Haruskan saya ngeseks dilantai?

Posted on 20 September 2011

40


Seperti biasa diminggu kedua kemarin, komplek dimana saya tinggal pasti selalu ngadain pertemuan warga. Ada aja pokok bahasan nyang digelontorkan, mulai dari kebersihan komplek sampe nyang paling anget soal pendataan eKTP. Berhubung saya termasuk salah satu warga nyang ndugal ples males ngurusin hal sepele kayak gitu, walhasil saya kembali bertemu buat duduk sila bersebelahan dengan sibapak nyang dulu pernah mengalami tragedi penis mengkeret.

Seperti yang sudah-sudah, sibapak ini emang gemar sekali ‘berkicau’, entah dari masalah kerjaan dikantor sampe urusan nge-seks beliau jadikan topik pembicaraan nyang gak ada habisnya. Dan malam itu nampaknya beliau sedang gundah butuh bantuan dari saya, iya bantuan buat nyari solusi. Berhubung isi dibaling tengkorak kepala saya cuman besarnya sak upil maka sayapun juga kelabakan buat ngebantu nyari jalan keluar masalahnya. Jikalo nanti sodara-sodara yang habis ngebaca tulisan ini ada urun rembuk, silahkan aja disharing siapa tahu itu juga merupakan salah satu jawaban dari sang bapak tetangga saya ini.

Okeiii…untuk lebih tahu dari sumber permasalahan si bapak ini sebage berikut…

Sudah hampir dua minggu ini dirumah bapak tetangga saya tersebut tengah kedatangan mertua dari pihak sang istri, perlu diketahui, mertua tetangga saya ini tinggal yang perempuan saja alias eyang putri sebutannya. Menurut penuturan beliau, walopun sudah berusia lebih dari 60 tahun tapi soal aktifitas sehari-hari bisa disamakan dengan nyang masih berusia 30 tahun, nampak gesit dan ndak mau dibilang tua adalah kesan seperti oma-oma kebanyakan disekitar kita.

“Dua tiga hari pertama sih saya seneng juga pak Dwi, soale putri saya yang paling kecil merasa ada temenya buat diajak bermain, kalo gitu kan sepulang kerja saya dan istri bisa langsung nyante”, begitulan ungkapan pertama tetangga saya ini akan mertuanya tersebut. Tapi setelah menginjak hari keenam alias sudah seminggu tinggal dirumah mereka, satu persatu bibit rasa jengkel akan eyang putri dari anak-anaknya mulai timbul.

“Lha gimana ndak kesel pak Dwi, yang namanya orang tua itu sudah berkurang jatah hidupnya berarti sudah berkurang pula kepekaan pada indra tubuhnya termasuk indra pendengaran. Masak diajak ngomong pelan kok ndak denger tapi kalo diajak ngomong kenceng dikira mbentak-mbentak, terus kalo ngomong itu kencengnya minta ampun sampe saya kadang malu sama pak **** dan pak *****, takut mengganggu ketenangan keluarga mereka”, begitulah ungkapan kesal pertama beliau.

“Soal ngomong kenceng ni pak, mungkin mertua bapak sudah terbiasa dengan suasana dusun kali, soale disana jarak antara rumah satu dengan yang lainnya agak berjauhan kan?, jangan dibandingin dengan komplek kita pak, kita ngeden dikamar mandi aja tetangga sebelah bisa denger…he..he..he, lha wong antar rumah cuman dibatasi make tembok tipis”, begitu gurau saya kebeliau.

Selain kekesalan seperti diatas ternyata masih banyak lagi kekesalan nyang diluapkannya pada saya malam itu. Seperti, kalo biasanya sepulang kerja tetangga saya ini suka meletakan kunci mobilnya diatas meja, menaruh koran jatah kantor yang sengaja dibawa pulang diatas tipi, ato setelah melepas sepatu kesayangan lantas digeletakkan semena-mena didepan pintu masuk, sekarang semua kebiasaannya tersebut sering mendapat cibiran dari sang mertua. Dari kata ndak sopan lah, ndak rapi lah, dan ndak etis kadang selalu menghiasi suasana rumah tangga mereka.

“Dan tahu ndak pak Dwi, kalo tiap malam biasanya saya ngabisin waktu buat nonton berita di Metro TV, sekarang sudah ndak bisa lagi soale remote tipi dikuasai mertua. Coba bayangin dari jam setengah tujuh sampe jam sembilan malam itu tipi ceklak-ceklik digonta-ganti chanelnya dengan yang nyiarin sinetron aja, dan hebatnya pula siapa nama pemain, bagemana jalan cerita, semua-muanya itu mertua saya tahu dan apal diluar kepala”.

“Dan satu lagi pak Dwi, kalo habis mengkudeta remote, mertua saya ini langsung pergi tidur. Tapi hebatnya begitu subuh beliau itu langsung bangun…yahhh…kira-kira jam empatan lah buat sholat subuh, tapi setelahnya bukan balik lagi kekamar buat kembali tidur tapi malah nyuci daster lah ato klontang-klanting didapur mbikin eksperiman sarapan pagi cucu-cucunya lah, emang sih niatnya baik, tapi…”

“Tapi kenapa pak?”

“Lha kalo jam-jam segitu kan penis saya ini suka ereksi sejadi-jadinya, maklum pak Dwi walopun bagian perut keatas sudah berumur 42 tahun tapi bagian perut kebawah masih bertenaga 24 tahun lho. Jadi niatan ngeseks ma istri tu lagi tinggi-tingginya.”

“Lho kenapa ndak ngeseks aja pak ma istri, toh mertua bapak juga ada diluar dan anak-anak juga masih tidur”, balas saya.

“Itu dia masalahnya…!”

“Memangnya kenapa pak?”, tanya saya penasaran.

“Lha itu dia pak Dwi, ranjang saya itu kalo buat ngeseks suka bunyi krengkat-krengket…belum lagi letaknya yang nempel ma dapur. Kalo sampe-sampe ‘aktivitas pagi’ itu kedengeran ma mertua apa kata beliau? apa gara-gara itu saya harus ngeseks dilantai biar ndak kedengaran? khan ndak lucu tho pak?…”

“….makanya, sapa tahu pak Dwi punya ide, gimana caranya buat ngusir mertua saya ini dari kehidupan normal, tapi tentunya make cara halus biar ndak nyakitin perasaan beliu gitu.”

Situ ada saran buat mbantu tetangga saya ini?

Demikian dari saya,

Salam.