Nikahan masih perlu biaya mahal? coba cara hemat…

Posted on 28 October 2011

36


Wuasem! lagi tanggal tua ada undangan nikah“, begitu umpat sebal Nyi Nugros seperti ibu-ibu tengah sembunyi dari debt collector credit card.

Maklum istri saya tuh kalo lagi tanggal tua dan stok keuangan udah menipis, suka aneh-aneh ndak seperti kemauannya sendiri, mungkin dia merasa frustasi kalo kencantikan sewaktu gadis doeloe udah ditelantarkan dengan tidak senonoh oleh mantan pacarnya. Dan parahnya lagi, uang sisa jatah bulanan buat nyalon terancam hilang buat nyumbang hajatan. Wedew!

Okei, disini saya ndak akan mbahas keanehan yang ada pada istri saya, tapi bakal ndobos soal acara nikahan. Jadi buat situ yang masih lajang ato sedang doyan-doyannya nglakuen peting, silahken baca artikel ini, sapa tau ndak berguna, eh.

***

Seperti yang kita tau, tiap kali ada pesta nikahan, pasti ndak sedikit uang yang dikeluarkan buat mbiayayai seremonial indah seumur hidup tersebut, iya ndak?. Misal aja ni ya, tidak kurang duit 50 juta pastinya melayang demi perhelatan tersebut. Nominal yang tidak kecil lho, menurut saya.

Lantas apakah tidak sia-sia mengucurkan rupiah demi pride, gengsi, ato mendapat pengakuan dari saudara, rekan, atopun sejawat hanya karena riungan simbolis semacam itu?. Bukankah uang tersebut seharusnya bisa ditepat gunakan buat bayar DP rumah, mungkin. Lumayan tho buat ngurangin beban sehabis acara jadi raja-ratu sehari selese digelar?

Menurut pandangan ‘sesat’ saya tentang pesta nikahan, kebanyakan masyarakat kita masih mengedepankan pemuasan ego serta gengsi diantara sesama. Yang penting nampak wah dulu, walo pada akhirnya harus cenat-cenut bayar utang dibelakang.

Hal diatas tentunya berlaku buat golongan yang berekonomi pas-pasan. Lantas untuk yang berkecukupan pun juga ndak banyak beda, bukankah dari pada ngabisin uang percuma, lebih baek digunakan buat keperluan yang lebih berarti?

Memang segh, dalam urusan penyebaran undangan secara tepat itu bakal menentukan baliknya modal acara, itu menurut kata orang tua-orang tua dulu, tapi, pernahkah terbesit pikiran bakal menimpakan efek beruntun ke si penerima undangan?. Misal, sebage contoh aja ni ya, peristiwa ngomelnya nyi nugros diatas, udah tanggal tua harus ngeluarin duit buat nyumbang hajatan nikah, kalo memang yang diberi undangan itu orang mampu secara ekonomi segh oke-oke aja, tapi bagemana kalok status finansialnya dibawah garis kemiskinan?, bukankah nambah beban buat mereka?

Ada yang bilang kalo pesta pernikahan itu tujuan sebenernya buat merekatkan tali silaturahmi. Tapi kalok kata saya, itu cuman alasan buat buang-buang enerji aja. Kenapa bisa begitu?, bukankah untuk menyebar undangan cukup memanfaatkan kemajuan teknologi misal make email, facebook, ato perangkat jejaring sosial laennya?.

Terus soal uang sumbangan bisa dikirim via transfer antar bank ato kalok berupa barang bisa kirim via paket ekspedisi. Sedang acara ijab kabul kalok menurut Islam ato pemberkatan kalo menurut Kristen cukup dihadirin keluarga, kemudian acaranya bisa direkam kemudian dishare via You Tube ato kanal video sejenis. Jelas menghemat energi, kan?, yang penting ni, setelah prosesi resmi nikah selese setidaknya energi-energi tersebut bisa diarahkan buat prosesi mbuang lendir ketempat yang benar. Sedangkan uang yang ada bisa dipake setidaknya untuk mulae membuat pondasi rumah tangga yang baru, perlu dicatet!, biasanya keluarga baru itu memerlukan banyak uang buat mutar roda ekonomi keluarga.

Kecuali kalo situ emang berencana ato berniat menghabiskan sisa umur nerima sedekah orang tua ato mertua, lain lagi ceritanya, bos!.

 

Demikian dari saya,

Salam.

Posted in: Petuah & Opini