ngebahas agenda kegiatan RT. Pemberitahuan inpormasi dari kelurahan ato kecamatan, dan juga mbahas tentang tetek bengek rancangan kegiatan positip dilingkungan untuk satu bulan kedepan adalah tema utamanya. Karena saya ini termasuk warga nyang paling cuek dengan acara-acara begituan pastilah milih ngemil snack sambil ngocol ama tentangga nyang sama-sama cuek. Dan akhirnya malam itu, tepatnya hari sabtu dua minggu nyang lalu saya dibuat ketawa-ketiwi sendiri dan hampir shock malah ama pernyataan konyol salah satu bapak nyang nggak bisa saya sebutin namanya disini.

Sebelumnya saya mo kasih tahu dulu kalo si bapak ini adalah seorang PNS nyang katanya sih kerja dibalai kota, tapi dia nge’handle bagian apa saya kurang tahu dan nggak mau tahu…yahhh situ pasti mahfum kan nyang namanya warga perumahan itu paling males kalo disuruh ngorek-ngorek inpormasi pribadi tetangganya. Tapi dari perawakannya nyang saat ini berumur 40 tahunan lebih dikit beliau keliatannya jarang kerja berat, lha wong perutnya aja membuncit gitu pertanda kebanyakan duduk dari pada bergerak dinamis.

Setelah kita ngobrol ngalor ngidul nggak jelas juntrungnya, tibalah pada topik pembicaraan kaum laki-laki.

“Pak Dwi, akhir-akhir ini koq saya sering diprotes sama nyonyah kalo habis gituan ya.”
“Memangnya kenapa pak? serpisnya sudah nggak memuaskan lagi?”
“Bukan pak, ini lho gara-garanya perut saya sering mentok keperut nyonyah…., katanya ni ya masak antara perut dengan penis lebih panjangan perutnya”, bisik dia kesaya sampil memelankan nada bicara biar ndak kedengaran tetangga-tetangga nyang lain.
“Wooh, gitu ya pak? tapi emang benar sih…modelnya udah keliatan”, seketika itu kita ketawa kecil bersama padahal jawaban saya tu nggak ada lucu-lucunya sama sekali.
“Eh pak, kalo saya lihat pilem-pilem porno nyang saya pinjem dari temen kantor, koq bisa ya para pemainnya punya penis panjang?”
“Wehhh, pak… itu kan udah dimodipikasi”, jawab saya ngasal.
“Mungkin bener kata pak Dwi, modipikasi…iya modipikasi, kalo saya mbaca-mbaca di koran Meteor ato pas buka internet dikantor…saya sering liat iklan ‘jasa membesarkan penis ato njual alat pembesar penis’, mungkin gara-gara nggunain jasa begituan ‘barang’ meraka bisa panjang dan besar ya pak?”

Hmmm…saya diem sejenak sambil mikir, koq bisa-bisanya ya dikantor mbaca koran murahan dan buka situs gituan? emang sih waktu longgar mereka setahu saya lebih banyak dibandingkan jam produktifnya, tapi nyang ngebuat saya ndak habis pikir adalah sebagai penyandang status Pegawai Negeri Sipil harusnya dituntut lebih propesional ngelayanin masyarakat, setidaknya mampu menunjukan kinerja mereka dengan penuh tanggung jawab ke publik…lha wong gajine aja diambil dari sebagian jatah duit rakyat to? bener-bener sontoloyo ni bapak, mau jadi apa negeri ini kalo pegawe pemerintahannya aja bermental mesum kayak saya nyang jelas-jelas seorang buruh! Dasar kampret!

“Pak Dwi koq diem?”, pertanyaan sibapak kali ini membangunkan hibernasi singkat otak saya.
“Ehh…nggak pak, soal penis tadi ya? keliatane nggak juga, tadi saya cuman ngasal jawabnya…tapi intinya tiap orang kan dianugrahi ‘senjata’ dengan bentuknya masing-masing, misal saya…walopun cuman 14cm tapi berhubung modelnya bengkok kekiri jadi mbikin istri makin mendesah, begitu juga dengan bapak…walopun saya ndak tahu model kepunyaan bapak, saya yakin pasti juga bisa bikin istri mendesah…yang penting gimana caranya aja pak”, gurau saya.
“Betul pak Dwi, sampean betul soal itu…tapi itu dulu, pas nyonyah belum bongkar muatan 4 kali, lha kalo sekarang?…”
“…padahal sudah saya kasih pengertian kalo nyang bermasalah itu bukan ‘pedangnya’ melainkan ‘sarungnya’ nyang udah melar!”, sahut beliau nyang saat ini volume bicaranya dibuat normal, maklum kata penis sudah dikamuflase dengan kata ‘pedang’.
“Ta….”, belum sempet saya selesein jawaban saya, tahu-tahu udah disaut lagi dengan ocehan sibapak.
Tahu ndak pak Dwi, wanita itu kalo udah seumuran nyonyah saya ‘sarungnya’ pasti becek, nah karena becek-nya minta ampun itulah jadi seolah-olah gak berasa buat dia,…padahal saya tu udah berjuang 5 menitan tapi tetep aja gagal karena saking beceknya, dan itu udah saya utarakan ke nyonyah…eee…dianya malah marah, semprul nggak tu pak?”, lanjut beliau sambil mulutnya dimonyong-monyongin karena nggak sengaja pas nggigit suguhan resoles taunya didalem ada lombok, walhasil kepedesan dengan sukses.

Saya cuman ketawa aja ngedenger cerocosan serta polah sibapak nyang tengah berusaha ngilangin rasa pedas dimulutnya, dan gara-gara ketawa inilah saya malah jadi pusat perhatian para warga nyang datang malam itu. “Ada apa pak Dwi? kok ketawa?”, tanya pak ****** nyang tiap bulannya didaulat menjadi pemandu acara, menaruh tanda tanya akan saya.
“Ehhh…nggak koq pak.”, jawab saya sambil kedua mata ini beradu dengan pak pemandu acara.

Dua menit berlalu dalam kediaman antara saya dan bapak nyang bermasalah antara perut dan penisnya tadi. Lalu tiba-tiba…

“Ehhh…pak Dwi, nyang tadi gimana? koq nggak direspon? apa gara-gara ditegur ma pak ***** ya?”
“Ah, nggak pak. Menurut saya ni pak, bapak perlu bertahan lebih lama….jangan hanya sampe 5 menit kalo bisa setengah jam ato lebih, kalo perlu pake gaya ‘martabak’ dijamin istri bapak kembali mendesah”, terang saya.
“Gaya martabak? maksudnya gimana tu pak?”
“Itu lho…’dibolak-balik’, sebentar didepan, sebentar dibelakang, kalo perlu make acara maen gendong-gendongan-lah”
“Nggak mungkin pak!”, protes beliau.
“Kenapa?”, tanya saya lagi.
“Lha wong nyonyah saya itu nyang melar nggak cuman sarungnya aja, tapi badannya juga. 80 kilo pak, coba pak Dwi bayangin maen gendong-gendongan ma karung beras kaya gitu? apa nggak putus ni pinggang pak?”

Lagi-lagi saya mo ketawa mendengar penuturan sibapak nyang istrinya disamain ma karung beras, tapi berhubung nggak enak kalo ditanyain lagi ma pembawa acara….maka sayapun berusaha nahan ketawa aja, tapi….

Tittttttt…besshhh

?!?!?!

Bunyi lirih disertai bau tengik septikteng sekonyong-konyong menyeruak masuk lalu menyebar saat itu juga…ndak pake lama lagi, sontak arena perkumpulan bapak-bapak tersebut dibuat gundah dengan berbage tingkah aneh akibat mencium aroma tersebut. Ada nyang pura-pura ngambil inhealers buat nutupin idungnya, ada nyang megang-megang kumis sambil sesekali menutup hidung, dan nyang paling aneh ni ada bapak pura-pura masukin kacang telur kemulut tapi sesekali idungnya ditutupin. Suer! saya ngerasa nggak enak udah buang angin sembarangan ditempat umum gara-gara nahan ketawa, tapi apa mau dikata dari pada ditimpukan orang satu komplek…memilih diam seolah nggak ada apa-apa adalah langkah bijak, setidaknya lo.

“Pak Dwi, nyium bau kentut ndak?”
“Nggak pak…”
“Ooo…ya udah, mungkin ada peri lewat kali ya. Ehh pak Dwi, masih nyambung soal tadi ya…”
“…kata temen satu kantor, ada tips ngebesarin senjata kita make cara gampang dan murah lho, pake teh.”, bilang beliau sambil sok mbagi tips.
“Make teh pak?”

Saya penasaran.

“Iya teh, teh seperti nyang pak Dwi minum itu. Caranya tu penis direndam make teh basi selama 10 menitan gitu”

Tambah penasaran.

“Udah bapak coba?”

Super penasaran

“Sudah, pak Dwi!”

Penasarannya luar biasa

“Gimana hasilnya pak?”

Hampir meledak penasaran saya

“Luar biasa pak!”

Rasanya penasaran saya sudah meledak, pengin tahu hasilnya.

“Bertambah besar?”

?!

“Nggak! malah keliatan mengkeret…”

?!?!

“Lho kok bisa? emang nyang dipake teh apa pak?”

?!?!?!

“Teh yang sering diminum nyonyah saya…”

?!?!?!?!

“Iya…tapi teh apa pak?”

?!?!?!?!?!

“Sliming Tea”

GLODAK!!!!!

Demikian dari saya,

Salam.