Pengakuan seorang Blogger Gemblung bin Stress…

Posted on 15 September 2011

28


Itulah sepenggal komentar dari salah satu pengunjung Blog saya dibeberapa artikel terdahulu. Ada beberapa reaksi kimia nyang terjadi diotak ini ketika ngebaca komentar tersebut, iya…antara reaksi sakit hati, minder, dan lega.

Lha kenapa?

Karena tiap kali ngebuka agregator nyang dimaksud, terus terang aja ni ya, saya langsung ngerasa jadi blogger paling goblok!. Sampe pernah merasa sakit hati malah, sakit hati karena disana terdapat puluhan Blogger jempolan nyang kemampuan nelorin artikelnya lebih bagus dan layak baca dibanding saya. Sakit hati karena kemampuan saya dalam memposting artikel masih jauh dibanding mereka, dan ternyata saya harus lebih banyak belajar membuat artikel nyang lebih bermutu kepada para manusia disana.

Dan tiap kali saya ngegerakkin mouse buat ngeklik agregator nyang dimaksud, saya cuman ngerasa minder nyang terus menggumpal sampe terasa bagekan bisul mau pecah. Saking mindernya, saya ngerasa pengin menyudahi dunia perbloggeran dengan melepaskan diri dari agregator diatas, karena apa? saya udah ndak mampu lagi tinggal bersama dengan para homo-sapiens pemilik Blog jempolan kebanyakan disana.

Tapi untunglah, tanpa harus ngebuat tulisan resmi undur diri nyang dibuat postingan biar dibaca banyak pengunjung, RSS Blog saya dengan sendirinya njebluk secara sukses. Akhirnya saya lega!, lega karena bisa lepas dari perasaan sakit hati dan lega dari rasa minder karena harus belajar ngebuat artikel nyang lebih bermutu. Saat ini saya cuman berpikir, biarlah Blog ini berdiri mandiri tanpa tertempel diagregator manapun. Toh dengan begitu saya lebih bisa publish artikel secara bebas merdeka tanpa ada ketentuan-ketentuan atopun aturan terselubung nyang nantinya malah menyinggung beberapa homo-sapiens sesama maupun pengunjung Blog disana.

(Maap kalo artikelnya rada sensitip, maklum lagi ndak dapat ‘jatah’ karena nyang ngasih jatah lagi libur tanggal merah).

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini