Surat dari penggemar.

Posted on 3 November 2011

31


Sebelumnya saya kasih tau kalo ini bener-bener artikel ndak mutu dan jangan dibaca sampe selesai, karena apa? itu hanya mbuang-mbuang pulsa aja. Tapi kalo tetep kekeuh ya silahkan aja tapi jangan cemberut setelahnya lho.

Mas Dwi, boleh tho kalo aku mo sharing ma njenengan?

Sebage seorang anak laki-laki yang baru saja mampu menikmati enaknya masturbasi, kalo ngeliat lawan jenis yang setidaknya mengenakan pakaian seksi wajar kan kalo aku ngaceng?! laki-laki bisa konak berarti normal kan mas? lha bagemana lagi, buat aku, seorang gadis apalagi yang bertubuh aduhai itu layak dijadikan bahan buat hand-job. Eh…perlu tak ceritain juga lho kalo temen-temen cewek dikelasku tu banyak yang layak dijadikan bahan berfantasi ria, duh beruntungnya aku ini mas duduk diruang kelas ini, tapi setahun lalu.

Dan kalo sudah perpikiran ngeres, bawaannya mesum, terus horny akibat adanya penampakan indah, si otong tuh kepinginnya nyembur-nyemburin lendir ndak karuan mas. Jujur aja, akal sehat aku kok tiba-tiba tumpul ya kalo sudah kayak gini. Pengin rasanya nyulik tuh gadis terus tak bawa kekamar rahasia buat tak pake tandon lendir seperti peribahasa mas yang pernah diungkapin diartikel terdahulu, tapi itu jelas ndak mungkin tho mas, aku masih takut dosa je. Kata bapakku kalo orang dosa tu setelah mati nanti hidupnya dinereka lho, padahal neraka kan panas ya mas? makanya aku ndak mau jadi pendosa.

Buat aku, nahan konak itu merupakan hal yang tidak nyenengin, mungkin mas Dwi juga pernah ngalamin hal itu kan, dulu? Sekarang mas sudah beristri, jadi kalo liat pemandangan indah dijalan sesampenya dirumah bisa aja langsung minta jatah mamah buat crat-crut-crat-crut dengan halal, lha kalo abege kayak aku gimana coba? paling-paling larinya ya ke itu tadi mas, masturbasi.

Makanya mas, pas sekarang aku sudah naek kelas dan pisahan ma temen-temen cewekku yang semlohai-semlohai itu ada rasa kecewa tapi sedikit seneng juga. Kok bisa? itu pasti pertanyaan dari mas kan? lha wong sekarang kebanyakan temen cewekku diruang kelas yang baru berjilbab je, apa ndak kecewa tuh melihat bahan buat fantasi mulai berkurang. Itu perasaan pertama yang aku rasain, tapi mas, ada tapinya nih! setelah lama kelamaan kenal dengan mereka-mereka ini, nyatanya cewek yang berjilbab itu kelakuannya sama aja dengan yang tidak make, masih suka….ya gitu deh ndak bisa tak critain, mas Dwi tahu sendirikan kalo pemakaian jilbab dikalangan anak sekolahan ato muda-mudi sekarang ini hanyalah sebagai simbol trend semata, walopun tidak semuanya gitu lho!

Duhhhhh…senengnya kalo suka cita masa lalu dikelas yang lama bisa terulang! akhirnya bisa ngedapetin bahan buat hand-job lagi.

Dan akhirnya ni mas, setelah tahu teman-teman cewekku bisa tak pake buat bahan berfantasi lagi akhirnya dengan ini aku menyataken pengen sharing cerita ndak mutu ke mas Dwi yang sesat itu, eh sori, mas Dwi sebenernya sesat ndak sih? semoga sesat aja deh, soale kalo tidak bakalan ndak diterbitin nih ceritaku di Blog njenengan, iya tho? he..he..he..

Ya udah gitu dulu ya Mas, Salam buat Nyi Nugros dan Little Shelby nya…eh wajah istri mas Dwi yang aslinya tuh seperti apa tho? kemarin liat diartikel pas lagi photo nikahan terus jadi penasaran pengin liat wajah aslinya kalo lagi ndak dandan.

Salam dari penggemar Blogmu,

(Kuntjung)

Nb. Isi surat sudah diedit untuk keperluan tayang diBlog ini, kalo sodara-sodara percaya ya sykur kalopun tidak itu kebangetan!

Posted in: Petuah & Opini