Sukses menurut saya…

Posted on 4 October 2011

22


Minggu kemarin ceritanya saya tuh nggak sengaja ketemuan ma temen lama pas kuliah doeloe disalah satu Mall kota Solo, yang namanya temen akrab udah lama ndak bersua, topik obrolan hangat meluncur mulus macam nanya-nanya sekarang kerja dimana, udah punya anak berapa, dan selingkuhan istri berapa…ehhh…kalo yang soal istri berapa tuh murni dibuat-buat lho. Dan disalah satu obrolan tersebut, temen saya ini sempet nyeplos seraya berucap, “sekarang kamu tambah sukses ya”. Jujur aja kata ‘sukses‘ yang dikatakannya tersebut menggeletik saraf otak mesum ini buat ngetik suatu artikel ndak nggenah.

Okeiii…soal sukses nyang barusan. Mungkin yang jadi parameter ‘sukses’ dari kacamata temen saya ini adalah ketika dia melihat sisi luar dari penampilan saya nan ngganteng, seperti penampakan bentuk tubuh yang…jujur…saya katakan ndak se seksi para model iklan L-Men di tipi-tipi ituh tapi kenyataannya malah nampak nggelembir penuh gumpalan gajih disekitar perut dan pinggang, selain parameter tersebut, patokan materi berupa kondominium rumah yang mampu saya beli walopun harus nyicil beberapa tahun tanpa adanya campur tangan bantuan orang tua ato pihak manapun adalah ‘menu’ pelengkap bagi dia buat ngucapin kata sukses.

Tapi benarkan jika orang sukses (setidaknya) digambarkan seperti saya, contohnya ?

Well, perlu diluruskan akan hal ini. Sukses menurut saya bukan terpampang dari perwujudan hasil materi yang diperoleh dan nampak ‘wah’ didepannya, melainkan bagemana usaha yang dihasilkan untuk memperoleh hal tersebut hingga benar-benar menjadi kenyataan.

Disini saya ndak mau menggurui, lha wong menjadi panutan yang baik buat mantan pacar saja belum becus meskipun tidak buat putri saya!. Untuk menjadi pribadi yang sukses jangan pernah melakukan bechmark terhadap orang lain, kenapa? karena itu hanya akan mbikin situ minder jika levelnya terpaut jauh. Sebaiknya, berandai-andailah, buat apa yang situ andai-andaikan menjadi nyata. Lakukan perencanaan, ambil peluang, dan beraksilah.

Ingat!, jangan pernah lihat hasil yang situ lakukan, jangan pernah nilai hasil yang situ kerjakan. Biarkan orang lain yang melihat dan menilai apa yang sudah semua situ perbuat.

Sukses itu banyak macemnya sodara-sodara. Jika situ berhasil nyuci motor kesayangan sampe bersih walopun habis itu ndak bisa distater karena banyak aer masuk ke karbu, itu bisa dibilang sukses, jika situ berhasil menyelesaikan studi sampe lulus walopun dengan nilai pas-pasan, itu juga bisa dibilang sukses, dan jika ada perempuan cantik yang rela situ anal tidurin tanpa bayaran walopun habis itu penis situ terkena ‘raja singa‘, itu baru dinamakan sukses beneran sebage penjahat kelamin dan kalo bisa jangan ajak-ajak saya…ya…ya…ya, ndak sudi saya!

Sebage penutup, sedikit kembali kesoal pernyataan temen saya diatas. Apakah bener saya ini dianggap sudah memasuki taraf sukses? Kalo saya bilang belum, lho kenapa mas? Lha wong saya belum mampu merubah bentuk wajah yang pas-pasan ini ke versi ganteng…yeah…paling tidak kaya-kaya Sean Farris gituh, harapannya.

Demikian dari saya,

Salam.

Motor ini juga bisa dikatakan sukses, iya sukses niru-niru ‘bebek’ yang sukanya nerjang aer.

Posted in: Petuah & Opini