Saya misuhin kamu karena kamu temen deketku.

Posted on 8 September 2011

38


Beberapa waktu kemarin saya sempet ketemuan dengan teman lama pas kuliah dulu nyang barusan balik kampung setelah sekian tahun nguli di ibu kota, yeah! layaknya teman akrab nyang lama nggak bersua…perbincangan ringan ngebahas kabar masing-masing adalah topik utamanya.

“Piye kabarmu su?!”, disini saya mulai membuka pembicaraan. (kata ‘su’ disini berarti asu ato anjing).
“Wuapik-apik wae gok!…kowe dewe piye?”, begitu balas temen saya. (sedang kata ‘gok’ disini berarti ‘ndologok’ ato begundal).
“Yo koyo ngene lah, tambah nggajih ki…”.
“Nggajih opo endapan alkohol kuwi, gok?!”.
Pancen jancuk cangkemmu su!…ket mbiyen nyeplos wae.”, seketika itu pula kita tertawa bersama sehabis saling sapa barusan. (Mohon maap bagi situ nyang ndak paham bahasa pemrograman ‘Java-script’ akan dibuat cenat-cenut jadinya).

Heran bukan dengan celoteh diatas? mungkin bagi situ nyang berasal dari kalangan ‘ningrat’ akan merasa ilfil dengan gaya bahasa kita berdua saat ngobrol, bisa dibilang percakapan gaya kebun binatanglah kalo belum ‘ngeh’. Asu, ndlogok, jancuk, ato nyangkemke orang itu adalah tata bahasa ‘tabu’ dikalangan masyarakat berpendidikan, terutama bagi suku Jawa nyang dianggap sebage ras masyarakat dengan pola tata krama paling diunggul-unggulkan. Tapi kenapa saya dan temen-temen malah bangga menggunakan bahasa tabu untuk berdialok secara formal?



Bagi saya ato level manusia berkadar stress melebihi ambang batas normal, menggunakan bahasa kasar untuk diselipkan kedalam pembicaraan adalah hal nyang bisa ngebuat kita semakin intim. Iya intim…seperti orang berhubungan badan gitu, kalo disini saya nyebut asu ato anjing ketemen saya bukan berarti saya ngerendahin ato membinatangkan dia, begitu pula sebaliknya, kalo temen saya ngatain saya ndlogok bukan berarti saya begundal, melainkan penyuka wanita cantik…itu baru bener!.

Tidak dipungkiri, bagi beberapa orang ato bahkan situ sendiri nyang ngalamin, dengan semakin saling memberikan kata kasar kerekan kita semakin akrab pula jalinan persahabatan nyang ada diantara situ dengan mereka. Kenapa saya bilang begitu? ya karena…mana ada orang nyang ndak marah dipanggil ‘asu’ kalo dia bukan sohib akrabmu, iya ndak?

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini