Gara-gara THR (Tunjangan Hari Ruwet)!

Posted on 1 September 2011

21


Kali ini saya bener-bener minta maap buat para fans Blog ‘bajindal’ ini, karena dengan sengaja udah nelantarin pembuatan artikel sampe 5 hari lamanya. Jadi tidak menutup kemungkinan bagi penikmat tulisan ‘rusuh’ nyang tiap hari nungguin coretan nggak nggenah disini akan dibuat misuh-misuh kerenanya. Maka mumpung masih dalam rangka hari raya Idul Fitri ini, saya bener-bener minta maap lahir batin atas kesalahan nyang udah saya sengaja buat sodara-sodara sekalian.

Okeiii…cukup sudah basa-basinya, sekarang lanjut ke topik artikel hari ini yaitu bagemana mengelola uang THR (Tunjangan Hari Ruwet) sebaik mungkin.



Yah! seperti nyang situ tahu kalosannya tiap menjelang hari raya Idul Fitri banyak dari karyawan perusahaan ato pabrik setidaknya pasti mendapat uang THR dari tempat dimana ia bekerja, entah itu nominalnya satu kali gaji ato sekian kali gaji pasti mereka udah bener-bener menerima haknya dengan baik. Demikian juga saya, hal itu juga saya alamin…walopun nominalnya tidak seberapa tapi cukuplah buat nyenengin anak-istri terutama diri sendiri.

Seperti nyang udah-udah, namanya manusia itu nggak jauh dari kesan ‘gelap mata’ kalo udah nerima uang ‘kaget’ macem itu. Begitu uang ditransfer ato diterima pastilah ‘sipat bingung’ langsung muter-muter diatas kepala. Sipat bingung? iya sipat bingung pengin ngebeliin baju baru buat orang tua, pacar, anak, istri, selingkuhan, ato bini muda pun adalah hal lumrah nyang kerap kali terjadi…iya nggak? walopun sebenernya masih punya utang dari tetangga sebelah belum lunas terbayar tapi demi kata memperingati hari ‘kemenangan’, apapun harus diusahakan. Setidaknya itulah gambar ri’il nyang ada pada saat ini!

Berbeda dengan saya, sebage kepala keluarga nyang ‘mungkin’ bisa situ tiru kalo situ emang udah menjadi seorang ayah ato bakalan jadi seorang ayah, makanya tiap kali istri ato saya sendiri udah nerima uang kaget macam THR ato ‘bonus’ tahunan dari perusahaan, kata hemat dan keluarkan pengeluaran seperlunya adalah moto dalam hidup kami. Dan benar saja…berkat moto itulah ketika kami jalan-jalan ke mall ato department store dikota Solo, acara beli baju baru seperti rekan-rekan sekalian bisa ditekan seminim mungkin. Tercatat kemarin itu istri cuman beli satu celana jins baru nyang diiklanin sicantik Agnes Monica seharga nggak sampe 200 ribuan, sikecilpun juga demikian karena selalu ngoceh pengin dibeliin tas baru walopun belum sekolah karena usianya masih 2 tahunan maka uang 75 ribu pun juga sukses terbayarkan, lantas bagemana dengan saya?

Ah…seperti nyang saya sebutin barusan, saya adalah tipe kepala keluarga nyang wajib situ tiru makanya ketika istri dan anak beli barang baru saya cuman diem aja. Sampe-sampe sepulang acara shoping mania istri langsung ‘menserpis’ saya sebagus mungkin pertanda ia ‘bangga’ dengan suaminya nyang bisa menahan napsu gelap mata akan barang bagus. Tapi entah kenapa hingga artikel ini dipublish, nyi nugros masih nggondok berat karena senin kemarin saya ijin keluar beli aki baru buat ngganti aki Supra X 125 nyang udah koit 3 hari lamanya, tapi pulang-pulang malah bawa Video Card PCI Express buatan Cungkwo yakni Galaxy GF 210 1Gb DDR2 128bit ber chipset NVIDIA buat komputer butut kesayangan nyang harganya silahkan situ googling sendiri, malu saya nyebutin nominalnya.

Demikian dari saya,

Salam.

****************************************************************

Walopun istri manyun, setidaknya dengan punya VGA Card baru dikomputer butut, selain nge’game jadi makin lanjar jaya tanpa gejala graphic nge-lack tapi acara nonton pilem JAV pun juga makin tambah cihuiiii!

Posted in: Petuah & Opini