Modyarrr aku! gimana kalo sampe mamah dirumah tahu soal ini!

Posted on 27 September 2011

44


Dear mas Dwi,

Bener khan kalo aku manggil kaya gitu, soale kalo aku panggil ‘sayang’ malah nanti mamah nya Shelby dirumah bisa ngamuk, iya tho? o iya ngomong-ngomong soal Shelby, sekarang gimana kabarnya? terakhir waktu mas ngasih liat fotonya khan masih belajar jalan ya? masih kecil banget, pasti sekarang tambah lucu kayak ayahnya ya?

Langsung aja ya mas,

Berhubung sekarang aku udah tidak tinggal di Solo lagi setelah nyelesain kuliah tahun kemarin, aku langsung keterima kerja diluar kota praktis kita jarang ketemu padahal aku tuh kangen banget ma mas lho apakah mas juga ngrasain apa yang aku rasain? jadi keinget waktu lagi mainin ‘anu‘nya mas yang bentuknya lucu itu, bener-bener ngangenin…apa itu hayo mas? masih inget tidak? yup bener, perut mas yang bulet kaya karung beras itu kan bentuknya lucu…he..he..he…, makanya mas sering-sering olah raga dong biar tidak tambah ‘njembling‘ perutnya, masa mau ‘olah raga’ kalo aku yang nemenin lha terus mamah dirumah disuruh ngapain aja coba?

O iya mas, jujur aja nih sejak mas nulis di blog soal tragedi besar kemaluan beberapa waktu kemarin, aku sering lho ngikutin perkembangan artikel mas yang rusuh-rusuh tapi bikin greget, maklum aku kan perempuan…ndak mungkin tho kalo harus sampe ngomong vulgar soal kemaluan seperti yang mas sering lakuin ditulisan-tulisan mas, walopun sebenernya doyan juga sih ngrasain, apalagi profesi sambilanku yang seperti mas tulis diartikel kemarin mengharuskan untuk melakukan ‘kontak’ tiap hari, eh ndak setiap hari ding, khan capek kalo tiap hari harus nglayanin om-om yang tidak pernah ngertiin perasaan aku, kecuali mas lho. Bagi aku, mas tuh bukan sekedar ‘customer spesial’ tapi juga termasuk pria gentle yang sudi ngemong wanita ‘lemah’ kayak aku, nggak seperti laki iseng kebanyakan yang sekedar tiga empat kali nyelup terus ngecrit tapi langsung pergi, mas beda, mas mampu bertahan lama udah gitu kalo sudah ‘keluar’ nggak langsung pergi, malah masih mau tinggal barang sebentar buat sekedar ngedengerin curhatku, masih mau ngajak ngobrol tentang impian-impianku dimasa mendatang, dan masih mau ngasih petunjuk akan ‘jalan terang’ untuk tetap tidak berlama-lama betah bergumul didunia nista seperti ini. Jujur mas andai aja waktu mengijinkan, aku rela diperistri mas sekarang ini tapi mungkinkah mas mau sama aku ya? kalaupun iya bagaimana dengan mamah dirumah ya? ah, kok jadi ngelantur begini…

Kembali lagi ke soal artikel yang mas tulis kemarin, pertama baca aku tuh kaget setengah mati, rasa-rasanya pingin marah ke mas, maraaaah sekali! kenapa mas tega nulis sisi kelamku untuk dijadikan konsumsi publik, walopun namaku disamarin bukan pake nama sebenarnya tapi itu sudah aku anggap mas tidak bisa megang janji mengenai hubungan ‘gelap’ kita. Tapi, setelah aku baca ulang dengan kepala dingin dan mampu menyarikan apa maknanya, aku jadi sadar akan maksud mas tentang tulisan itu. Mas pengin menegaskan kesemua orang kalau tidak semua wanita seperti aku punya ‘habit’ yang buruk dibelakangnya, buktinya selepas kuliah dengan berbekal IP yang hampir camlaud serta disiplin ilmu yang aku dapat, aku mampu diterima kerja sebagai marketing eksekutif disalah satu perusahaan asuransi berskala nasional, dan ‘alhamdulilah‘…salah nggak ya aku ngucapin kata tadi, kok tiba-tiba merasa berdosa? sekarang ini tengah dipercaya oleh perusahaan untuk expand customer dikota Surabaya. Walopun, jujur aku masih menggunakan trik lama mengkaryakan kemolekan tubuhku untuk menggaet calon kastamer baru khususnya laki-laki hidung belang yang berkantong tebal, setidaknya untuk urusan bisnis hal itu begitu manjur untuk kebaikan karir ku kedepan, walopun kadang aku jenuh menjalaninnya mas.

Jujur mas, diusiaku yang sudah 25 tahun ini terkadang aku ingin menyudahi sisi kelam hidupkan seperti advise mas Dwi. Aku ingin hidup dan bekerja layaknya ‘wanita benar’ kebanyakan, mampu meraih sukses tanpa harus mengandalkan jadi tandon lendir laki-laki seperti yang sudah mas sebutin diartikel kemarin, ngomong-ngomong soal istilah ‘tandon lendir‘ itu, kadang aku mau cubit mas kenceng sekali lho, seolah-olah aku ini hanya dijadikan objek buat pasrah saja kalo diajak ngeseks padahal kan tidak!, khususnya kalo sama mas Dwi…he..he..he…,duhhh! kok tiba-tiba jadi kangen banget sama mas lagi ya, minta tolong sama Doraemon dong buat minjemin pintu ajaib nya biar mas bisa ketemuan ma aku tanpa ketahuan mamah dirumah…he..he..he, becanda lho! beneran juga nggak papa ding. Sumpah mas yang soal aku pengin kembali kejalan yang bener, aku pengin bisa sukses dalam artian sebenarnya dan mendapat penghasilan halal dari jerih payahku sendiri, biar kalo tiap bulan aku ngasih uang ke bapak ato ibu buat nyukupin kebutuhan sehari-hari mereka ato bayarin kebutuhan sekolah adik-adikku, aku ngerasa plong ato ngerasa tidak bersalah karena sudah berbohong kalo uang yang mereka terima selama ini nyatanya bukan uang halal seperti yang sudah mereka kira.

Hmmm, ternyata capek juga ya ngetik email panjang-panjang ke mas Dwi. Mungkin cukup segini dulu aja dari aku, kapan-kapan kalo aku kembali ke Solo mas ada waktu kan buat nemuin aku, yeah…sekedar ngobrol ato maenin ‘barang’ mas ato ‘barang’ aku kan seru tho? hayo jujur aja…mas pasti juga kangen ma aku kan? apalagi kalo sudah…ehemm…tidak enak ya kalo aku sebutin disini.

Dan kalo email ini mau dibuat artikel kaya kemarin juga gak papa kok, yang penting niatnya mo syiar kalo wanita yang punya sisi gelap tidak selamanya punya niat untuk tetap betah hidup didunia kelam.

Udahan dulu yah…., eh iya, sekalian nih aku lampirin foto terakhirku, biar kalo mas kangen bisa mandangin aku sampai puas ditempat kerja mas…kan mamah dirumah tidak tahu tuh, hi..hi..hi….Jangan lupa juga kalo mau majang foto aku di Blog mas seperti gadis-gadis cakep yang suka tampil disana tolong wajahku disamarkan, biar nanti kalo ada laki-laki iseng pengunjung setia Blog mas tidak banyak tanya soal aku yah…

Salam hangat peluk ku buat mas,

(*******)

PS. Ada beberapa bagian artikel nyang sudah saya edit. Jadi buat situ kaum batangan ato pejantan tanggung yang mbaca artikel ini kalo mo percaya ya syukur, kalopun ndak ya kebangetan!๐Ÿ™‚