“sini tak emut, pah…!”

Posted on 3 September 2011

29


Seperti biasa, sebelum tidur saya dan nyi nugros emang suka ngobrol. Yah!…nyang namanya orang udah berumah tangga waktu untuk berdua itu tidak begitu banyak, beda dengan pas pacaran dulu. Coba bayangin aja…pagi bangun tidur harus bagi tugas, saya nyapu dan ngepel rumah sedangkan istri kedapatan tugas nyiapin sarapan buat kita bertiga, udah selesai rutinitas pagi lanjut menuju ketempat kerja masing-masing dan pukul 5 sore baru nyampe rumah. Sesampenya dirumah barang tentu digunain sebaik mungkin buat bercengkrama bareng anak biar dikata tidak kehilangan perhatian dari kedua orang tuanya gitu, dan akhirnya setelah sikecil tidur barulah saat itu waktu milik kami berdua. Biasanya sisa waktu itu kami gunain kalo nggak em-el ya ngobrol, iya ngobrol…seperti nyang saya tulis didepan tadi.

Obrolan-obrolan ringan adalah topik kita berdua, dari cerita keseharian ditempat kerja masing-masing hingga ngerumpiin tetangga sebelah ato tingkah lucu sikecil adalah objek nyang menyenangkan. Nah!…saya inget betul beberapa malam kemarin nyi Nugros tengah ngocolin tingkah lucu anak laki-laki temennya ditempat kerja pas ditanyain ma guru SD’nya. Iya…anak temen nyonyah saya ini kalo nggak salah emang baru duduk dibangku kelas 2 SD. Dan ceritanya sih begini…

Pas jam belajar tengah berlangsung, pak guru nyang tengah mengajar menyampekan pertanyaan kebeberapa muridnya satu persatu. “Anak-anak, apa saja yang boleh diemut oleh mulut kita?”, kira-kira seperti itulah bibir nyi Nugros menirukan ucapan temennya tersebut.

Ada anak nyang menjawab, “permen pak!”,
Ada lagi nyang menjawab, “vitamin hisap pak!”,
Terus ada lagi nyang menjawab, “es krim pak!”,
Dan ketika giliran tiba anak temen nyi Nugros menjawab, dengan lantang tu bocah ngoceh, “lampu pak!”.

Terang aja jawaban aneh itu ngebuat sang guru balik bertanya ke tu anak, “lho kok lampu?! bagemana caranya nak?”. Dan dengan entengnya lagi-lagi tu bocah bales menjawab, “lha pas malam-malam sebelum saya bobok, saya pernah denger mamah bilang ke papah gini pak guru…cepet matikan lampunya pah, sini saya emut!”.

?!?!?!?!

Demikian dari saya,

Salam.