Interview With Angels (sebuah artikel yang menyesatkan).

Posted on 15 October 2011

41


Sebelumnya saya mo bilang ke situh, kalok artikel hari ini agak menyesatkan. Butuh intelegensi tinggi buat mencerna, jadi kalo situ tipikel pembaca yang asal nyampah dibanyak Blog dengan kata, Pertamax, misalnya.  Maka saya anggap situ udah punya otak buat ngebaca tulisan ini.

Dan harap di ingat! Segala bentuk efek samping dari dobosan ndak nggenah dibawah, bukan tanggung jawab sayah, tentunya.

***

“Wahae malaekat, bolehkan sayah nanya-nanya ma situ?”

“Boleh-boleh, silahkan, tapi jangan yang mesum-mesum, ya? soale aku tau kalo pikiranmu itu udah ndak beres, isinya cuman lendir ma slakangan aja.”

“He..he..he, tau aja ni malaekat. Tapi sebelumnya, sayah mo manggil situh apa yak? Mas ato mbak? Jujur aja ni ya, sejak kecil sampe doyan nglendir gini, orang tua ato guru agama ndak pernah ngasih tau apa jenis kelamin malaekat nyang sebenernya.”

“Hmm, gitu ya, ya udah panggil ‘Mas’ aja, soale sekarang aku lagi ngobrol ma kamu yang notabennya laki tulen. Entar kalo dipanggil Mbak, takutnya kamu malah horny lagi…”

“Lho, kok bisa?”

“Bisa dong! Kamu kan tipe laki yang ndak isa ngliat cewek nganggur, iya ndak?”

“He..he..he, bener sigh, jadi malu saya.”

“Udah cengengas-cengengesannya. Cepe mo nanya apa tadi?”

“Gini malaekat, eh, Mas. Tuhan itu Maha Tahu, ya?”

“Yup, emang kenapa?”

“Brarti ‘Dia’ tau kan besok kalok sayah mati, nantinya mo masuk surga ato neraka?”

“Dasar manusia! kalo nanya kok pertanyaan ndak penting mudah ditebak gitu. Jelas aja tau, Tuhan kan Maha Tahu.”

“Tapi Mas, kenapa Dia bisa tau? Padahal kan sayah belum mati. Kenapa Dia tau kejadian nyang belum pernah terjadi?”

“Wah-wah, kamu ini jarang belajar agama, ya? Sini tak kasih tau, sini. Tuhan itu yang nyiptaen waktu, jadi Dia pasti tau sebelum ato sesudah semua kejadian yang ada di dunia fana. Dan pastinya, sebage Sang Pencipta, ndak ada namanya keterikatan waktu dengan apa nyang Dia ciptaen sendiri. Paham ndak?”

“Oo, gitu ya?”

“Ya, iya dong”

“Sekarang Mas, sayah mo nanya lagi. Kalok orang baek itu kan masuk surga dan nyang jahat masuk neraka. Berarti Tuhan juga tau dong besok-besok aku jadi orang baek ato jahat?”

“Ndak usah tak jawab, jawabannya masih seperti tadi.”

Lha terus, misal, besok saya jadi orang baek ato jahat kok Tuhan bisa tau? Kan saya belum mutusin mo jadi apa?”

“Eh, Manusia cabul! Tuhan itu pasti udah tau sebelum kamu mutusin jadi apa, kan udah tak bilangin kalok Dia itu Maha Tahu.”

“Lho, kok bisa?”

“Ya bisa dong, selaen Maha Tahu, Dia tuh bisa berkehendak pada ciptaan-Nya sendiri.”

“Lah, berarti sejak awal sebage manusia ciptaan-Nya, saya ini udah di kehendakin Tuhan untuk tidak bisa milih dong?”

“Maksudnya?”

“Gini Mas Malaekat, kalok saya bisa milih, pastinya Tuhan ndak bakal tau saya ini besok jadi apa. Tapi, berhubung Tuhan tau besok saya jadi apa, brarti saya dihadapkan pada pilihan yang ndak bisa saya pilih, iya ndak? Lha kalok saya milih jadi baek ato jahat pun Tuhan sudah tahu, berarti sama aja saya ndak isa milih. Soale Dia udah tau pilihan saya sebelum saya mutusin buat milih.”

“Wee, lha, dasar manusia berakal rendah kamu ini. Sapa bilang Tuhan ndak ngasih kebebasan milih buat ciptaan-Nya? Tau ndak? Manusia itu dikasih ‘anugrah’ buat bisa memilih apa yang dinginkannya sendiri, mo jahat silahkan, mo baek monggo. Toh semua itu pastinya udah ada konsekuensi. Seperti yang kamu bilang barusan, kalok jahat masuk neraka, baek masuk surga.”

“Oo, gitu ya?”

“He’eh.”

“Tapi kok aneh ya Mas, saya sebagae manusia dikasih kebebasan buat milih apa yang pengin dilakuen, tapi sebelum milih pun Tuhan udah tau pilihan apa yang bakal sayah pilih. Lha kalok gitu apa mungkin semua pilihan manusia yang Tuhan ciptaen itu udah ‘di skenariokan‘ terlebih dulu oleh-Nya, ya?”

“Maksudnya?”

“Begini. Seperti kata Mas Malaekat, kalo Tuhan itu Sang Maha apa pun, jadi kalo Dia udah berkehendak, maka jadilah seperti apa yang Dia kehendakin, iya, ndak?”

“He’eh.”

“Brarti slama ini, manusia ciptaan-Nya cuman ngejalanin hidup sesuae dengan kehendakan-Nya dong?”

“Iya sigh. Tapi aku bingung ma omonganmu yang mbulet itu.”

“Simpelnya gini lho mas. Menurut otak mesum saya, jadi kalok salah ya maapin, kan mesum, ndak pinter, sebenernya manusia itu hidup dengan ndak punya pilihan, soale pilihan yang dia ambil selama hidupnya ternyata udah di skenariokan ma Tuhan. Jadi dengan kata laen, manusia itu hidup berada di jalur yang udah ditentuin ma Penciptanya. Tapi biar kliatan penuh dramanisasi, maka diberikanlah manusia itu sedikit demi sedikit ujian yang pastinya disesuaen ma kemampuan menghadapinnya. Nah, ketika si manusia mencoba melakukan pilihan untuk menjalani dramanisasi hidup dengan berlaku baek ato jahat, sebenarnya itu udah di rancang, di skenariokan, sesuae keinginan Tuhan sendiri. Jadi suka-suka Dia mau mbuat jalan hidup ciptaan-Nya berakher kayak gimana, mau susah kek, seneng kek, masuk surga kek, ato masuk nereka pun semua itu bener-bener tergantung sama kehendak-Nya. Jadi intinya, manusia itu sama seperti wayang dan dalangnya itu Tuhan yang ngatur jalan hidupnya.”

“Misal nanti tiba-tiba saya selingkuh ma Marsha Timoty, setidaknya pas dimintain pertanggung jawaban kelak, saya udah tau siapa yang bakal tak kambing hitamkan. Bener seperti itu kan Mas Malaekat?”

“Dasar manusia cabul! Otak penuh lendir! Kalo ngomong asal njeplak! ENYAH KAMU DARI HADAP KU CAPEK AKU NJAWABNYA!!!! PERGI!.”

***

Demikian dari saya,

Salam.