Emang dunia ini udah dipenuhi manusia bejad, (mungkin) termasuk saya!

Posted on 12 September 2011

32


Sebelumnya buat para pengunjung nyang ndak fasih dengan bahasa pemograman ‘Java-script’ saya mo minta maap, karena disela artikel ini akan disisipi dengan bahasa nyang ngebuat ‘pencernaan’ situ sakit, lha kenapa demikian? karena memang bahasa ini sulit di’cerna’ oleh masyarakat non Java apalagi Batavia.

Masih inget dengan cerita saya nyang kemarin? itu lho pas aku ketemu ma temen lama. Ceritanya temen saya ini sejak dari jaman kuliah emang udah demen maen ‘srabi lempit‘, entah itu nyang higienis macam diakuarium maupun model eceran pinggir jalan nan kemproh!. Nah, bersetting hari sabtu kemarin saya tuh diajak bernostalgila, iya, nostalgila maen ketempat ‘begituan‘ ma temen saya ini. Pertama-tamanya sih saya nolak dengan alasan takut dosa berat, tahu sendirikan kalo saya ini udah berkelurga dan tengah berusaha meluruskan jalan hidup…(halah!), apalagi kalo semua penikmat blog ini tahu bahwa mas Dwi nyang tampan ini suka maen ke tempat ‘penjualan-transaksi daging mentah‘…apa lagi nyang ndak higienis gituh, terus apa kata dunia coba?!. Tapi setelah diyakinkan ma temen kalo kita cuman mo speak-speak ma ‘kupu-kupu malam‘ apalagi nggak maen ‘mekathuk‘, akhirnya pernyataan iyapun saya jalani…yeah! iseng-iseng buat refreshing malam minggu lah.

Setelah pamit ma istri mo maen ketempet teman kuliah dulu (padahal mo maen ketempat…?! ehem…), akhirnya duo maut ini cabut bersama, duo maut? aih-aih…kaya penyanyi dangdut aja!. Sempet bingung mo nentuin posisi berkunjung kemana, maklum udah lama sekali nggak terjun lagi kedunia hitam cin! (hiperbol banget su! bahasamu).

“Piye su!, meh ning ndi ki?”, tanya saya ke temen.

“Lha mbuh ya? aku yo bingung. Yen ning mburi RRI piye?” (salah satu tempat lokalisasi dikota Solo)

“Moh! rasudi aku mbok jak ning sarang preman, ning kono sak iki ruwet cuk! kerep ono garuk’an”

“Lha terus ning ndi? 69 yuk? sak iki isi buka pora ya?” (69 adalah kode nomor jalan sebuah ‘akuarium’ di Solo yang sampe sekarang masih eksis).

“Isih buka kok, tapi yen meh mlebu angel….hmmm, piye yen ning Strawberry wae?” (Strawberry adalah nama salon plus-plus disudut kota Solo).

“Yo wis cocok! yuk mangkat!”

Nggak pake lama, jarak antara rumah saya dengan entu salon cuman butuh waktu beberapa menit. Tercatat pukul 20.50 WIB saya beserta teman sudah nangkring didepan Strawberry. Ngeliat keadaan sekitar sih…para pengunjungnya masih belum terlalu rame untuk ukuran malam minggu. Dengan langkah kaki ‘ndredeg‘ karena udah lama nggak berkunjung ketempat surga dunianya laki-laki hidung belang, saya berjalan dibelakang temen memasuki area dalam ruangan bercat pink.

Seperti biasa kalo pergi kesalon macam saya nganterin nyi nugros, kita berdua disambut hangat oleh tante-tante receptionis. Setelah dipersilahkan duduk dikursi panas, iya panas soale (mungkin) habis diduduk’i customer lainnya…kita pun ditanyain mo potong apa cream-bath. Temen saya dengan semangat langsung tancap gas buat duduk duluan dikursi tersebut, tapi doi langsung tersadar kalo saya cuman nongkrong dengan santenya mbaca majalan Cosmopolitan edisi bulan kemarin nyang masih terpajang dirak tampukan majalah tempat costumer lain mengantri ato tengah menunggu, “Su!…ayo rene!”, ajak temen saya, tapi dengan muka dimanis-manisin saya cuman menggelengkan kepala ke dia pertanda menolak, “Yo wis yen emoh!”, balasnya.

Disaat si semprul temen saya ini tengah asyik dicream-bath ma mbak-mbak kapster nyang semlohai, saya cuman terbenam ke dalam majalan Cosmo buluk tersebut. “Kampret!”, begitu teriak saya dalam hati tiba-tiba, lho emang kenapa? karena saya cuman laki-laki satu-satunya nyang duduk manis diruang tunggu…sedangkan beberapa laki-laki pemuja kenikmatan syahwat terlihat tengah melancarkan beberapa serangan buat sesegera mungkin memuluskan transaksi plus-plus ke mbak-mbak kapster nan binal menuju babak lanjutan. Sedetik itu juga beberapa pasang mata nakal mbak-mbak kapster nyang nganggur menunggu konsumen lainnya terlihat satu persatu pada ngelirikin saya, saya sih cuman berusaha cuek aja tapi tidak bagi mereka, tersirat dimata mereka ini pada mengatakan, “mas…ayolah bawa daku kepelukanmu, daku siap memberimu kehangatan sesaat nih!”. Bener-bener kampret nggak tuh?

Disela-sela penantian si semprul nyang terasa lama, tiba-tiba ada sms masuk ke hape saya, jam 21.30’an temen saya Adi nanyain besok minggu ikutan baksos (bakti sosial) ke Gunung Kidul gak? (menyambut HUT 1st Koboys) berhubung masa aktif nomor seluler saya udah kadaluarsa…ya udah dengan sengaja tak cuekin aja tu sms (maap ya Di). Nggak lama kemudian rasa jenuh tiba datang menggelayut diotak, maka untuk membunuhnya saya berusaha mencari kegiatan, dan kegiatan tersebut yakni mengamati satu persatu pembicaraan tamu-tamu nyang datang malam itu di salon bercat pink serta berinterior minimalis. Ada salah satu percakapan tamu dimana obrolannya begitu menggelitik saraf otak saya, kira-kira begini percakapan mereka…

Si mbak, “Kalo menurut mas, saya ngelakuin kerjaan kayak gini salah nggak ya?”

Om-om, “Ya tergantung non, liat dulu parameter ideal dengan kenyataannya kaya gimana?”

Si mbak, “Ahhh…yang jelas aku ini ndak mengharapkan uang dengan kerja ginian, emang perbulan dapetnya berapa sih? ndak banyak lho mas…”

Om-om, “Lha terus?”

Si mbak, “Ada deh…”

Om-om, “Ahhh…aku tahu jawabnya, kamu pasti punya napsu sex berlebih ya dibanding wanita kebanyakan?”

Si mbak,“Menurut mas?”

Om-om,”Kalo menurut saya kamu tuh seperti itu”

Si mbak,“Hehehehehehe…mas bisa aja”

Kampret! wanita secantik ini walopun agak nggajih dikit dibeberapa bagian tapi itu malah memperlihatkan keindahannya soale dengan itu bisa terliat jelas bagemana bentuk belah tengah bagian atas bawahnya nyang aduhai tersebut. Dan lebih kampretnya lagi ni wanita apa nggak takut ‘dosa’ ya? udah dianugrahi tubuh indah malah diobral murah gitu? begitulan tanya saya dalam hati.

Si mbak, “Terus pertanyaan saya tadi apa jawabnya dong mas? kan belum dijawab?”

Om-om, “Pertanyaan yang mana ya?”

Si mbak, “Yang soal salah ato nggak tadi lho?”

Om-om, “Ooo…ya, seperti yang saya bilang tadi…tergantung parameternya, kalo dimentok-mentokin paling nyambungnya ya ke agama, soale itu yang ngatur semuanya”

Si mbak,Lha saya khan ndak punya agama mas

Om-om,”………………………?”

Dasar bajindal sejati si mbak ini, gara-gara nyebutin kata terakhir tersebut, seolah-olah kalimat ‘dosa’ yang saya sebutin dalam hati diatas langsung jadi hambar. Iya hambar, hambar gak berasa…lha gimana gak hambar kalo semua aturan tentang dosa tersebut langsung terbantahkan dengan kata, “Lha saya khan ndak punya agama mas”. Kalo udah gitu mau bilang apa lagi coba? Wis jan…dunia ini udah dipenuhi dengan orang murtad, termasuk saya salah satunya (mungkin!).

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini